Langkah lambat UE ke kebijakan suaka umum ‘gagal mencegah kematian’ | Berita Pengungsi

Langkah lambat UE ke kebijakan suaka umum ‘gagal mencegah kematian’ |  Berita Pengungsi

Athena, Yunani – Terobosan baru-baru ini pada kebijakan suaka umum di Uni Eropa tidak banyak membantu mencegah kematian pencari suaka yang melintasi Mediterania dengan kapal yang penuh sesak, ahli migrasi mengatakan kepada Al Jazeera.

Bahaya itu menjadi sangat lega pada 14 Juni, ketika lebih dari 500 pencari suaka diyakini telah tenggelam setelah kapal pukat mereka tenggelam 47 mil (75 km) di lepas pantai barat Yunani. Kapal telah meninggalkan Libya dan menuju Italia.

Seminggu sebelumnya, pemerintah UE mencapai kesepakatan awal tentang aturan untuk memproses permohonan suaka dan berbagi beban suaka di seluruh blok.

Ini adalah bab-bab penting dari perjanjian migrasi yang telah dibahas selama delapan tahun terakhir, tetapi perjanjian tersebut hanya melibatkan bagaimana negara berbagi tanggung jawab begitu seseorang telah melintasi perbatasan luar.

Itu tidak membahas masalah bagaimana mencegah penyeberangan dari negara-negara seperti Turki dan Libya yang berbatasan dengan UE.

“Harus ada keterlibatan berkelanjutan dengan negara ketiga, dan harus ada insentif (bagi mereka untuk menerima orang kembali),” kata seorang pakar imigrasi yang mengetahui negosiasi tersebut, yang berbicara kepada Al Jazeera tanpa menyebut nama. “Terserah kita untuk pergi ke sana dan berbicara.”

Penanda tangan Konvensi Jenewa 1951 Terkait Status Pengungsi, yang mencakup UE, dapat memberikan suaka kepada pengungsi atau mengembalikan mereka ke negara ketiga yang aman.

Mengirim mereka ke tempat di mana mereka berada dalam bahaya disebut refoulement.

“Banyak negara – sebagian besar negara – ingin memperkuat konsep ini … telah disepakati bahwa kami akan kembali ke diskusi dalam setahun,” kata seorang diplomat Brussel yang terlibat dalam pembicaraan tersebut.

Secara teori, kebijakan negara ketiga yang aman akan diterapkan pada tahun 2026, ketika perjanjian migrasi mulai berlaku.

Sampai UE terlibat dengan negara ketiga untuk merundingkan persyaratan pengembalian, kata para ahli, blok tersebut tidak akan punya banyak pilihan selain menyelamatkan mereka yang pergi melalui laut, dan orang-orang itu akan memiliki insentif yang kuat untuk melakukannya.

“Empat puluh lima persen pencari suaka (di UE) menerima suaka,” kata diplomat Brussels itu kepada Al Jazeera tanpa menyebut nama.

“Sisanya seharusnya pulang, tetapi dalam praktiknya hal ini tidak terjadi karena negara mereka tidak akan menerima mereka, atau mereka menolak untuk pergi. Sembilan puluh persen dari mereka yang ditolak suaka tetap tinggal, dan ini merupakan pendorong utama perdagangan ilegal,” tambah diplomat itu.

Keajaiban kecil solidaritas

Kesepakatan awal bulan ini masih penting karena menyelesaikan ketegangan bertahun-tahun antara negara-negara yang menyerap arus migrasi melintasi perbatasan selatan dan timur UE dan negara-negara yang menikmati ketenangan relatif di pedalaman.

Menurut aturan UE, pengungsi harus mengajukan permohonan suaka di negara UE tempat mereka pertama kali tiba.

Yunani dan negara-negara garis depan lainnya di Mediterania telah lama mencari mekanisme solidaritas yang mewajibkan negara-negara domestik untuk berbagi beban pencari suaka.

Kesepakatan atas mekanisme tersebut, yang disebut Asylum Migration Management Regulation (AMMR), merupakan keajaiban kecil, karena gagasan tersebut telah ditolak sejak pertama kali diajukan oleh Komisi Juncker pada Februari 2015.

AMMR menyarankan agar minimal 30.000 pencari suaka dimukimkan kembali di seluruh UE.

Negara-negara dengan populasi yang lebih tinggi dan ekonomi yang lebih besar akan menyerap lebih banyak pelamar dibandingkan dengan populasi yang lebih rendah dan produk domestik bruto (PDB).

Negara-negara anggota dapat menolak (dan Polandia, Hongaria, Republik Ceko, Austria, Denmark, dan Slovakia menolak untuk berpartisipasi dalam skema sukarela awal pada September 2015), tetapi mereka sekarang harus membayar 20.000 euro (hampir $22.000) untuk setiap pemohon yang menolak mereka.

Uang itu akan membayar kepulangan dan rehabilitasi pengungsi di negara ketiga yang aman, kata ahli.

