Pakistan mendapat pengiriman pertama minyak mentah Rusia di bawah kesepakatan diskon | Berita Migas

Pakistan mendapat pengiriman pertama minyak mentah Rusia di bawah kesepakatan diskon |  Berita Migas

Perdana Menteri Shehbaz Sharif menyebut kedatangan minyak mentah Rusia sebagai ‘hari transformatif’ bagi negara yang dilanda krisis.

Islamabad, Pakistan – Pakistan telah menerima pengiriman pertama minyak mentah Rusia di bawah perjanjian yang ditandatangani antara kedua negara pada bulan April, tetapi para ahli percaya terlalu dini untuk mengatakan apakah perjanjian tersebut akan memberikan manfaat yang signifikan bagi konsumen domestik.

Kargo yang membawa 45.000 metrik ton minyak mentah tiba di kota selatan Karachi pada Minggu, sementara 50.000 metrik ton lainnya diperkirakan akan tiba akhir pekan ini, menurut Pakistan Refinery Limited (PRL), tempat minyak mentah akan diproses.

Perdana Menteri Shehbaz Sharif menyebut kedatangan minyak mentah Rusia sebagai “hari transformatif” bagi negara yang dilanda krisis.

“Saya telah memenuhi salah satu janji saya kepada bangsa,” tweetnya. “Ini adalah kargo minyak Rusia pertama ke Pakistan dan awal dari hubungan baru antara Pakistan dan Federasi Rusia.”

Rusia mendapat sanksi dari kekuatan Barat setelah menginvasi Ukraina tahun lalu dan memotong ekspor minyak dan gasnya ke Uni Eropa dan Amerika Serikat. Kesepakatan Pakistan memberi Moskow pasar minyak baru setelah India dan China seiring berlanjutnya konflik Ukraina.

Musadik Malik, menteri junior perminyakan Pakistan, mengatakan kepada saluran berita swasta pada hari Senin bahwa harga bensin di negara itu akan turun begitu pasokan dari Rusia dimulai secara teratur.

“Jika kita mulai mendapatkan sepertiga dari minyak mentah kita dari Rusia, akan ada perbedaan harga yang besar dan dampaknya akan mencapai kantong masyarakat,” katanya.

Pengiriman pertama minyak Rusia ke Pakistan yang kekurangan energi dan kekurangan uang (Karachi Port Trust/AFP)

Pakistan, negara terpadat kelima di dunia, sedang mengalami krisis ekonomi yang parah, mengakibatkan kekurangan mata uang asing untuk membayar impor bahan bakar.

Pengiriman minyak dilakukan pada saat negara tersebut memiliki cadangan devisa kurang dari $4 miliar, cukup untuk menutupi kurang dari empat minggu impor. Islamabad juga menunggu untuk menerima paket penyelamatan $1,1 miliar dari Dana Moneter Internasional (IMF) sebagai bagian dari program pinjaman $6,5 miliar yang berakhir bulan ini.

Al Jazeera menghubungi Malik untuk menanyakan bagaimana pembayaran minyak Rusia dilakukan, tetapi dia tidak menanggapi pertanyaan.

Farhan Mahmood, seorang analis sektor energi, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Pakistan mengimpor hampir 80 persen dari kebutuhan minyak domestiknya, menghasilkan tagihan impor sebesar $13 miliar pada tahun 2022-23. Tapi dia memperkirakan penurunan permintaan untuk tahun keuangan berikutnya.

“Melihat penurunan bertahap yang kita lihat dalam konsumsi minyak bumi, kami memperkirakan tagihan impor dapat berkurang hingga $10 miliar,” katanya. “Impor ini adalah bagian dari proyek percontohan, tetapi mengharapkannya untuk segera membuat perbedaan adalah salah.”


unitogel