‘Tidak bernyanyi, tidak ada kegembiraan’: Bagaimana para pemukim merusak pernikahan Palestina | Konflik Israel-Palestina

‘Tidak bernyanyi, tidak ada kegembiraan’: Bagaimana para pemukim merusak pernikahan Palestina |  Konflik Israel-Palestina

Turmus Ayya, menduduki Tepi Barat – Tanggal 21 Juni seharusnya menjadi salah satu hari terindah dalam hidup para Ahmadi*.

Beberapa jam sebelum upacara pernikahan mereka, serangan besar-besaran oleh ratusan pemukim Israel di desa Turmus Aya di Tepi Barat yang diduduki membuat hidup mereka terbalik.

Seorang ayah dua anak Palestina berusia 27 tahun, Omar Qattin, tewas dalam serangan itu sementara setidaknya 30 rumah dan 60 mobil dibakar di siang bolong, menurut seorang pejabat setempat.

“Pernikahan itu seharusnya berlangsung di Turmus Aya Grand Hall. Perayaan dibatalkan karena ruangan itu diubah menjadi aula pemakaman bagi syuhada,” kata paman dari pasangan tersebut, Osama Ahmad*, 42 tahun, kepada Al Jazeera.

Sebaliknya, upacara singkat berlangsung di rumah mempelai pria dan terbatas pada pasangan dan beberapa anggota keluarga.

Tidak ada nyanyian, tidak ada kegembiraan, kata Osama.

“Pengantin pria diam dan sedih sepanjang waktu. Dia sedih dan kaget karena kengerian pemandangan itu dan hilangnya kegembiraan. Dia juga sedih untuk negaranya dan untuk martir,” tambahnya.

Sebelum penyerangan, sekitar belasan kerabat perempuan kedua mempelai sedang bersiap-siap di sebuah salon kecil yang dibuka sekitar setahun lalu oleh keluarga Ahmad di pekarangan rumahnya.

Lusinan pemukim melempari saloon dengan batu dan membakarnya dengan melemparkan bom molotov ke dalamnya, menurut saksi mata.

“Sejujurnya, saya tidak merasa bahwa kami akan selamat atau keluar hidup-hidup,” kata Marwa Ahmad*, salah satu wanita yang berada di salon selama penyerangan, kepada Al Jazeera.

“Kami melihat pemuda bertopeng – ada sekitar 100 orang. Mereka mengepung rumah, mulai melempar batu dan membakar salon,” katanya.

Mereka yang di dalam menggunakan pintu dan berhasil masuk ke dalam rumah, tambahnya. “Kami pergi ke lantai tiga, dan dari sana kami melihat para pemukim melalui kamera. Mereka membakar empat mobil kami satu per satu. Kemudian sekelompok pemuda Palestina datang untuk membantu kami melalui pintu masuk lain ke rumah itu.

“Para pemukim mencoba menghubungi kami dari arah yang berbeda, tapi syukurlah, para pemuda Palestina tiba dan membawa kami keluar. Kami melompati pagar tinggi dengan kursi. Kami kemudian berjalan sekitar 15 menit di jalan tanah biasa dan di bawah pohon dan duri sampai kami mencapai daerah yang aman.”

Warga Palestina memeriksa kerusakan di salah satu rumah warga Palestina yang dibakar oleh pemukim Israel di kota Turmus Ayya, Tepi Barat, pada 21 Juni (Majdi Mohammed/AP)

Luay Ahmad*, yang saudara perempuannya memiliki salon dan anak-anaknya ada di rumah itu, tiba tak lama setelah para pemukim membakarnya.

“Kami melihat pohon terbakar, anak-anak menangis dan orang-orang berlarian. Kami tidak bisa melihat ke depan karena banyaknya asap di dalam rumah. Kami mengeluarkan wanita dan anak-anak dengan menyeret mereka melewati pagar setinggi 3 meter (10 kaki), dan kemudian kami mulai memadamkan api,” kata Luay kepada Al Jazeera.

“Kami berhasil mengendalikan api dengan bantuan para pemuda, tetapi sudah ada begitu banyak kehancuran. Pemadam kebakaran baru tiba beberapa jam kemudian,” katanya.

Keluarga tersebut kehilangan setidaknya 300.000 syikal Israel ($81.400) untuk biaya salon dan peralatan di dalamnya. Rantai dan gelang emas yang diberikan oleh keluarga mempelai wanita kepada mempelai pria “semuanya meleleh dalam api”, tambah Luay.

‘Tingkat ekstrem kekerasan pemukim’

Dalam pengarahan kepada Dewan Keamanan PBB, Tor Wennesland, koordinator khusus untuk proses perdamaian Timur Tengah, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia sangat prihatin tentang “tingkat ekstrim kekerasan pemukim, termasuk sejumlah besar pemukim, banyak yang bersenjata, menghancurkan secara sistematis. desa-desa Palestina untuk menyerang, meneror masyarakat, terkadang di dekat pasukan keamanan Israel”.

Dari 600.000 hingga 750.000 pemukim Israel tinggal di setidaknya 250 pemukiman ilegal dan pos terdepan di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki. Sebagian besar orang Israel permukiman dibangun sebagian atau seluruhnya di atas tanah pribadi warga Palestina.

Serangan pemukim di Turmus Ayya adalah salah satu yang terbesar dalam beberapa bulan terakhir.

Ini adalah bagian dari peningkatan tajam dalam serangan terkoordinasi dan bersenjata pemukim di Tepi Barat sejak Oktober, yang dilakukan di bawah perlindungan militer Israel, menurut pejabat Palestina. Ini termasuk penembakan, pembakaran, lemparan batu dan penyerangan fisik dengan pipa dan benda lainnya.

Petugas pemadam kebakaran Palestina berusaha memadamkan api yang dimulai oleh pemukim Yahudi di kota Turmus Ayya, Tepi Barat
Petugas pemadam kebakaran Palestina berusaha memadamkan api yang dimulai oleh para pemukim di Turmus Ayya pada 21 Juni (Majdi Mohammed/AP)

Serangan pemukim telah meningkat dengan latar belakang kebangkitan perlawanan bersenjata Palestina terhadap pendudukan militer Israel selama puluhan tahun dan permukiman ilegal, yang telah mengakibatkan serangan tentara Israel yang mematikan di kota-kota dan desa-desa Palestina.

Pada bulan Februari, ratusan pemukim Israel melakukan apa yang digambarkan oleh komandan militer Israel untuk Tepi Barat sebagai “pogrom” di sejumlah desa Palestina di daerah Nablus, di mana seorang pria Palestina dibunuh oleh para pemukim dan puluhan rumah. mobil dibakar. Setidaknya 390 warga Palestina terluka dalam serangan itu.

Pada bulan Mei, seluruh komunitas Palestina di Ramallah terlantar akibat serangan pemukim dan pembatasan militer Israel, yang oleh kelompok HAM disebut sebagai “kejahatan perang”.

Kembali ke rumah keluarga Ahmad, Luay mengatakan jika bukan karena pintu interior yang menghubungkan ruang tamu ke rumah, para wanita di dalamnya akan terbunuh.

“Para pemukim datang ke sini untuk membunuh,” katanya.

“Itu adalah situasi yang mengerikan yang sulit untuk dijelaskan. Ini adalah hari yang tidak akan pernah saya lupakan.”

*Nama diubah karena masalah keamanan.

sbobet