Warga Suriah Kehilangan Harapan untuk Orang Tercinta Setelah Tragedi Kapal Yunani | Berita Pengungsi

Warga Suriah Kehilangan Harapan untuk Orang Tercinta Setelah Tragedi Kapal Yunani |  Berita Pengungsi

Seminggu setelah kapal kelebihan muatan yang membawa ratusan pengungsi dan migran tenggelam di lepas pantai barat Yunani, rincian korban tewas yang dikhawatirkan muncul.

Sebagian besar penumpang – perkiraan berkisar antara 400 hingga 750 – adalah orang Pakistan. Lusinan orang Mesir, Suriah, dan Palestina juga mempertaruhkan nyawa mereka untuk mendapatkan kesempatan mencapai Eropa dengan kapal pukat ikan yang meninggalkan Libya.

Di antara warga Suriah yang masih hilang adalah seorang ayah yang putus asa mencari pengobatan kanker untuk putranya, Al Jazeera telah belajar.

Thaer al-Rahal, 39 tahun dari kota Inkhil, di pedesaan Daraa, adalah penghuni kamp pengungsi Zaatari yang luas di Yordania.

“Thaer tidak menyukai gagasan bepergian ke Eropa, dan dia selalu bermimpi untuk kembali ke kampung halamannya. Tetapi pencarian obat untuk putranya yang menderita kanker mendorongnya untuk beralih ke laut yang berbahaya,” kata sepupunya, Abdul Rahman al-Rahal, kepada Al Jazeera.

Al-Rahal bekerja di luar batas kamp di Yordania di pasar sayur.

“Kanker yang menyerang anaknya yang masih kecil, Khaled, mengubah hidupnya dan memaksanya menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat kerja. Istrinya menghabiskan seluruh waktunya dengan anaknya di rumah sakit. Artinya, tiga anak mereka yang lain dibiarkan begitu saja tanpa perawatan, ”kata Abdul Rahman.

Kapal itu terbalik di Laut Ionia pada dini hari tanggal 14 Juni. Setidaknya 82 telah dipastikan tewas dan sejauh ini hanya 104 korban selamat yang ditemukan. Nasib ratusan masih belum diketahui. Sebagian besar yang menaiki perahu itu adalah laki-laki. Laporan menunjukkan bahwa tidak ada wanita atau anak-anak yang selamat karena mereka disimpan di bawah dek, mungkin dalam upaya untuk melindungi mereka dari kondisi cuaca buruk.

Thaer al-Rahal, seorang Suriah berusia 39 tahun, ingin mencari pekerjaan di Eropa untuk membiayai pengobatan kanker putranya (milik keluarga al-Rahal)

Keluarga Thaer membiayai perjalanannya. Dia meminjam uang dalam jumlah besar sebelum pergi, berjanji akan mengembalikannya ketika dia sudah menetap dan bekerja di Eropa.

“Thaer membuat keputusan untuk bepergian dan mempertaruhkan nyawanya sendiri untuk menyelamatkan putranya ketika dia mengetahui bahwa Khaled membutuhkan transplantasi sumsum tulang belakang, yang merupakan perawatan langka dan mahal yang tidak mampu ditanggung oleh keluarga,” kata Abdul Rahman.

Ketiga putra dan putrinya – Khaled, Shahd yang berusia 13 tahun, Maan yang berusia sembilan tahun, dan Maher yang berusia delapan tahun – tidak hanya kehilangan ayah mereka, tetapi juga harapan mereka akan perawatan Khaled.

Tragedi juga menimpa keluarga Ahmad Yousef al-Nayef, 50, yang tinggal di Tadif di pedesaan Aleppo, Suriah timur.

Ayah tujuh anak – empat laki-laki dan tiga perempuan – bekerja sebagai buruh harian.

“Dia menginginkan kehidupan yang lebih baik untuk anak-anaknya, tetapi kondisi kehidupan kami memburuk selama 10 tahun terakhir. Kami harus meninggalkan rumah kami dan pindah ke berbagai tempat sampai kami menetap di daerah yang dianggap sebagai garis kontak pertama antara rezim pemerintah Suriah dan oposisi di Tadif,” kata istrinya, Ayoush al-Hassan, kepada Al Jazeera.

Dengan anak-anaknya di apartemen satu kamar dengan atap bocor, Al-Nayef memutuskan melakukan perjalanan ke Libya tiga bulan lalu. Dia ingin mencapai Eropa dan mencari pekerjaan “yang akan memberi keluarganya penghasilan yang baik dan kehidupan yang baik”, kata istrinya.

“Dia sangat penyayang dan perhatian. Begitu dia selesai bekerja, dia suka langsung pulang untuk berkumpul dengan keluarga.”

Dia sekarang bersiap untuk berita terburuk.

Bencana tersebut merupakan kecelakaan kapal besar ketiga yang tercatat sejak Februari.

Pada bulan Februari, lebih dari 60 orang tewas ketika sebuah kapal terbalik di dekat Calabria, Italia selatan. Dua bulan kemudian, 57 mayat terdampar di Libya setelah dua kapal yang membawa pengungsi tenggelam di Laut Mediterania.

Abdel Nasser al-Zaouqi (43), dari kota Inkhil di Daraa, juga dikatakan menjadi korban kecelakaan 14 Juni.

“Saudaraku meninggalkan Suriah menuju Libanon pada akhir Mei, dari sana ke Mesir dan kemudian ke Libya. 8 Juni, pukul 8 lewat 17 menit, adalah terakhir kali saya melakukan kontak dengan saudara laki-laki saya,” kata Khaled al-Zaouqi kepada Al Jazeera.

Khaled tinggal di Jerman dan melakukan perjalanan ke Kalamata, kota Yunani tempat para penyintas ditahan, menunggu kabar dari saudaranya.

Dia percaya Abdel Nasser melakukan perjalanan berbahaya karena, sebagai pembangkang Suriah, dia mengkhawatirkan nyawanya.

Abdel Nasser al-Zaouqi
Keluarga Abdel Nasser al-Zaouqi yakin dia bepergian karena takut akan hidupnya sebagai pembangkang Suriah (milik keluarga al-Zaouqi)

Dia adalah seorang sopir truk yang melakukan perjalanan antara beberapa negara, termasuk Yordania, Irak dan Turki. Setelah pecahnya revolusi Suriah, dia bekerja di bidang pertanian bersama keluarga besarnya.

“Abdul Nasser adalah saudara terdekat dan tersayang bagi saya,” kata Khaled. “Perbedaan usia dua tahun di antara kami membuat hubungan kami sebagai teman lebih kuat daripada sebagai saudara. Tidak ada yang bisa mengenalnya tanpa mencintainya.”

Keluarga menerima kemungkinan Abdel Nasser tewas di laut.

“Kami berduka atas kehilangannya; rasa sakit di hati kami luar biasa dan kehilangannya tak terlupakan. Tapi semangatnya akan tetap hidup di hati kami dan di hidup kami.”

Dilaporkan oleh Ali Haj Suleiman di Idlib, Suriah dan Dalia Hatuqa di Amman, Yordania.

Keluaran SGP Hari Ini