Saat pasukan Wagner berbaris menuju Moskow, Ukraina membuat keuntungan lebih lanjut | Berita perang Rusia-Ukraina

Saat pasukan Wagner berbaris menuju Moskow, Ukraina membuat keuntungan lebih lanjut |  Berita perang Rusia-Ukraina

Tujuh puluh minggu sejak dia memerintahkan pasukannya ke negara tetangga Ukraina, Presiden Rusia Vladimir Putin menghadapi pemberontakan besar.

Pada 23 Juni, bos Grup Wagner Yevgeny Prigozhin mengedarkan sebuah video yang konon menunjukkan serangan rudal terhadap perusahaan militer swastanya yang berperang bersama tentara Rusia.

“Menurut saksi mata, serangan itu dilakukan dari belakang, yaitu dilakukan oleh tentara Kementerian Pertahanan Federasi Rusia,” tulisnya di Telegram.

Prigozhin mengatakan 25.000 orang bersenjatanya akan “berbaris demi keadilan” untuk “menghentikan kejahatan yang dibawa oleh kepemimpinan militer Rusia”. Dia berjanji bahwa setelah menyelesaikan masalah dengan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu dan Kepala Staf Jenderal Valery Gerasimov, pasukannya kemudian akan kembali ke garis depan di Ukraina.

Mengapa dia melakukan itu?

Prigozhin sering mengkritik kepemimpinan militer Rusia, mengklaim bahwa ketidakmampuan mereka menyebabkan kematian puluhan ribu tentara.

Dia menempatkan dirinya dalam persaingan dengan Shoigu dan Gerasimov dengan mengklaim pujian atas penangkapan Severodonetsk, Lysychansk dan Bakhmut di timur Ukraina, yang meningkatkan reputasi Wagner.

Cuplikan dari alamat video bos Wagner Yevgeny Prigozhin di Rostov-on-Don pada 24 Juni (Prigozhin Press Service via AP Photo)

Setelah pendudukan Bakhmut pada bulan Mei, Kementerian Pertahanan Rusia menghentikan tentara bayaran Wagner dan menggantinya dengan marinir reguler dan pasukan terjun payung.

Pada 10 Juni, Shoigu mengumumkan bahwa semua formasi sukarelawan harus menandatangani kontrak militer dengan Kementerian Pertahanan Rusia paling lambat 1 Juli. Prigozhin mengatakan itu tidak akan terjadi.

“Dia didorong untuk bertindak karena Departemen Pertahanan mencoba menyerap Wagner, dan dia tahu bahwa begitu mereka menangkap Wagner, dia tidak punya apa-apa – dan entah apa yang akan terjadi padanya setelah itu,” Seth Krummrich, mantan Angkatan Darat AS kolonel. sekarang wakil presiden di Global Guardian, sebuah konsultan keamanan, mengatakan kepada Al Jazeera.

Bagaimana pemberontakan itu terjadi?

Setelah penarikan mereka dari Bakhmut, pasukan Wagner dikerahkan kembali ke Krasnodar di Rusia, atau berkemah di belakang garis depan di wilayah timur Ukraina di Donetsk dan Luhansk.

Mereka tidak terlibat dalam perang dan bebas menyerang Rusia sendiri.

Jauh sebelum pukul 08:00 waktu setempat (05:00 GMT) pada 24 Juni, rekaman menunjukkan Prigozhin dengan santai berjalan melalui markas militer regional Rostov-on-Don, yang diduduki anak buahnya. Mereka bukan hanya markas Tentara Gabungan ke-58, yang saat ini terlibat di Ukraina, tetapi juga pusat komando untuk semua pasukan Rusia di tanah Ukraina.

“Mereka bisa masuk ke sana,” kata Krummrich. “Itu memberi tahu saya bahwa markas besar Rusia di sana benar-benar terkejut … apakah mereka menyadari apa yang terjadi di Ukraina, mereka melihat kerugian dan kebohongan di Moskow, jadi ada dukungan emosional,” katanya.

Pada pukul 10:30 (07:30 GMT), citra geografis menunjukkan pasukan Wagner melintasi perbatasan administratif wilayah Voronezh, tempat pasukan Rusia menyerah kepada mereka. Wagner dengan cepat merebut kota Voronezh dengan perlawanan yang relatif kecil.

Menjelang sore, pasukan Wagner telah maju melewati Lipetsk dan tampaknya terekam sedang mengemudi di jalan raya M4 ke Moskow dengan tank T-90 dan pengangkut personel lapis baja BMP-2. Kru buldoser mulai menggali parit melintasi M4 untuk menghentikan mereka.

