Topan Biparjoy melambat setelah mendarat di India | Berita

Topan Biparjoy melambat setelah mendarat di India |  Berita

Beberapa jam setelah mendarat di Gujarat India, kecepatan angin Topan Biparjoy menurun menjadi rata-rata 78 kilometer per jam (48 mil per jam), kata pejabat di negara bagian India.

Hujan lebat, angin kencang, dan air pasang menerpa pantai Gujarat India dan tetangganya Pakistan pada Kamis dengan kedua negara mengevakuasi lebih dari 180.000 orang ke tempat aman sebelum topan itu mendarat.

Menurut Departemen Meteorologi India (IMD) dan pengumpul data lokal, topan menghantam Gujarat pada pukul 22:00 (17:30 GMT) dengan kecepatan angin tinggi 108 km/jam (67 mph), tetapi sekarang bergerak dengan kecepatan kecepatan rata-rata 78 km/jam (48 mph). ) ke distrik Bujh dekat perbatasan Pakistan,” kata Komisaris Bantuan Gujarat Alok Pandey kepada wartawan.

Biparjoy, yang berarti “bencana” atau “malapetaka” dalam bahasa Bengali, berpusat di Laut Arab 30 km (19 mil) dari pelabuhan Jakhau di negara bagian India barat dekat perbatasan dengan Pakistan, kata pejabat cuaca.

Seorang nelayan menarik selimut untuk menutupi barang-barangnya, dengan awan hujan di latar belakang, menjelang kedatangan badai siklon Biparjoy di atas Laut Arab, di Karachi, Pakistan (Akhtar Soomro/Reuters)

Diklasifikasikan sebagai badai kategori satu, yang paling tidak parah pada skala satu sampai lima, Biparjoy diperkirakan akan merobohkan rumah-rumah sementara yang terbuat dari jerami dan merusak tanaman, perkebunan, dan infrastruktur publik.

Sebelum mendarat, Biparjoy mengemas angin berkelanjutan maksimum hingga 145 km/jam (90 mph) sementara terletak sekitar 280 km (174 mil) dari pelabuhan Jakhau di negara bagian Gujarat, India barat.

Kantor cuaca memperingatkan bahwa mungkin ada gangguan pada jaringan kereta api. Gelombang pasang di Laut Arab bisa naik setinggi dua hingga tiga meter (tujuh hingga 10 kaki), membanjiri daerah pantai dataran rendah, IMD memperingatkan.

Lebih dari 100.000 orang telah dievakuasi dari delapan distrik pantai di Gujarat dan dipindahkan ke tempat penampungan, kata pemerintah negara bagian.

Di Pakistan, di mana pihak berwenang mengatakan evakuasi telah selesai, sekitar 82.000 orang telah dipindahkan dari daerah pesisir yang berisiko tinggi.

Tempat bantuan sementara didirikan di auditorium sekolah dan gedung pemerintah lainnya untuk melindungi para pengungsi di kedua negara.

Listrik terputus

Saat badai mendekati daratan, kecepatan angin meningkat di sekitar Jakhau, kata Amit Arora, petugas pendapatan di wilayah Kutch (Kachchh), tempat lebih dari 50.000 orang dievakuasi.

Pasokan listrik terganggu di seluruh distrik Kutch Gujarat karena angin kencang, kata Amit Arora, seorang pejabat tinggi distrik.

Tayangan televisi India menunjukkan gelombang menerjang pantai di banyak wilayah pesisir Gujarat, sementara angin membengkokkan pohon-pohon tinggi dan menggusur beberapa bangunan.

Di kota pesisir Mandvi, seorang saksi mengatakan kepada Reuters bahwa angin kencang menumbangkan pohon, sementara distrik lain di negara bagian itu juga melaporkan pohon tumbang dan hujan sedang.

seorang pria mengendarai sepeda motor melalui jalan yang tergenang air di Mandvi menjelang kedatangan Topan Biparjoy di negara bagian barat Gujarat, India, 15 Juni 2023. REUTERS/Francis Mascarenhas
Seorang pria mengendarai sepeda motor melalui jalan yang tergenang air di Mandvi menjelang kedatangan Topan Biparjoy di negara bagian barat Gujarat, India (Francis Mascarenhas / Reuters)

Kapal dan perahu telah dipindahkan dari beberapa daerah pantai Pakistan dan rumah sakit telah disiagakan tinggi untuk topan tersebut.

Khair Muhammed, seorang nelayan berusia 46 tahun, telah tinggal selama empat hari di kamp bantuan yang didirikan oleh pemerintah Sindh di Golarchi, sebuah kota 170 km (105 mil) utara Keti Bandar.

“Kami berlindung di sekolah kecil yang bisa menampung 100 orang. Hidup cukup sulit di sini,” kata Muhammad, yang ada di sana bersama istri dan delapan anaknya, kepada Al Jazeera.

“Pemerintah memberi tahu kami bahwa kami tidak bisa kembali ke desa kami sebelum 18 Juni, jadi sepanjang hari kami hanya duduk di sini dan menunggu dan berharap topan tidak menghancurkan perahu kami,” katanya.

Karachi, pusat ekonomi dengan populasi sekitar 20 juta orang, tidak menghadapi ancaman langsung, tetapi tindakan darurat diambil untuk melindungi dari kemungkinan angin dan hujan, kata Sherry Rehman, menteri perubahan iklim Pakistan.

“Tidak perlu panik. Badai seperti itu selalu tidak dapat diprediksi. Tetapi yakinlah bahwa kami memiliki semua pengaturan kami, ”kata Rehman.

Sebuah studi tahun 2021 menemukan bahwa frekuensi, durasi, dan intensitas siklon di Laut Arab meningkat secara signifikan antara tahun 1982 dan 2019.

Pengeluaran Sydney