Kekhawatiran kesehatan bagi mantan pemimpin Georgia Saakashvili yang dipenjara dan kurus | Berita Politik

Kekhawatiran kesehatan bagi mantan pemimpin Georgia Saakashvili yang dipenjara dan kurus |  Berita Politik

Pendukung dan keluarga khawatir mantan Presiden Georgia Mikheil Saakashvili diracun di penjara setelah kehilangan berat badan sekitar 60kg.

Mantan presiden Georgia yang dipenjara, Mikheil Saakashvili, tampak lemah dan sangat kurus melalui tautan video selama sidang pengadilan yang mempertimbangkan kasus penyalahgunaan kekuasaan terhadapnya.

Saakashvili dan pendukungnya mengklaim dia diracun saat di penjara dan beratnya sekarang sekitar 60 kg (132 lbs), setengah dari beratnya saat ditangkap pada Oktober 2021.

Berbicara dari sebuah klinik swasta tempat dia ditahan, dia mengatakan kepada pengadilan pada hari Senin bahwa meskipun kesehatannya buruk, dia “sehat secara mental dan bertekad untuk melayani negara”, menurut situs berita lokal Agenda.

Saakashvili, 55, mengangkat bajunya untuk menunjukkan tulang rusuknya menonjol dari dadanya, perutnya yang berlubang dan kulit yang menempel erat di kakinya.

“Seorang pria yang sama sekali tidak bersalah ditahan,” katanya dalam liputan yang disiarkan langsung di beberapa saluran TV independen.

“Saya tidak melakukan kejahatan,” katanya.

Mantan presiden Georgia yang dipenjara Mikheil Saakashvili muncul di layar melalui tautan video dari sebuah klinik selama sidang pengadilan di Tbilisi, Georgia, pada 3 Juli 2023 (Irakli Gedenidze/Reuters)

Mantan presiden itu ditahan di rumah sakit sipil, di mana dia dipindahkan tahun lalu setelah dia melakukan mogok makan selama 50 hari untuk memprotes penahanannya.

“Menempatkan saya di penjara tidak akan menghancurkan saya. Saya akan aktif terlibat dalam politik Georgia,” katanya.

Saakashvili, yang menjabat sebagai presiden Georgia dari 2004-13 dan memimpin apa yang disebut protes Revolusi Mawar yang menggulingkan presiden sebelumnya dari jabatannya, berangkat ke Ukraina setelah akhir masa jabatan keduanya.

Dia memiliki kewarganegaraan Ukraina dan menjadi gubernur wilayah Odesa pada 2015-16. Setelah meninggalkan Georgia, Saakashvili dinyatakan bersalah in absentia atas penyalahgunaan kekuasaan dan dijatuhi hukuman enam tahun penjara.

Dia ditangkap pada Oktober 2021 setelah kembali ke Georgia untuk mencoba memperkuat kekuatan oposisi menjelang pemilihan kota secara nasional. Mantan presiden itu kini menghadapi dakwaan “penyalahgunaan jabatan” terkait pembubaran unjuk rasa oposisi dengan kekerasan pada 2007.

Dokter mengatakan Saakashvili berisiko meninggal akibat kondisi yang dia alami saat ditahan, meskipun pihak berwenang Georgia mengatakan dia menerima perawatan medis yang memadai.

Saudaranya, David Saakashvili, mengatakan mantan presiden itu terus menurunkan berat badan, berisiko meninggal dunia, dan mungkin diracun. Keluarga mengatakan dia tidak menerima perawatan medis yang tepat.

‘Pembalasan Politik’

Uni Eropa dan Amerika Serikat mendesak Georgia untuk memastikan bahwa Saakashvili menerima perawatan medis dan haknya dilindungi.

Amnesty International menyebut perlakuannya sebagai “balas dendam politik yang nyata”.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada hari Senin meminta Georgia untuk mengirim Saakashvili ke Ukraina untuk perawatan medis dan mengatakan duta besar Georgia akan dipanggil ke kementerian luar negeri dan didesak untuk kembali ke Georgia dalam waktu dua hari untuk berkonsultasi dengan pemerintahnya.

Dalam pesan video hariannya pada Senin malam, Zelenskyy menuduh Moskow berada di balik perlakuan buruk mantan pemimpin itu di penjara dan meminta masyarakat internasional untuk tidak mengabaikan Saakashvili tetapi untuk “menyelamatkan orang ini”.

“Ukraina telah berulang kali meminta otoritas Georgia untuk menghentikan eksekusi demonstratif ini. Kami dan mitra kami telah menawarkan beberapa opsi untuk menyelamatkan Mykhailo,” katanya.

“Tidak ada pemerintah di Eropa yang berhak mengeksekusi orang – hidup adalah nilai dasar Eropa,” tambahnya.

Zelenskyy telah berulang kali mengklaim bahwa Saakashvili secara perlahan dibunuh dalam tahanan Georgia, menggambarkannya sebagai eksekusi publik de facto.

Georgia, yang menerima dukungan AS yang signifikan di bawah Saakashvili, kalah dalam perang singkat melawan Rusia pada 2008, termasuk kendali atas wilayah Abkhazia dan Ossetia Selatan yang memisahkan diri.

Yang membuat Zelenskyy kecewa, Georgia tidak mendukung sanksi Barat terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina.

sbobet mobile