Kepala Wagner menolak tuduhan pengkhianatan Putin | Berita perang Rusia-Ukraina

Kepala Wagner menolak tuduhan pengkhianatan Putin |  Berita perang Rusia-Ukraina

Yevgeny Prigozhin, kepala kontraktor militer Rusia Wagner Group, menolak tuduhan “pengkhianatan” oleh Presiden Vladimir Putin setelah pasukannya menyeberang dari Ukraina ke kota perbatasan Rusia Rostov-on-Don, bersumpah untuk melawan siapa pun yang mencoba menghentikan mereka. .

Prigozhin memposting pesan audio di aplikasi media sosial Telegram pada hari Sabtu, mengklaim bahwa pasukannya telah menguasai fasilitas militer di kota, termasuk bandara.

Video dan foto yang diposting online, termasuk oleh kantor berita TASS Rusia, menunjukkan orang-orang bersenjata mengelilingi gedung administrasi di Rostov dan tank dikerahkan di pusat kota.

“Kita semua siap mati. Sudah 25.000, dan kemudian 25.000 lagi,” katanya setelah sebelumnya menuduh petinggi Rusia melancarkan serangan ke kamp mereka di Ukraina, tempat tentara bayaran berperang atas nama Moskow.

“Kami mati untuk rakyat Rusia.”

Dalam pidato darurat yang disiarkan televisi pada hari Sabtu, Putin mengatakan bahwa “pemberontakan bersenjata” oleh Wagner sama dengan “pengkhianatan” dan siapa pun yang mengangkat senjata melawan militer Rusia akan dihukum.

Dia menambahkan bahwa dia akan melakukan segalanya untuk melindungi Rusia, dan bahwa “langkah tegas” akan diambil untuk menstabilkan situasi di Rostov.

Layanan Keamanan Federal (FSD) mengatakan tindakan Prigozhin adalah “seruan untuk memulai konflik sipil bersenjata di wilayah Federasi Rusia” dan “pisau di belakang prajurit Rusia yang berperang melawan pasukan Ukraina pro-fasis”.

Sebagai tanggapan, pihak berwenang Rusia mengatakan keamanan telah ditingkatkan di beberapa wilayah dan walikota Moskow mengumumkan bahwa tindakan “anti-teroris” telah diambil di ibu kota.

“Dengan tujuan untuk mencegah kemungkinan tindakan terorisme di wilayah kota Moskow dan wilayah Moskow, rezim operasi anti-teror telah diperkenalkan,” kata Komite Anti-Terorisme Nasional negara itu seperti dikutip oleh badan-badan Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia berbicara kepada para pejuang tentara bayaran Wagner dalam sebuah pernyataan, dengan mengatakan bahwa mereka telah “tertipu dan diseret ke dalam petualangan kriminal”.

Itu mendesak mereka untuk menghubungi perwakilannya dan layanan penegakan hukum, dan berjanji untuk menjamin keselamatan mereka.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan pemberontakan bersenjata adalah bukti ketidakstabilan politik yang melekat di Rusia. “Kelemahan Rusia sudah jelas,” katanya. “Dan semakin lama Rusia mempertahankan pasukan dan tentara bayarannya di tanah kami, semakin banyak kekacauan, rasa sakit, dan masalah yang akan terjadi di kemudian hari.”

Seorang pria berjas gelap dan berdasi merah menghadiri pertemuan di Kremlin di Moskow, Rusia
Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu telah dituduh menargetkan pasukan Wagner dalam serangan roket, menurut pendiri kelompok tentara bayaran (Mikhail Metzel/Sputnik/Reuters Pool)

Peristiwa di Rostov adalah provokasi terbaru oleh Prigozhin sejak pihak berwenang Rusia mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan kasus pidana terhadap kepala tentara bayaran atas ancaman yang diduga dibuatnya untuk memecat menteri pertahanan negara itu, Sergei Shoigu.

Pada hari Jumat, Prigozhin menuduh Shoigu memerintahkan serangan roket ke kamp lapangan Wagner di Ukraina dan berbicara menentang jumlah korban yang diambil pasukan Wagner.

“Sejumlah besar pejuang kami, rekan-rekan pertempuran kami, tewas,” katanya. “Kejahatan yang dilakukan oleh pimpinan militer negara harus dihentikan. Mereka mengabaikan nyawa tentara. Mereka melupakan kata keadilan.”

Prigozhin memperkirakan 2.000 pejuangnya tewas dalam ledakan tersebut, meskipun dia tidak dapat memberikan bukti jumlah korban tewas tersebut. Pesannya termasuk seruan untuk bertindak yang sejak itu ditafsirkan oleh pemerintah Rusia sebagai seruan untuk pemberontakan.

“Ada 25.000 dari kami, dan kami akan mencari tahu mengapa kekacauan ini terjadi di negara ini,” kata Prigozhin, menunjukkan bahwa ia memiliki lebih banyak pasukan cadangan dan dukungan dari anggota militer. “Semua orang dipersilakan untuk bergabung. Kita harus mengakhiri aib ini.”

Dia juga memposting video yang menolak klaim Moskow bahwa Kiev berencana untuk melancarkan serangan di wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina timur pada Februari 2022, klaim yang menjadi alasan untuk meluncurkan invasi skala penuh.

Dia menuduh kementerian pertahanan “mencoba menyesatkan publik dan presiden” dan “memutar cerita bahwa ada tingkat agresi yang gila dari pihak Ukraina dan bahwa mereka akan menyerang kami dengan seluruh blok NATO”.

