‘Kehabisan waktu’: Rekor suhu berjatuhan di seluruh dunia | Berita tentang krisis iklim

‘Kehabisan waktu’: Rekor suhu berjatuhan di seluruh dunia |  Berita tentang krisis iklim

Target menjaga pemanasan global jangka panjang dalam 1,5 derajat Celcius (2,7 Fahrenheit) bergerak di luar jangkauan, kata para ahli iklim, dengan negara-negara tidak lagi menetapkan tujuan yang ambisius meskipun rekor panas berbulan-bulan di darat dan laut.

Ketika para utusan berkumpul di Bonn pada awal Juni untuk mempersiapkan pembicaraan iklim tahunan tahun ini pada bulan November, suhu udara permukaan rata-rata global lebih dari 1,5C di atas tingkat pra-industri selama beberapa hari, kata Layanan Perubahan Iklim Copernicus (C3S) yang didanai Uni Eropa. .

Meskipun suhu rata-rata untuk sementara telah melampaui ambang 1,5C sebelumnya, ini adalah pertama kalinya mereka melakukannya di musim panas Belahan Bumi Utara yang dimulai pada 1 Juni. Suhu laut juga memecahkan rekor April dan Mei.

“Kami kehabisan waktu karena perubahan membutuhkan waktu,” kata Sarah Perkins-Kirkpatrick, ahli klimatologi di Universitas New South Wales Australia.

Saat utusan iklim dari dua penghasil emisi gas rumah kaca terbesar bersiap untuk bertemu bulan depan, suhu telah memecahkan rekor Juni di ibu kota China, Beijing, dan gelombang panas ekstrem melanda Amerika Serikat.

Beberapa bagian Amerika Utara sekitar 10C (18F) di atas rata-rata musiman bulan ini, dan asap dari kebakaran hutan menyelimuti Kanada dan Pantai Timur AS dalam kabut berbahaya, dengan emisi karbon diperkirakan mencapai rekor 160 juta ton.

Di India, salah satu daerah yang paling rentan terhadap iklim, kematian meningkat karena suhu tinggi yang berkelanjutan, dan panas ekstrem tercatat di Spanyol, Iran, dan Vietnam, menimbulkan kekhawatiran bahwa musim panas yang mematikan tahun lalu mungkin menjadi rutinitas.

Negara-negara sepakat di Paris pada tahun 2015 untuk mencoba mempertahankan kenaikan suhu rata-rata jangka panjang hingga 1,5C, tetapi sekarang ada peluang 66 persen bahwa rata-rata tahunan akan melebihi ambang batas 1,5C untuk setidaknya satu tahun penuh antara sekarang dan 2027 . Prakiraan Organisasi Meteorologi pada bulan Mei.

‘Tanda hal-hal yang akan datang’

Suhu daratan yang tinggi diimbangi oleh suhu di laut dengan pemanasan yang diperkuat oleh peristiwa El Nino dan faktor lainnya.

Suhu permukaan laut rata-rata global mencapai 21C (70F) pada akhir Maret dan tetap pada tingkat rekor sepanjang tahun selama April dan Mei. Badan cuaca Australia memperingatkan suhu laut di Samudra Pasifik dan Hindia bisa menjadi 3C (5F) lebih hangat dari biasanya pada bulan Oktober.

Pemanasan global adalah faktor yang paling penting, kata Piers Forster, profesor fisika iklim di Universitas Leeds, tetapi El Nino, penurunan debu Sahara yang bertiup di atas lautan, dan penggunaan bahan bakar laut belerang rendah juga menjadi penyebabnya.

“Jadi total lautan dihantam oleh pukulan empat kali lipat,” katanya. “Itu pertanda akan datang.”

Ribuan ikan mati telah terdampar di pantai Texas dan ledakan ganggang yang disebabkan oleh panas juga disalahkan atas kematian singa laut dan lumba-lumba di California.

Lautan yang lebih hangat juga bisa berarti lebih sedikit angin dan hujan, menciptakan lingkaran setan yang menyebabkan lebih banyak panas, kata Annalisa Bracco, ahli iklim di Georgia Institute of Technology.

Meskipun suhu laut yang tinggi tahun ini disebabkan oleh “kombinasi sempurna” keadaan, dampak ekologis dapat berlanjut, katanya.

“Laut akan memiliki respons yang sangat lambat, karena mengakumulasi (panas) secara perlahan, tetapi juga berlangsung sangat lama.”

Jalan menuju Dubai

Pakar iklim mengatakan skala dan frekuensi cuaca ekstrem telah meningkat, dan tahun ini juga terjadi kekeringan di seluruh dunia, serta topan langka dan mematikan di Afrika.

Namun, Worldwide Fund for Nature memperingatkan “kurangnya momentum yang mengkhawatirkan” pada pembicaraan iklim di Bonn bulan ini, dengan sedikit kemajuan yang dibuat pada isu-isu utama seperti bahan bakar fosil dan keuangan menjelang pembicaraan iklim COP28 November di Dubai.

“Itu sangat terpisah dari apa yang terjadi di luar gedung di Bonn – saya sangat kecewa dengan itu,” kata Li Shuo, penasihat iklim senior Greenpeace di Beijing.

“Kami benar-benar datang ke momen kebenaran … Saya harap kenyataan telanjang akan membantu kami mengubah gerakan orang dan mengubah politik.”

Pembicaraan antara AS dan China dapat dilanjutkan minggu depan dengan utusan iklim AS John Kerry akan mengunjungi Beijing, meskipun hanya sedikit yang mengharapkannya untuk menambah momentum pada negosiasi iklim.

“Ini lebih merupakan latihan membangun kepercayaan diri,” kata Li. “Saya tidak berpikir kedua belah pihak akan dapat menekan pihak lain untuk mengatakan lebih dari yang mereka bersedia lakukan – politik tidak akan mengizinkannya.”

game slot gacor