‘Tidak mengerti mengapa’: Utusan China untuk mendukung perbatasan Ukraina tahun ’91 | Berita perang Rusia-Ukraina

‘Tidak mengerti mengapa’: Utusan China untuk mendukung perbatasan Ukraina tahun ’91 |  Berita perang Rusia-Ukraina

Brussel, Belgia – Utusan China untuk Uni Eropa menyarankan Beijing dapat mendukung tujuan Ukraina untuk mendapatkan kembali integritas teritorialnya pada tahun 1991, termasuk Krimea – semenanjung yang dianeksasi oleh Rusia pada tahun 2014.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Al Jazeera dan dua media lainnya, ketika Fu Cong ditanya tentang mendukung tujuan Kyiv, termasuk pemulihan wilayah Ukraina lainnya yang sekarang diduduki oleh Rusia, diplomat senior China itu mengatakan: “Saya tidak mengerti mengapa.

“Kami menghormati integritas teritorial semua negara. Jadi ketika China menjalin hubungan dengan bekas Uni Soviet, inilah yang kami sepakati. Tapi seperti yang saya katakan, ini adalah masalah sejarah yang perlu dinegosiasikan dan diselesaikan oleh Rusia dan Ukraina dan itulah yang kami perjuangkan.”

Komentar duta besar Tiongkok tersebut mengikuti KTT Bisnis Eropa-Tiongkok 2023 di Brussel pada 16 Juni.

Di sebuah pemeliharaan dengan New York Times pada bulan April, Fu mengatakan Beijing tidak mengakui upaya Moskow untuk mencaplok wilayah Ukraina termasuk Krimea dan Donbass.

Sejak Ukraina merdeka dari Uni Soviet pada 1991, Rusia mencaplok Krimea pada 2014 dan mendukung pemberontakan separatis di beberapa bagian Luhansk dan Donetsk, yang berada di wilayah Donbas di Ukraina timur.

Meskipun Rusia telah mengklaim semenanjung itu dan memperluas pendudukannya di Donbas, kekuatan Barat tidak mengakui langkah Moskow.

(Al Jazeera)

Selain Fu, para pemimpin Tiongkok umumnya menahan diri untuk tidak mengomentari pencaplokan wilayah Ukraina oleh Rusia secara terbuka.

Ketika referendum PBB tentang pengakuan aneksasi Krimea diadakan pada tahun 2014, China abstain dan Liu Jieyi, utusan China untuk PBB. dikatakan: “Tiongkok selalu menentang intervensi dalam urusan dalam negeri negara dan menghormati kedaulatan dan integritas wilayah semua negara” – sebuah posisi yang ditegaskan kembali oleh Kementerian Luar Negeri Tiongkok dalam sebuah pernyataan pada bulan April.

China belum secara resmi mengutuk Kremlin karena menginvasi Ukraina pada Februari 2022 dan setelah pejuang tentara bayaran Rusia mengancam pemberontakan skala penuh di Moskow selama akhir pekan, aliansi China dengan Vladimir Putin tetap kuat.

“Sebagai tetangga ramah Rusia dan mitra koordinasi strategis komprehensif untuk era baru, China mendukung Rusia dalam menjaga stabilitas nasional dan mencapai pembangunan dan kemakmuran,” kata kementerian luar negeri China dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, yang menghentikan pemberontakan tak terduga yang dipimpin oleh bos Wagner. Yevgeny Prigozhin. sebagai “masalah internal”.

Duta Besar Fu membela posisi China di Ukraina, dengan mengatakan itu “sangat jelas”.

“Kami menganjurkan perdamaian dan kami percaya bahwa penting untuk mencapai perdamaian secepat mungkin dengan menyelesaikan perbedaan di meja perundingan,” katanya.

Pada bulan Februari, Beijing merilis proposal 12 poin yang bertujuan menemukan “penyelesaian politik” untuk mengakhiri perang. Sebagai bagian dari upaya ini, China mengirim Duta Besar Li Hui ke Kiev, Moskow, dan negara-negara Eropa lainnya bulan lalu.

hubungan UE-Tiongkok

Tetapi kemitraan “tanpa larangan” Beijing yang diperbarui dengan Moskow dan sikapnya terhadap perang Rusia di Ukraina telah membuat hubungan China dengan UE mendingin hingga beku.

Pekan lalu, ketika Perdana Menteri China Li Qiang mengunjungi Eropa untuk pertama kalinya sejak menjabat, para pemimpin Uni Eropa mendesaknya untuk bersikap keras terhadap Moskow.

Negara-negara Baltik dan Polandia sangat frustrasi dengan China, mundur untuk menjatuhkan sanksi terhadap Beijing dan mengurangi ketergantungan ekonomi.

Pada bulan Maret, menjelang perjalanan ke China, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan blok tersebut harus fokus pada “mengurangi risiko” dengan China, daripada “memutus hubungan”.

Fu mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sementara China memahami ambisi UE untuk rantai pasokan yang tangguh, blok tersebut “tidak boleh mencampuradukkan keamanan ekonomi dengan keamanan nasional, yang merugikan perdagangan bebas”.

“De-risking seharusnya tidak menjadi decoupling dengan nama lain. Perkembangan terkini di UE terkait Huawei dan ZTE mengkhawatirkan,” kata Fu, mengacu pada proposal Komisi Eropa untuk melarang Huawei dan ZTE dari jaringan 5G awal bulan ini.

“Tidak ada bukti bahwa mereka merusak keamanan dunia maya dan menurut pendapat kami tuduhan tak berdasar ini bertentangan dengan semangat permainan yang adil dan persaingan yang adil, yang diklaim Eropa sebagai juaranya,” tambah Fu.

Selain larangan, Uni Eropa pekan lalu menargetkan entitas China yang diduga mendukung “kompleks militer dan industri Rusia dalam perang agresi melawan Ukraina” dalam paket sanksi kesebelas terhadap Moskow.

Sebelum mengumumkan lebih banyak sanksi, Fu mengatakan China tidak berkomitmen untuk menghentikan perusahaan membantu Rusia, tetapi dia berharap melalui “dialog, kesalahpahaman dapat diselesaikan”.

link sbobet