Kremlin memobilisasi Rosgvardia (Pengawal Nasional Rusia), polisi khusus, dan pasukan reaksi cepat khusus untuk memblokade ibu kota, yang menurut beberapa pengamat semakin terlihat seperti upaya kudeta yang dapat menyebabkan perang saudara.

Pada pukul 18:00 (15:00 GMT), pasukan Wagner difilmkan di wilayah Lipetsk utara, 330 kilometer (205 mil) dari Moskow.

Hanya dalam hitungan jam, Wagner menempuh setengah jarak dari perbatasan Ukraina ke Moskow.

Pejuang kelompok tentara bayaran pribadi Wagner bergerak dari markas besar Distrik Militer Selatan untuk kembali ke pangkalan, di kota Rostov-on-Don
Pejuang dari kelompok tentara bayaran swasta Wagner keluar dari markas Distrik Militer Selatan untuk kembali ke pangkalan, di kota Rostov-on-Don (Reuters)

“Perkembangan yang begitu cepat dan berdampak membuat hampir pasti … bahwa Wagner memiliki rencana untuk pemberontakan militer yang telah berjalan dengan baik, menimbun peralatan, dan menganalisis titik lemah tentara Rusia dan menyatakan bahwa itu dapat dieksploitasi,” Phillips Obrien, profesor strategi di St Andrews University, menulis di postingan Substack.

Bahkan Angkatan Udara Rusia tidak dapat menghentikan kolom maju karena mereka membawa Pantsir dan sistem pertahanan udara genggam. “Mereka telah mengintegrasikan sistem pertahanan udara yang bergerak, sehingga mereka dapat melindungi konvoi mereka dan melindungi pergerakan mereka. Setiap jenis penerbangan yang masuk bisa langsung menabraknya,” kata Krummrich.

Institute for the Study of War (ISW), sebuah think tank yang berbasis di Washington, menilai bahwa pasukan Wagner “mungkin telah menembak jatuh hingga tiga helikopter perang elektronik Mi-8 MTPR, satu helikopter Mi-8, satu helikopter Ka-52. , satu helikopter Mi-35, satu helikopter Mi-28 dan satu pesawat angkut An-26/Il-28, mengakibatkan kematian setidaknya 13 penerbang dan pilot – dan salah satu hari paling mematikan bagi angkatan udara Rusia dari perang di Ukraina hingga hari ini”.

Kurangnya perlawanan terhadap Wagner juga luar biasa. “Misi pendiri Rosgvardia adalah untuk melindungi dari ancaman internal terhadap keamanan pemerintah Rusia, seperti kemajuan melawan Moskow, dan patut dicatat bahwa Rosgvardia telah gagal terlibat, meskipun Wagner memiliki aset militer penting di Rostov-on-Don yang direbut dan menghancurkan tentara Rusia. pesawat,” kata ISW.

Mengapa pemberontakan berakhir?

Dalam pidatonya kepada bangsa pada 24 Juni, Putin menyatakan Prigozhin sebagai pengkhianat dan menggambarkan pemberontakannya sebagai “pengkhianatan terhadap rakyat kami… pisau di belakang negara kami”.

“Ambisi yang meningkat dan kepentingan pribadi menyebabkan pengkhianatan,” kata Putin. “Mereka yang melakukan pemberontakan dan mengangkat senjata melawan rekan-rekan mereka – mereka mengkhianati Rusia dan akan dimintai pertanggungjawaban.”

Namun, pada akhirnya, Prigozhin mengumumkan kesepakatan yang ditengahi oleh Presiden Belarusia Alexander Lukashenko yang memberinya kekebalan di Belarusia. Dia mengklaim keputusannya untuk menerima didorong oleh keinginan untuk menghindari pertumpahan darah lebih lanjut dan perang saudara.

“(Prigozhin) tidak melihat orang-orang bangun. Dia memiliki 25.000 tentara. Itu mungkin 10.000 prajurit kaki. Sisanya adalah logistik. Anda mungkin dapat mengambil satu lingkungan di Moskow dengannya… tidak ada kemungkinan dia akan mengambilnya secara militer. Yang dia butuhkan adalah percikan untuk memicu kudeta di mana orang-orang bangkit, tetapi orang-orang jelas tidak pada titik itu,” kata Krummrich. “Saya pikir dia menyerang terlalu dini.”

Layanan berita independen Rusia Verstka melaporkan bahwa pangkalan pelatihan seluas 24.000 kilometer persegi (9.266 mil persegi) untuk Wagner sudah dibangun di Asipovichy di Belarusia, 200 km (124 mil) dari perbatasan Ukraina. Tapi Putin tidak mungkin membiarkan Prigozhin hidup, kata Krummrich.