Kata-kata Prigozhin menandai eskalasi yang signifikan dalam pertempuran jangka panjangnya dengan petinggi militer Rusia. Sebagai tanggapan, kementerian mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa tuduhan Prigozhin “tidak benar dan merupakan provokasi informasi”.

Prigozhin mengatakan tindakannya tidak sama dengan kudeta militer, melainkan “pawai keadilan”.

Kasus pidana dibuka terhadap Prigozhin

Dinas keamanan FSB Rusia membuka kasus pidana terhadapnya karena menyerukan pemberontakan bersenjata, kata kantor berita TASS pada hari Jumat, mengutip Komite Anti-Terorisme Nasional.

Dinas keamanan juga meminta pejuang Wagner untuk “mengambil tindakan untuk menahan pemimpin mereka”. Wakil komandan kampanye Rusia di Ukraina, Jenderal Sergei Surovikin, meminta pasukan untuk tunduk pada komando Moskow.

“Saya mendesak Anda untuk berhenti,” kata Surovikin dalam video Telegram, di mana dia muncul dengan seragam militer, tangannya di atas pistol. “Kau harus melakukannya sebelum terlambat. Patuhi kehendak dan perintah Presiden terpilih Federasi Rusia. Hentikan konvoi. Kembali ke pangkalan dan tempat di mana Anda ditempatkan.”

Kremlin juga mengatakan bahwa Putin “terus-menerus” diberi tahu tentang peristiwa yang sedang berlangsung dan bahwa “langkah-langkah yang diperlukan sedang diambil”.

Yulia Shapovalova, melaporkan dari Moskow untuk Al Jazeera, mengatakan bahwa Kementerian Pertahanan Rusia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa Ukraina mengambil keuntungan dari “provokasi” kepala Wagner dan bahwa pasukan Kiev melancarkan serangan yang dimulai menuju kota Bakhmut.

“Juga saat ini, kendaraan personel militer lapis baja dapat dilihat di jalan-jalan Moskow. Namun secara keseluruhan, orang melaporkan bahwa ibu kota tampaknya cukup tenang saat ini. Ini mungkin karena langkah-langkah keamanan telah diperketat di ibu kota dan semua fasilitas terpenting telah dilindungi,” kata Shapovalova.

Beberapa jenderal Rusia berpangkat tinggi juga merilis pesan video yang ditujukan kepada Prigozhin, mengatakan ini adalah waktu untuk persatuan di Rusia karena musuh negara di Ukraina dan Barat “bersukacita sekarang”. Para jenderal menggambarkan komentar kepala Wagner sebagai “tusukan di belakang negara dan presiden”, dan FSB juga meminta para pejuang Wagner untuk mempertahankan bos mereka, tambah Shapovalova.

Amerika Serikat mengatakan sedang memantau situasi, dengan juru bicara Dewan Keamanan Nasional Adam Hodge mengatakan kepada wartawan bahwa sekutu AS juga sedang berkonsultasi.

Seorang pria berseragam militer dengan medali di lehernya berjabat tangan dengan Vladimir Putin, yang mengenakan jas dan dasi
Presiden Rusia Vladimir Putin, kanan, menganugerahkan Jenderal Sergei Surovikin dengan Ordo St George, kelas tiga, pada Desember 2022 (File: Mikhail Klimentyev, Kremlin/Reuters)

Meningkatnya ketegangan di komunitas militer

Pertempuran itu, yang banyak detailnya masih belum jelas, tampaknya menjadi krisis domestik terbesar yang dihadapi Putin sejak dia mengirim ribuan tentara ke Ukraina dalam apa yang disebutnya “operasi militer khusus” pada Februari tahun lalu.

“Selama beberapa bulan terakhir, Grup Wagner telah memainkan peran penting dalam serangan Rusia di Bakhmut, di Soledar, dan konflik dengan Kementerian Pertahanan ini telah berlangsung lama,” koresponden Al Jazeera Ali Hashem melaporkan dari Donetsk. “Apa yang terjadi saat ini hanyalah puncak gunung es.”

Prigozhin, yang sering mengoceh di media sosial menyangkal perannya yang terbatas dalam perang sebagai kepala milisi swasta Wagner, selama berbulan-bulan secara terbuka menuduh Shoigu dan jenderal top Rusia, Valery Gerasimov, tidak kompeten dan merampas amunisi pasukannya dan menolak dukungan. .

“Ini benar-benar sangat luar biasa. Prigozhin sangat kritis terhadap cara Kementerian Pertahanan dan pejabat militer Rusia menuntut perang ini, sejak awal, menyebut mereka tidak profesional, menuduh mereka memimpin kematian tentara Rusia yang tidak perlu,” Sam Greene, direktur ketahanan demokrasi di Pusat untuk Analisis Kebijakan Eropa, kepada Al Jazeera.

“Tapi dia pasti mengambil beberapa langkah lebih jauh.”

Greene menggambarkan perang Rusia di Ukraina sebagai “upaya menghasilkan uang” untuk layanan pertahanan – dan seperti yang dia lihat, Prigozhin dan Shoigu berjuang untuk mendapatkan sumber daya dan kendali. Namun Greene menambahkan, belum jelas apa strategi Prigozhin saat ini.

“Saya akan jujur: Sangat sulit bagi saya untuk memahami perhitungan yang dibuat Prigozhin di sini,” kata Greene. “Benar-benar tantangan yang sangat penting sehingga dia harus memenangkannya langsung, atau sulit untuk melihat bagaimana dia akan bertahan dalam sistem ini – atau benar-benar, untuk bertahan hidup sama sekali.”

Data SGP