Kerusuhan Prancis tampaknya mereda, tetapi lebih dari 700 telah ditangkap | Berita Protes

Kerusuhan Prancis tampaknya mereda, tetapi lebih dari 700 telah ditangkap |  Berita Protes

Para perusuh muda bentrok dengan polisi semalaman dan menargetkan rumah walikota dengan mobil yang terbakar saat Prancis menghadapi kerusuhan malam kelima yang dipicu oleh pembunuhan polisi terhadap seorang remaja keturunan Afrika Utara, tetapi kekerasan secara keseluruhan tampaknya telah menurun dibandingkan malam sebelumnya.

Puluhan ribu polisi dikerahkan di kota-kota di seluruh negeri pada hari Sabtu setelah pemakaman Nahel M. di Nanterre, pinggiran Paris. Polisi telah melakukan lebih dari 700 penangkapan di seluruh negeri dalam upaya membendung pergolakan sosial terburuk Prancis dalam beberapa tahun.

Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mengatakan Minggu pagi bahwa itu adalah “malam yang lebih tenang berkat tindakan tegas dari pasukan keamanan.”

Namun, Walikota Vincent Jeanbrun menulis di Twitter bahwa pengunjuk rasa “menabrak mobil ke rumahnya sebelum menyalakan api”. “Istri saya dan salah satu anak saya terluka,” katanya.

Jaksa Stéphane Hardouin mengatakan kepada wartawan bahwa insiden itu “dikualifikasikan sebagai percobaan pembunuhan”. “Semua tindakan akan diambil untuk mengidentifikasi para pelaku dan membawa mereka ke pengadilan,” tambahnya.

Perdana Menteri Prancis Elisabeth Borne mengutuk serangan itu. “Tindakan seperti yang kita lihat di sini pagi ini sangat mengejutkan. Kami tidak akan membiarkan kekerasan apa pun dibiarkan begitu saja, katanya, bersikeras bahwa para pelaku akan diberi sanksi dengan “keberatan terbesar”.

Presiden Emmanuel Macron menunda kunjungan kenegaraan ke Jerman yang akan dimulai pada Minggu untuk menangani krisis terburuk bagi kepemimpinannya sejak protes “rompi kuning” melumpuhkan sebagian besar Prancis pada akhir 2018.

Dia dijadwalkan bertemu dengan para menterinya pada Minggu malam untuk meninjau situasi, setelah mengaktifkan “unit krisis” pemerintah hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Sekitar 45.000 polisi turun ke jalan dengan unit elit khusus, kendaraan lapis baja, dan helikopter didatangkan untuk memperkuat tiga kota terbesarnya, Paris, Lyon, dan Marseille.

Pada 01:45 (23:45 GMT, Sabtu), meskipun situasinya lebih tenang dari empat malam sebelumnya, masih ada ketegangan di Paris tengah dan bentrokan sporadis terjadi di kota-kota Mediterania Marseille, Nice dan kota timur Paris. Strasbourg.

Titik nyala terbesar adalah di Marseille di mana polisi menembakkan gas air mata pada larut malam dan bertempur di jalanan dengan pemuda di sekitar pusat kota.

Di Paris, polisi meningkatkan keamanan di jalan Champs-Elysee yang terkenal di kota itu setelah seruan di media sosial untuk berkumpul di sana. Jalanan, yang biasanya dipadati turis, dijejeri pasukan keamanan yang melakukan pemeriksaan di tempat. Fasad toko dibordir untuk mencegah kemungkinan kerusakan dan penjarahan.

Polisi mengatakan 719 orang ditangkap secara nasional pada malam kelima kerusuhan. Kementerian dalam negeri mengatakan 1.311 orang telah ditangkap pada Jumat malam, dibandingkan dengan 875 orang pada malam sebelumnya, meskipun menggambarkan kekerasan sebagai “intensitas lebih rendah”.

Otoritas lokal di seluruh negeri mengumumkan larangan protes, memerintahkan angkutan umum untuk berhenti berjalan di malam hari dan beberapa memberlakukan jam malam.

Para perusuh telah membakar 2.000 kendaraan sejak dimulainya kerusuhan. Lebih dari 200 petugas polisi terluka, kata Darmanin pada hari Sabtu, menambahkan bahwa usia rata-rata mereka yang ditangkap adalah 17 tahun.

Lebih dari 700 toko, supermarket, restoran, dan cabang bank telah “dijarah, dijarah dan kadang-kadang bahkan dibakar habis” sejak Selasa, kata Menteri Keuangan Bruno Le Maire.

Terinspirasi oleh kerusuhan di Prancis, kerusuhan telah menyebar ke kota Swiss Lausanne, kata polisi Swiss pada Minggu setelah lebih dari seratus pemuda merusak toko-toko di pusat kota.

Pemakaman diadakan

Nahel, seorang putra berusia 17 tahun dari orang tua Aljazair dan Maroko, ditembak oleh seorang petugas polisi saat menghentikan lalu lintas di Nanterre, pinggiran Paris pada hari Selasa.

Untuk pemakaman, beberapa ratus orang berbaris memasuki masjid besar Nanterre. Relawan berjaket kuning berjaga-jaga ketika beberapa lusin penonton menyaksikan dari seberang jalan.

Penembakan remaja tersebut, yang terekam dalam video, memicu kembali keluhan lama dari komunitas miskin dan campuran ras tentang kebrutalan dan rasisme polisi.

Nahel diketahui polisi sebelumnya tidak mematuhi perintah lalu lintas dan secara ilegal mengendarai mobil sewaan, kata jaksa penuntut Nanterre, Kamis.

Macron membantah bahwa ada rasisme sistemik di lembaga penegak hukum Prancis.

Dgibril yang berusia lima belas tahun, seorang warga negara Prancis, mengatakan kepada Al Jazeera di Paris bahwa dia digeledah dua kali pada hari Sabtu, tampaknya karena warna kulitnya.

“Saya sedang berjalan-jalan di Champs-Elysee dengan teman-teman. Segera setelah kami sampai di sini, kami dihentikan dan digeledah. Kami bertahan, dan lima menit kemudian saya dicari lagi, dan itu tidak pernah berhenti,” katanya.

“Mereka memilih siapa yang akan dicari sesuai dengan warna kulit mereka. Selalu orang yang sama yang dihentikan.”

Salah, turis asal Aljazair, mengatakan rombongannya juga sudah beberapa kali digeledah.

“Kami adalah turis yang hanya berjalan-jalan. Kami tidak tahu mengapa mereka memilih kami, mungkin karena kami terlihat seperti orang Arab,” kata Salah. “Mereka hanya menghentikan orang Arab dan kulit hitam, orang kulit putih – mereka membiarkan mereka pergi.”

Petugas polisi anti huru hara Prancis berpatroli di jalan-jalan Paris (Juan Medina / Reuters)

Togel Singapore Hari Ini