Mengapa kelompok pembangkang Iran ini digerebek di Eropa? | Berita Politik

Mengapa kelompok pembangkang Iran ini digerebek di Eropa?  |  Berita Politik

Sebuah kamp yang dihuni oleh beberapa ribu anggota Mojahedin-e Khalq (MEK), kelompok penentang pemerintah teokratis di Iran, digerebek polisi di Albania.

Satu orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka, sementara banyak klaim dan teori tentang apa yang sebenarnya terjadi di kamp Ashraf-3.

Jadi MEK itu siapa? Apa yang mereka lakukan di negara Balkan Barat? Bagaimana Amerika Serikat cocok? Dan mengapa itu penting?

Siapa MEKnya?

Mojahedin-e Khalq dimulai sebagai kelompok revolusioner berpikiran kiri yang menentang pemerintahan Mohammad Reza Pahlavi, shah terakhir Iran, yang digulingkan oleh revolusi Islam 1979 yang menciptakan pendirian saat ini di Iran.

Awalnya bersekutu dengan kaum revolusioner lainnya, mereka berselisih dengan pemimpin tertinggi pertama negara itu, Ayatollah Ruhollah Khomeini, dan memulai pemberontakan bersenjata melawan pemerintahannya yang masih muda yang mencakup pengeboman dan pembunuhan tingkat tinggi.

Mereka akhirnya harus meninggalkan Iran dan bersekutu dengan Saddam Hussein, pemimpin otoriter di negara tetangga Irak. Anggota kelompok itu melancarkan serangan bersenjata di tanah Iran selama delapan tahun perang Iran-Irak pada 1980-an.

Pemerintah Iran menganggap mereka sebagai kelompok “teroris” dan mengklaim bahwa mereka bertanggung jawab atas kematian sekitar 17.000 orang Iran.

Anggota MEK berbasis di sebuah kamp di Irak selama bertahun-tahun, tetapi akhirnya harus mendapatkan persetujuan untuk pindah ke Albania pada pertengahan 2010-an setelah pejabat Irak semakin memusuhi mereka.

Akun oleh mantan anggota dan banyak laporan oleh outlet internasional selama bertahun-tahun merinci bagaimana organisasi “beroperasi seperti aliran sesat”, memberlakukan pembatasan ketat pada anggotanya dan membuat mereka mengalami pelecehan fisik dan mental.

Kurangnya legitimasi dan dukungan di antara orang Iran, kelompok itu juga telah didokumentasikan mengoperasikan pertanian troll online, berulang kali membual tentang peretasan atau penetrasi institusi terkait negara di Iran. Beberapa akun mereka menjadi gelap pada hari Selasa setelah penggerebekan polisi Albania.

Mengapa razia?

Puluhan polisi Albania menggerebek kamp Ashraf-3 dekat Manze, sebuah kota bukit kecil sekitar 30 km (18,6 mil) di barat ibu kota Albania, Tirana.

Polisi mengatakan penggerebekan itu sesuai dengan perintah pengadilan, yang dikeluarkan setelah penyelidikan oleh SPAK, atau Struktur Khusus Antikorupsi, atas apa yang mereka katakan sebagai kegiatan politik tidak sah oleh MEK yang bertentangan dengan perjanjian 2014 yang mengizinkan anggota untuk tinggal di Albania.

Kementerian Dalam Negeri Albania mendukung penggerebekan itu, dan kepala polisi nasional Muhamet Rrumbullaku mengatakan dia “marah dan terhina” karena anggota MEK mencoba menghentikan petugas polisi menyita perangkat elektronik dan bahwa pemimpin mereka tidak mau bekerja sama.

Mantan Wakil Presiden AS Mike Pence berbicara kepada MEK di kamp Ashraf-3 di Manza pada 23 Juni 2022 (Gent Shkullaku/AFP)

Video dan laporan penggerebekan menunjukkan adegan kacau, dengan anggota MEK berteriak dan dengan marah menghadapi polisi dan media.

“Saya ingin tahu apakah polisi Albania adalah pelindung atau teroris,” kata seorang anggota kepada seorang reporter televisi Albania di tempat kejadian setelah menempatkan dirinya dalam bingkai kamera.

MEK mengatakan salah satu anggotanya, yang diidentifikasi sebagai Ali Mostashari yang berusia 65 tahun, tewas pada hari Selasa dan lebih dari 100 penghuni kamp terluka oleh semprotan merica. Polisi mengatakan kematian pria itu tidak ada hubungannya dengan tindakan polisi dan petugas berhati-hati untuk tidak menggunakan tindakan kekerasan.

Apa yang semua orang katakan?

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanani menyambut berita itu dengan mengatakan MEK akan selalu menjadi bahaya bagi keamanan negara tuan rumah karena “sifat teroris”.

“Itulah mengapa pemerintah Irak mengusir mereka dan pemerintah lain menolak menerima mereka. Kami berharap pemerintah Albania menebus kesalahannya dengan menjadi tuan rumah kultus teroris ini,” tweetnya pada hari Rabu.

Menariknya, pemerintah AS menanggapinya dengan menjauhkan diri dari MEK, kelompok yang selama bertahun-tahun didukung secara vokal oleh sejumlah pejabat senior AS, termasuk mantan Wakil Presiden Mike Pence.

Washington mengatakan Albania telah memberikan jaminan bahwa penggerebekan itu dilakukan sesuai dengan hukum dan memiliki keprihatinan serius terhadap MEK, termasuk terkait tuduhan pelanggaran yang dilakukan terhadap anggotanya sendiri.

Sebuah jalan di kamp Ashraf-3 dengan perbukitan di latar belakang
Anggota MEK berjalan di sebuah jalan di kamp Ashraf-3 pada 4 Maret 2020 (Gent Shkullaku/AFP)

Ia juga mengatakan tidak menganggap MEK sebagai perwakilan gerakan oposisi demokratis yang layak dari rakyat Iran dan berusaha untuk memastikan bahwa pemerintah AS tidak memberikan dukungan, pelatihan, atau pendanaan kepada kelompok tersebut.

AS dan Uni Eropa menghapus MEK sebagai organisasi “teroris” lebih dari satu dekade lalu setelah kelompok tersebut berjanji untuk meninggalkan praktik kekerasannya. Tahun lalu, Iran memasukkan puluhan pejabat AS ke dalam daftar hitam atas dukungan mereka untuk MEK.

September lalu, Tirana memutuskan hubungan diplomatik dengan Teheran setelah menuduhnya melakukan serangan dunia maya besar, sesuatu yang dibantah Iran. AS dan Uni Eropa mendukung Albania dalam insiden tersebut.

Penggerebekan hari Selasa membuat akun online yang berafiliasi dengan MEK menuduh Albania terlibat dalam praktik yang menguntungkan pemerintah Iran.

Saat penggerebekan terjadi satu hari setelah Prancis melarang MEK mengadakan unjuk rasa 1 Juli di Paris – di mana mereka telah berkumpul berkali-kali sebelumnya – beberapa pengguna menghubungkan dua insiden tersebut secara online, sementara Dewan Nasional Perlawanan Iran, kelompok payung dari MEK, menuduh Prancis tunduk pada “tekanan” dari pemerintah Iran.

Teori online hanya diperburuk oleh fakta bahwa Presiden Iran Ebrahim Raisi melakukan panggilan telepon yang panjang dengan rekannya dari Prancis Emmanuel Macron minggu lalu. Tidak ada pihak yang secara resmi menamai MEK.

Toto SGP