Mengapa Shin Bet dapat digunakan untuk mengawasi wilayah Palestina di Israel | Berita konflik Israel-Palestina

Mengapa Shin Bet dapat digunakan untuk mengawasi wilayah Palestina di Israel |  Berita konflik Israel-Palestina

Israel sedang mempertimbangkan untuk mengerahkan layanan keamanan internalnya untuk memerangi kejahatan di lingkungan Palestina di Israel.

Shin Bet Israel, atau Shabak seperti yang dikenal dalam bahasa Ibrani dan Arab, adalah dinas intelijen internal dan salah satu dari tiga cabang Dinas Keamanan Umum Israel.

Setelah pertemuan dengan pejabat tinggi pada hari Minggu, kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menginstruksikan pihak berwenang untuk mempersiapkan badan tersebut untuk terlibat dalam memerangi aktivitas kriminal.

“Terlepas dari masalah, kemampuan Shin Bet harus dimanfaatkan dalam perang melawan keluarga mafia di komunitas Arab,” kata Netanyahu pada pertemuan tersebut, menurut surat kabar Israel Haaretz.

Inilah yang perlu Anda ketahui:

Apakah Shin Bet sudah aktif di lingkungan Palestina di Israel?

“Gagasan bahwa Shin Bet tidak terlibat dengan komunitas Palestina di Israel adalah salah,” kata Amjad Iraqi, editor senior Majalah +972, kepada Al Jazeera.

Netanyahu memimpin rapat kabinet pada 11 Juni 2023 (Menahem Kahana/Reuters)

Badan tersebut “sangat aktif dalam mengumpulkan intelijen. Mereka memiliki informan dan kolaborator dan terus memantau warga Palestina,” jelasnya.

Sawsan Zaher – seorang pengacara dengan praktik hak asasi manusianya sendiri – memiliki pandangan yang sama. “Shabak diam-diam telah terlibat dalam banyak masalah di antara warga Palestina di Israel karena mereka dipandang sebagai musuh dan sebagai ancaman keamanan sejak berdirinya negara pada tahun 1948,” katanya kepada Al Jazeera.

Diskusi terbaru hanyalah kelanjutan dari “pergeseran yang semakin kejam oleh lembaga keamanan Israel” untuk lebih mengontrol komunitas Palestina, jelas Irak.

Kekuatan apa yang dimiliki Shin Bet yang tidak dimiliki polisi?

Shin Bet memiliki akses ke sejumlah fasilitas pengumpulan intelijen canggih yang tidak boleh digunakan oleh polisi.

Ini termasuk spyware Pegasus, yang dapat menyusup ke perangkat seluler baik melalui pesan teks yang diklik pengguna atau, baru-baru ini, melalui “serangan tanpa klik”.

Pesan, obrolan, panggilan telepon, kontak, dan email dapat dipantau oleh spyware.

Shin Bet juga dapat menggunakan metode interogasi yang luas, rahasia, dan kejam terhadap para tahanannya, mencegah mereka menemui pengacara mereka dan mengabaikan proses hukum.

Apakah proposal ini kemungkinan akan berlanjut?

Ada penentangan dalam pemerintah Israel terhadap penyebaran Shin Bet di lingkungan Palestina di Israel.

Menurut Haaretz, pejabat Israel berpendapat bahwa undang-undang saat ini tidak mengizinkan mobilisasi Shin Bet dan agennya terhadap warga Israel dan tidak mengizinkan Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben-Gvir untuk menyetujui penahanan administratif.

Middle East Monitor, organisasi pemantau pers nirlaba, melaporkan bahwa pejabat keamanan senior merasa hal itu dapat mengalihkan tenaga dan sumber daya vital dari operasi yang sedang berlangsung.

The Times of Israel juga melaporkan bahwa kepala Shin Bet menentang usulan tersebut dalam pertemuan dengan kantor perdana menteri.

Gali Baharav-Miara, jaksa agung Israel, juga berpendapat bahwa peran aktif dalam kepolisian berisiko mengungkap metode investigasi Shin Bet di pengadilan jika mereka ingin menghukum seseorang.

Sejauh ini, Netanyahu tampaknya mengabaikan keberatan tersebut. Keputusan diharapkan dalam beberapa minggu mendatang.

Kejahatan macam apa yang akan diminta untuk ditangani oleh Shin Bet?

Masalah kejahatan dan pembunuhan telah menjangkiti komunitas Palestina di Israel, yang disebut sebagai wilayah pendudukan tahun 1948 atau interior pendudukan oleh warga Palestina, yang telah lama menderita diskriminasi dan standar hidup yang lebih rendah di sana.

Kejahatan telah melonjak tahun ini dengan The Times of Israel melaporkan jumlah warga Palestina yang terbunuh oleh kekerasan di Israel mencapai 102, dibandingkan dengan 35 pada titik yang sama pada tahun 2022.

Banyak juga yang menuduh polisi melakukan pengabaian yang disengaja. Zaher mengatakan kepolisian “sengaja tidak memenuhi perannya sebagai otoritas penegak hukum, sehingga mereka dapat membiarkan Shabak masuk”, yang, jelasnya, memungkinkan “penerapan alat keamanan” dan “membatasi kebebasan lebih lanjut”.

Iraqi menjelaskan bahwa ada ketidakpercayaan yang mengakar terhadap polisi Israel di wilayah ini: “Inti dari semuanya adalah kebenaran bahwa warga Palestina – bahkan mereka yang menuntut suatu bentuk penegakan hukum – tidak dapat mempercayai polisi, keamanan tidak dapat dipercaya.” dipercaya. layanan karena mereka sepenuhnya instrumen politik yang diproyeksikan oleh negara untuk memaksakan jenis kontrol mereka sendiri atau jenis kekerasan mereka sendiri.”

Pengacara Palestina dan analis politik Ziad Abu Zayed percaya “tidak ada kesempatan nyata untuk memerangi kejahatan di bawah inspektur polisi Kahanist saat ini, yang percaya bahwa saling bunuh adalah ‘tradisi Arab'”.

Pada bulan April, komisaris polisi Israel Kobi Shabtai tercatat mengatakan bahwa warga Palestina “saling membunuh. Itu sifat mereka,” dalam percakapan pribadi dengan Ben-Gvir.

Togel Sydney