‘Lapisan Kerentanan’: Anak-Anak yang Tumbuh dalam Perang Perkotaan | Karakteristik

‘Lapisan Kerentanan’: Anak-Anak yang Tumbuh dalam Perang Perkotaan |  Karakteristik

Marwa, seorang aktivis yang mengadvokasi komunitas rentan, menggambarkan teror tumbuh selama perang di Yaman pada acara perlindungan anak-anak dalam perang perkotaan yang diselenggarakan oleh PBB dan Komite Palang Merah Internasional (ICRC). terorganisir.

Dia menggambarkan bagaimana dia harus hidup di bawah serangan udara, tidak pernah pergi ke sekolah tanpa merasa cemas atau pernah bermain di luar tanpa pengawasan dari ibunya yang peduli padanya.

“Ketika perang pecah, saya berusia 11 tahun. Sejujurnya, saya tidak ingat banyak selain rasa takut dan tangisan,” katanya tentang konflik yang dimulai sekitar delapan tahun lalu.

“Tidak ada yang bisa menyelamatkanmu dari serangan udara. Rudal itu dapat membunuh Anda dan semua anggota keluarga Anda saat Anda sedang tidur di rumah, dan tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk menghindari kematian di bawah reruntuhan rumah Anda sendiri,” katanya.

Bahaya khusus anak-anak dari perang kota

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan akhir bulan lalu, ICRC berusaha untuk mengatasi apa yang disebutnya kesenjangan dalam pengetahuan tentang bahaya khusus anak yang disebabkan oleh konflik perkotaan yang semakin meningkat – dari Gaza hingga Suriah dan Ukraina – yang dikatakan dapat membantu menanggapi kebutuhan anak-anak dengan lebih baik. dalam lingkungan yang kompleks ini.

Kelompok bantuan tersebut mengatakan bahwa laporan tersebut adalah studi holistik pertama yang didedikasikan khusus untuk pengalaman anak-anak dalam perang perkotaan, dengan mengambil literatur yang ada selain lusinan wawancara dengan para ahli dan saksi. Laporan itu disebut perlu karena diperkirakan satu dari enam anak di seluruh dunia harus menjalani perang sebagai bagian dari kehidupan mereka.

Ini menunjukkan bahwa anak-anak harus dinilai secara berbeda dalam skenario perang karena mereka kurang mampu dibandingkan orang dewasa untuk menilai risiko secara akurat, lebih rentan karena fisiologi mereka, akan mengalami efek gema pada kesehatan mereka jika layanan penting seperti air terganggu dan akan mengalami kerusakan. perubahan kesehatan mental yang mendalam yang mempengaruhi sisa hidup mereka.

Pengalaman mereka dalam perang kota juga berbeda berdasarkan kriteria seperti jenis kelamin, usia, disabilitas dan status migrasi, sementara pendidikan anak-anak mungkin terganggu dalam banyak hal, dipisahkan dari keluarga mereka dalam beberapa menit, menghadapi pemindahan, atau dapat dikenakan penahanan. atau bahkan perekrutan ke dalam kelompok bersenjata.

Laporan ICRC juga menjelaskan bagaimana kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh perang perkotaan dapat menyebabkan anak-anak dan keluarga mereka mengadopsi strategi bertahan hidup yang berbahaya, seperti pekerja anak, pernikahan dini, atau mengandalkan anak-anak mereka untuk hal-hal seperti menghindari pos pemeriksaan atau mencari jalan melalui puing-puing.

‘Yang paling rentan’

Perang perkotaan lain telah meletus di Sudan sejak pertengahan April, di mana dua jenderal berjuang untuk menguasai negara dan banyak gencatan senjata gagal menghentikan konflik.

Perebutan kekuasaan yang mematikan telah menyebabkan krisis kemanusiaan yang signifikan dengan lebih dari 1,2 juta orang mengungsi di dalam negeri dan 400.000 lainnya melarikan diri ke negara-negara tetangga.

Anak-anak berjalan di sepanjang sisi jalan
Anak-anak berjalan di jalan di Khartoum pada 4 Juni 2023 (AFP)

Salah satu negara bagian itu adalah Chad, tetangga barat Sudan, yang telah menyaksikan puluhan ribu pengungsi – banyak dari mereka anak-anak – mengalir melintasi perbatasannya dengan berjalan kaki. Beberapa telah ditempatkan di kamp-kamp yang diorganisir oleh PBB, tetapi banyak yang tetap dalam kondisi yang memprihatinkan, tidak pasti akan masa depan mereka.