Memberi negara-negara kelonggaran dalam jenis bantuan apa yang mereka tawarkan mungkin telah menyegel kesepakatan itu, tetapi pakar hak asasi manusia mengatakan bahwa fleksibilitas melemahkan Konvensi Jenewa.

“Sebuah negara memutuskan menurut cara dan ideologinya, bukan menurut kewajiban atau tanggung jawabnya,” kata Nadina Christopoulou, pendiri Melissa Network, sebuah organisasi perempuan migran di Athena.

Sekarang, katanya, “siapa pun yang membayar, memutuskan”.

“Kita semua memiliki hak untuk meminta suaka – setiap orang, di mana saja… di sini kita telah lupa apa arti hak,” kata Lefteris Papagiannakis, direktur Dewan Pengungsi Yunani, sebuah LSM bantuan hukum terkemuka.

Pengunjuk rasa memegang spanduk selama demonstrasi di Athena (File: Louiza Vradi/Reuters)

Tapi apa itu negara garis depan?

Satu juta pencari suaka memasuki Eropa pada 2015, lebih dari 800.000 di antaranya melalui Yunani. Skema pemukiman kembali sukarela mengambil kurang dari 30.000 pencari suaka dari Yunani dan Italia tahun itu.

Tetapi peristiwa baru-baru ini memperumit diskusi tentang apa yang dimaksud dengan negara garis depan.

“Anda tidak dapat memiliki mekanisme yang berbobot ke arah selatan. Iklim berubah sangat cepat,” kata sang ahli.

Pada tahun 2021, Presiden Belarusia Alexander Lukashenko membuat krisis pengungsi di perbatasan negaranya dengan Polandia dan Lituania dengan menerbangkan pencari suaka Irak dari Timur Tengah ke Minsk dan mengangkut mereka ke perbatasan. Dan perang Ukraina mengirim enam juta pengungsi Ukraina ke UE.

Polandia Belarusia
Pengungsi dan migran berkumpul di perbatasan Belarusia-Polandia di Kuznica (File: Oksana Manchuk/BELTA/AFP)

“Semua orang ingin menjadi penerima manfaat bersih. Ceko, misalnya, ingin dianggap sebagai negara garis depan,” kata pakar tersebut.

Migrasi sekunder juga telah mengeruhkan air. Imigran gelap yang masuk ke UE tanpa dokumen muncul di negara bagian domestik dan mengajukan permohonan suaka.

Mekanisme solidaritas akan bekerja ke segala arah dan dapat membuahkan hasil yang mengejutkan.

“Jika Yunani terus mengalami pengurangan aliran … dan aplikasi suaka terus mengalir ke Eropa dari pemohon yang tidak berdokumen, Yunani mungkin akan menjadi penerima bersih,” kata pakar tersebut.

Yunani sebagai ‘tabung uji’

Perjanjian tersebut mengkodifikasi aturan yang pertama kali dirancang dan diterapkan di Yunani oleh otoritas Yunani dan UE, kata pakar tersebut.

“Yunani memiliki prosedur (perbatasan) baru yang Frontex (Penjaga Perbatasan dan Pantai Eropa), (Kantor Dukungan Suaka Eropa) EASO, polisi, Layanan Suaka (Yunani), Penerimaan (Layanan Pertama) (Yunani), seperti campuran tubuh Yunani dan Eropa,” kata sang ahli.

“Ada pemeriksaan keamanan, pemeriksaan medis, dan penilaian kerentanan. Permohonan suaka kemudian diajukan dan ada proses aliran… beberapa orang dinilai tidak memenuhi syarat untuk mengajukan suaka, yang lain memenuhi syarat tetapi harus tinggal di pulau tempat mereka tiba, yang lain diklasifikasikan sebagai rentan dan dapat bepergian dengan bebas di Yunani – a triase berdasarkan aturan yang kami miliki. Ini pada dasarnya yang memperkuat perjanjian … Yunani adalah tabung reaksi.

Mengapa, jika aturan ini telah diterapkan secara efektif selama bertahun-tahun, butuh waktu lama untuk membakukannya?

Krisis mungkin berperan. Krisis di Ukraina dan Belarusia didahului oleh krisis antara Yunani dan Turki pada tahun 2020, setelah Turki mengatakan tidak akan lagi mematuhi kesepakatan dengan UE untuk menahan dan menerima kembali migran tidak berdokumen.

Banyak pembuat kebijakan percaya bahwa krisis pengungsi Turki, Belarusia, dan Ukraina semuanya ditujukan untuk memberikan tekanan politik pada UE.

“Ukuran dasarnya adalah bahwa migrasi selalu menjadi agenda,” kata diplomat itu.

“Anda mengalami krisis satu demi satu, dan pengakuan bahwa migrasi adalah bagian dari diskusi politik domestik di setiap negara … semua orang tahu kami harus melakukan sesuatu, dan jika kami tidak mencapai kompromi yang tidak sempurna ini, empat tahun reservasi. keluar jendela.

“Dan itu belum berakhir,” katanya. “Kami memiliki percakapan yang sangat sulit di depan kami.”

demo slot