Konvoi Rahul Gandhi Dihentikan Polisi India di Manipur | Berita

Konvoi Rahul Gandhi Dihentikan Polisi India di Manipur |  Berita

Pemimpin Kongres Rahul Gandhi sedang melakukan perjalanan ke distrik Churachandpur ketika polisi menembakkan gas air mata di dekat konvoinya.

Gas air mata ditembakkan di dekat konvoi oposisi India dan pemimpin partai Kongres Rahul Gandhi, yang dihentikan oleh polisi dalam perjalanan untuk mengunjungi negara bagian Manipur yang dilanda konflik di timur laut.

Sedikitnya 100 orang tewas dalam bentrokan etnis dan kekerasan di Manipur sejak bulan lalu, saat ribuan rumah dibakar dan toko serta bisnis dirusak. Pihak berwenang telah memindahkan hampir 40.000 orang ke tempat yang lebih aman.

Gandhi sedang dalam perjalanan ke distrik Churachandpur, salah satu daerah yang paling parah dilanda kekerasan, pada hari Kamis ketika pasukan keamanan menghentikan konvoinya di Bishnupur, sekitar 20 km (12,4 mil) dari ibu kota Imphal, dengan alasan keamanan.

Tabung gas air mata kemudian ditembakkan untuk membubarkan massa yang mulai berkumpul di area tersebut.

“Ketika kami melihat situasi di lapangan, kami menghentikannya untuk bergerak maju dan menyarankan dia untuk melakukan perjalanan dengan helikopter ke Churachandpur,” kata kepala polisi Bishnupur Heisnam Balram Singh kepada mitra Reuters TV, ANI.

Pendukung Rahul Gandhi mencoba menerobos barikade polisi setelah konvoinya dalam perjalanan ke Churachandpur dihentikan oleh polisi di Bishnupur, di negara bagian timur laut Manipur, India (Reuters)

“Ada kemungkinan serangan granat di sepanjang jalan raya yang dilalui Rahul Gandhi. Menjaga keamanan dan keselamatannya, kami tidak mengizinkannya.”

Konvoi Gandhi yang berusia 53 tahun kembali ke Imphal dan dia mencapai Churachandpur dengan helikopter, kata presiden Kongres negara bagian Manipur Keisham Megchachandra Singh.

Awal bulan ini, kantor menteri muda luar negeri RK Ranjan Singh di Imphal dibakar dan dirusak. Singh adalah menteri federal dalam pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi, yang merupakan partai berkuasa di negara bagian yang dilanda kekerasan itu.

Ketegangan konstan

Kekerasan dimulai bulan lalu menyusul protes oleh lebih dari 50.000 Kukis dan anggota komunitas suku lain yang didominasi Kristen di Churachandpur dan distrik-distrik yang berdekatan di Manipur.

Mereka menentang tuntutan mayoritas komunitas Hindu Meitei untuk status khusus yang akan memberikan keuntungan, termasuk hak untuk bertani di lahan hutan, pinjaman bank murah, fasilitas kesehatan dan pendidikan, dan kuota khusus pekerjaan pemerintah.

Para pemimpin Kuki mengatakan komunitas Hindu Meitei relatif kaya dan tidak adil memberi mereka lebih banyak hak istimewa. Umat ​​Hindu Meitei mengatakan kuota pekerjaan dan keuntungan lain bagi suku Kuki akan dilindungi.

Menurut sensus terakhir India yang dilakukan pada tahun 2011, suku Meitis mencakup sekitar setengah dari populasi Manipur yang berjumlah 3,5 juta jiwa, dan sebagian besar berbasis di dan sekitar Imphal.

Sementara itu, suku Kukis merupakan sekitar 40 persen dari populasi negara bagian – bersama dengan suku besar lainnya, suku Naga, dan sebagian besar tinggal di perbukitan. Mereka menikmati status Suku Terjadwal di India, ketentuan konstitusional yang melindungi hak dan mata pencaharian beberapa komunitas adat negara tersebut.

Beberapa putaran pembicaraan damai antara kelompok-kelompok tersebut gagal dan gagal untuk sepenuhnya menghentikan insiden kekerasan di negara bagian tersebut.

Result SGP