Zein Basravi dari Al Jazeera melihat situasi secara langsung di Adre, Chad, menggambarkan bagaimana dia melihat seorang ibu melarikan diri dari perang, dengan seorang anak laki-laki yang terlihat tidak lebih dari satu tahun tetapi menderita masalah perkembangan dan distorsi tubuh yang parah.

“Tidak mungkin dia berada di tempat yang tepat untuk mendapatkan jenis bantuan yang dia butuhkan, jenis bantuan yang paling rentan dari kebutuhan yang rentan. Tidak mungkin mereka bisa mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan di tempat seperti kamp dadakan di Chad,” katanya.

“Jadi, ada lapisan dan lapisan kerentanan. Segalanya menjadi lebih buruk. Anak-anak ini akan terus jatuh melalui celah dan tidak ada yang tahu kapan akan mencapai titik terendah.”

Menurut Basravi, anak-anak di Sudan dan keluarganya menghadapi “pencabutan generasi” yang terjadi dengan frekuensi dan intensitas yang meningkat dibandingkan beberapa dekade terakhir dan mengalami trauma berulang kali.

“Kami melihat seorang anak di kamp kemarin yang kehilangan satu kaki di bawah lutut dalam pertempuran tahun lalu, dan sekarang dia benar-benar dipindahkan dari Darfur ke Chad,” katanya.

Dia juga melaporkan melihat anak-anak trauma dengan melihat ayah mereka dipukuli, ibu mereka dilecehkan secara seksual dan merasa yakin mereka akan mati di pos pemeriksaan. Belum lagi kekurangan sandang, pangan dan air serta paparan penyakit.

“Ketika anak-anak tiba, mereka benar-benar terkejut dan terus menerus menangis,” kata Basravi.

‘Keadaan ketakutan yang terus-menerus’

Selain anak-anak terus-menerus terpapar bahaya fisik, konflik perkotaan dapat berdampak serius pada kesehatan mental mereka.

Anak-anak dalam situasi ini sering melaporkan insomnia, stres, kecemasan, serangan panik, kesedihan, mengompol, takut akan suara keras dan mimpi buruk, kata laporan ICRC.

Ini mengutip sebuah studi tahun 2013 tentang perang saudara di Suriah yang menemukan 84 persen orang dewasa dan hampir semua anak menilai pemboman dan penembakan sebagai penyebab utama tekanan psikologis dalam kehidupan anak-anak.

Sebuah studi tahun 2022 di Gaza menemukan bahwa anak-anak hidup dalam “keadaan ketakutan, kekhawatiran, kesedihan, dan kesedihan yang terus-menerus” dan bahwa lebih dari separuh anak-anak Gaza pernah berpikir untuk bunuh diri, sementara tiga dari lima melaporkan bahwa mereka melakukan tindakan menyakiti diri sendiri.

Untuk memperbaiki situasi, ICRC menetapkan rekomendasi untuk negara, kelompok kombatan, dan aktor kemanusiaan serta untuk pengumpulan dan analisis data tentang anak-anak di lingkungan peperangan perkotaan.

Ini meminta negara untuk memperkenalkan kerangka hukum domestik yang kuat dan untuk menerapkan standar yang lebih tinggi sebagai masalah kebijakan ketika membuat rekomendasi untuk evakuasi dan layanan kesehatan dan pendidikan dan terkait dengan penahanan anak-anak.

Dikatakan aktor bersenjata harus secara khusus menangani perlindungan anak-anak dalam doktrin perang perkotaan mereka, sambil menyerukan aktor kemanusiaan untuk mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang risiko dan memperkuat kapasitas mereka untuk mencegah dan mencegah bahaya terhadap anak-anak.

Musim dingin Ukraina
Anak-anak pengungsi yang melarikan diri dari Ukraina diberi selimut oleh petugas penyelamat Slovakia di perbatasan Velke Slemence pada 9 Maret 2022 di Slovakia (Christopher Furlong/Getty Images)

lagu togel