‘Langkah kecil’ untuk Blinken saat dia mencoba menghidupkan kembali hubungan AS-Tiongkok | Berita Politik

‘Langkah kecil’ untuk Blinken saat dia mencoba menghidupkan kembali hubungan AS-Tiongkok |  Berita Politik

Diplomat tinggi AS mengadakan pembicaraan dengan Wang Yi di Beijing di tengah laporan bahwa dia juga mungkin bertemu dengan Presiden Xi Jinping.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan diplomat top China Wang Yi di Beijing saat kedua negara mengambil langkah untuk memperbaiki hubungan mereka yang tegang.

Keduanya berfoto di Wisma Negara Diaoyutai Beijing pada hari Senin sebelum memulai pembicaraan diplomatik.

Dalam sebuah pernyataan setelah pembicaraan, tampaknya Wang telah mengambil garis yang lebih agresif daripada Menteri Luar Negeri Qin Gang, yang mengadakan lebih dari tujuh setengah jam pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri AS pada hari Minggu melakukan bisnis.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan Wang mengatakan kepada Blinken bahwa hubungan antara kedua negara berada pada “masa kritis” dan dia harus melakukan dialog atau konfrontasi, kerja sama atau konflik.

Menyalahkan AS atas masalah antara kedua negara, Wang menekankan bahwa Taiwan, pulau demokrasi dengan pemerintahan sendiri yang diklaim Beijing sebagai miliknya, adalah “kepentingan inti” dan “tidak ada ruang” untuk kompromi.

Blinken memberikan nada yang lebih damai, menekankan perlunya saluran komunikasi terbuka untuk memastikan bahwa “persaingan tidak berubah menjadi konflik”.

Masih belum jelas apakah Blinken akan bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di kemudian hari sebelum dia menyelesaikan perjalanan dua harinya ke negara itu dan terbang ke London.

Blinken adalah pejabat AS paling senior yang mengunjungi China sejak 2019, sebagian berkat pembatasan perjalanan COVID-19 yang ketat. Kunjungan tersebut mengikuti beberapa bulan peningkatan kontak antara pejabat tinggi AS dan China di luar negeri dan melalui pertemuan virtual, di tengah kekhawatiran kedua belah pihak tentang memburuknya hubungan terkait masalah dari Taiwan hingga semikonduktor dan hak asasi manusia.

Menteri luar negeri, yang semula dijadwalkan mengunjungi Beijing pada Februari hingga ditemukannya balon mata-mata China yang diduga terbang di atas AS, tiba pada Minggu dan menghabiskan sebagian besar waktunya bersama Qin Gang.

Departemen Luar Negeri AS menggambarkan pembicaraan itu sebagai upaya “terus terang, substantif, dan konstruktif” untuk mempertahankan “saluran komunikasi terbuka”, karena Blinken mengundang Qin Gang ke AS dalam perjalanan lanjutan untuk mempertahankan kontak tingkat tinggi antara China dan Amerika. . pejabat.

Pembacaan Cina dari pertemuan itu juga sebagian besar positif, dengan mengatakan kedua belah pihak setuju untuk meningkatkan penerbangan komersial antara Cina dan AS, serta mendorong lebih banyak pertukaran orang-ke-orang oleh kelompok pelajar, akademisi dan bisnis.

Hubungan AS-Tiongkok telah mereda di tengah kekhawatiran atas berbagai masalah mulai dari Taiwan hingga semikonduktor dan hak asasi manusia (Leah Millis/Pool via AFP)

Juga disebutkan pertemuan Xi dan Presiden AS Joe Biden di Bali tahun lalu, ketika kedua pemimpin berjanji untuk mengambil langkah yang lebih konkret untuk meningkatkan komunikasi.

Meskipun perjalanan Blinken sejauh ini sebagian besar bersifat simbolis, perjalanan itu tampaknya berjalan lebih baik daripada ekspektasi yang relatif pesimistis di sekitarnya, kata Bonnie Glaser, direktur pelaksana program Indo-Pasifik German Marshall Fund.

“Mengingat ketidakpercayaan yang mendalam dalam hubungan tersebut, kunjungan sejauh ini berjalan lebih baik dari yang saya harapkan. Tidak ada peluang terobosan. Kami hanya bisa berharap langkah kecil menuju modus vivendi baru dalam hubungan,” katanya kepada Al Jazeera melalui email.

Biden mengatakan pada akhir pekan bahwa dia berharap untuk bertemu Xi lagi dalam beberapa bulan mendatang, sebuah acara yang kemungkinan besar akan berlangsung akhir tahun ini di KTT tahunan kelompok Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di California.

situs judi bola