“Saya pikir dia adalah orang mati yang sedang berjalan,” tambahnya. “Jika Anda adalah Putin, Anda harus membunuhnya; Anda harus melakukannya, karena kelompok oligarki berikutnya yang memutuskan untuk runtuh akan jauh lebih terampil, jauh lebih canggih, dan mereka akan menang.”

Dalam pidato kedua kepada rakyat Rusia pada 26 Juni, Putin membiarkan pintu terbuka bagi tentara bayaran Wagnerian untuk bergabung dengan angkatan bersenjata, sebuah tanda bahwa dia sangat membutuhkan personel yang terlatih dan berpengalaman.

“Hari ini Anda memiliki kesempatan untuk melanjutkan layanan Anda ke Rusia dengan menandatangani kontrak dengan Kementerian Pertahanan atau lembaga penegak hukum atau keamanan lainnya, atau kembali ke rumah,” kata Putin. “Yang mau bebas ke Belarus. Aku akan menepati janjiku.”

Apa yang dilakukan Ukraina?

Pejabat Ukraina, sementara itu, menyambut pemberontakan berumur pendek di seberang perbatasan dengan hati-hati dan harapan, karena pasukan Kiev terus menyelidiki kelemahan pertahanan Rusia dan merebut kembali wilayah yang diduduki.

Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Maliar mengatakan serangan balasan Ukraina telah membebaskan 130 kilometer persegi (50,1 mil persegi) pada 26 Juni, meningkat 17 kilometer persegi (6,6 mil persegi) dibandingkan dengan seminggu sebelumnya.

Ukraina juga melancarkan serangan baru di utara dan selatan Bakhmut, kata Maliar, di Orikhovo-Vasylivka, Bohdanivka, Yahidne, Klishchiivka dan Kurdyumivka, memperkuat operasi sayap yang dimulai pada pertengahan Mei. Pasukan Ukraina maju 1-2 km (0,6-1,2 mil) di sepanjang sumbu baru ini, katanya.

Pasukan selatan Ukraina terus menekan pertahanan Rusia di depan kota pelabuhan Melitopol dan Berdyansk. “Pasukan pendudukan Rusia memberikan perlawanan yang kuat, sementara menderita kerugian yang signifikan dalam personel, senjata, dan peralatan. Korban musuh dalam sepekan terakhir delapan kali lebih banyak dari kita,” kata Maliar.

Tidak mungkin untuk memverifikasi angka secara independen.

Namun dalam pidato optimis kepada warga Ukraina, Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan pasukan negaranya telah “maju ke segala arah”.

“Ini hari yang bahagia. Saya berharap orang-orang lebih banyak hari seperti ini,” katanya dalam pesan video yang dirilis pada dini hari Selasa setelah mengunjungi pasukan Ukraina di garis depan.

“Itu adalah hari yang sibuk, banyak emosi… Saya merasa terhormat untuk memberikan penghargaan kepada para pejuang kami, untuk berterima kasih kepada mereka secara pribadi, untuk menjabat tangan mereka,” tambah Zelenskyy.

Ukraina
Tentara Ukraina menembakkan peluru ke posisi Rusia (File: Wojciech Grzedzinski/Anadolu Agency)

Apa konsekuensi dari pemberontakan Wagner?

Banyak pengamat mencatat bahwa meskipun pemberontakan Prigozhin gagal, peristiwa akhir pekan yang kacau membuat Putin terlihat lemah.

“Ada pemain lain dalam permainan singgasana di Moskow yang sedang menunggu dan menonton,” kata Krummrich. “Mereka melihat kelemahannya. Darah ada di dalam air, dan inilah hiu… Situasinya menjadi jauh lebih berbahaya.”

Lawrence Freedman, profesor emeritus studi perang di King’s College London, menulis bahwa presiden Rusia “membiarkan argumen Shoigu-Prigozhin bermain tanpa menghadapinya secara tegas”.

“Ketika konfrontasi mencapai tahap kritis, massa tidak lari ke jalan untuk mendukung (Putin) … Mereka yang mendesak Prigozhin untuk mundur melakukannya dengan nada yang menyedihkan … tanpa berusaha memuji Putin sebagai seorang pemimpin perang yang mulia dan tak tergantikan, yang penilaiannya hampir sempurna dan yang keberaniannya menggerakkan semua orang yang menyaksikannya,” lanjutnya.

“Putin akan menyadari bahwa pada saat genting ini ketika posisinya berada di bawah ancaman terbesar, banyak yang menonton untuk melihat apa yang terjadi selanjutnya.”

taruhan bola online