‘Mereka tidak bisa mematahkan semangat kami’: warga Jenin setelah pengepungan Israel | Berita konflik Israel-Palestina

‘Mereka tidak bisa mematahkan semangat kami’: warga Jenin setelah pengepungan Israel |  Berita konflik Israel-Palestina

Jenin, menduduki Tepi Barat – Lengan Waled Rashed Mansour berwarna biru di mana seekor anjing militer Israel menyerangnya, ingatannya sama mentahnya dengan lukanya.

“Mereka masuk ke rumah kami, mereka meledakkan pintu,” kenang pria berusia 65 tahun di kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat yang diduduki. “Mereka membiarkan anjing mereka lepas dari saya. Anjing itu berlari dan menyerang saya di dada saya.”

“Mereka” adalah tentara Israel, yang mengumumkan Rabu pagi bahwa mereka menarik diri dari kamp setelah dua hari serangan udara dan darat yang intens yang menewaskan sedikitnya 11 warga Palestina dan melukai puluhan lainnya.

Ketika pengepungan terbesar Israel di Jenin dalam dua dekade berakhir, kisah-kisah trauma dan kehancuran muncul dari pemukiman kecil yang menjadi rumah bagi tiga generasi warga Palestina yang melarikan diri dari tanah leluhur mereka selama Nakba (malapetaka) 1948.

Tetapi yang juga jelas adalah tekad yang kuat dan pembangkangan yang ditujukan kepada Israel dan sekutu internasionalnya.

“Pesan kepada dunia dan pendudukan adalah kamp ini akan terus berlanjut,” kata Ahmed Abu Hweileh, 56 tahun, seorang penghuni kamp pengungsi. “Mereka mencoba menghancurkannya dan itu kembali.”

Kehancuran di Jenin
Sisa-sisa rumah (depan) hancur selama serangan Israel di Jenin (Ayman Nobani/Al Jazeera)

‘Mereka menghukum orang-orang’

Pengepungan dua hari itu melibatkan pasukan Israel, misil, dan peralatan pemindah bumi – yang digunakan untuk menghancurkan jalan dan infrastruktur sipil lainnya.

Israel membenarkan serangan itu sebagai penargetan kelompok bersenjata yang beroperasi di luar Jenin, yang telah menjadi simbol perlawanan terhadap pendudukan ilegal Israel di Tepi Barat.

Tapi penghuni kamp mengatakan warga sipil, bukan pejuang bersenjata, yang menanggung beban serangan Israel.

Raed Jameel Mohammad Taleb (39) mengatakan penembak jitu Israel memasuki rumahnya pada hari Senin dan menggunakannya sebagai jalan untuk melancarkan serangan. Taleb tinggal bersama istri, ibu dan dua anaknya.

Sementara itu, rudal terbang keluar. Kemudian pengangkut personel lapis baja datang dan meratakan semuanya di jalan – termasuk mobil Taleb. “Saya menggunakan mobil ini untuk pergi bekerja setiap hari,” katanya. “Kami tidak memperkirakan ukuran kehancuran ini.

“Tujuannya adalah untuk menghancurkan dan menghancurkan.”

Saat matahari terbenam pada hari Selasa, pasukan Israel menyuruh Ayman Saadi yang berusia 46 tahun dan keluarganya untuk mengungsi karena tentara tersebut ingin meledakkan rumah tetangga.

Saadi memiliki enam anak, termasuk seorang putri dengan kebutuhan khusus dan seorang anak berusia tiga tahun – keduanya dia kandung ketika keluarganya melarikan diri dari kekerasan.

“Mereka membalikkan mobil, seluruh area hancur,” katanya.

Ini bukan kebetulan, menurut Hweileh.

“Mereka mengatakan mereka datang untuk menangkap orang-orang bersenjata itu, tetapi mereka malah menghukum orang-orang itu,” katanya.

‘Rumah Terbalik’

Setelah tentara Israel akhirnya menarik anjing itu dari Mansour, mereka menghancurkan rumahnya, katanya.

“Mereka membuka pintu,” kata Mansour. “Mereka menjungkirbalikkan rumah saya. Mereka terus bertanya ‘Apakah ada senjata?'”

Bagi penduduk yang lebih tua, pengepungan itu telah menghidupkan kembali kenangan tahun 2002, ketika Israel melancarkan serangan besar-besaran selama berhari-hari di kamp Jenin, menewaskan lebih dari 50 warga Palestina.

“Pada tahun 2002 mereka menghancurkan setengah dari kamp, ​​​​lebih dari itu,” kenang Mansour. “Tapi yang tidak kami duga adalah bagaimana mereka menghancurkan jalan dengan traktor.”

Mohammad Obaid, 33, mengatakan tentara Israel juga menghancurkan tugu peringatan para pejuang yang gugur di dekat rumahnya.

“Itu sangat mengganggu mereka – mereka mencoba menghapus gambar (para martir di tugu peringatan) tapi tidak bisa,” katanya.

Beberapa warga percaya bahwa militer Israel telah menargetkan jalan dan infrastruktur publik lainnya dengan harapan warga kamp akan menekan para pejuang perlawanan untuk menyerah.

“Tapi itu tidak akan pernah terjadi, tidak ada satu orang pun yang akan menekan perlawanan, bahkan jika mereka menghancurkan semua rumah,” kata Mansour.

Interactive_Jenin Airstrikes_3 Juli_2023

‘Duri di mata mereka’

Sebaliknya, kata warga, pengepungan Israel hanya akan mendorong keengganan mereka untuk tunduk menghadapi agresi.

“Mereka melampiaskan amarah mereka ke kamp,” kata Anaam Awwad, 48 tahun. “Mereka tidak dapat menghancurkan perlawanan atau perkemahan kami, atau mematahkan semangat kami, atau menakut-nakuti kami.”

Hweileh mengatakan bahwa “generasi 2002” yang melanjutkan perjuangan.

Sementara itu, Obaid mencoba membuka pintu rumahnya yang rusak, yang dia kembalikan setelah pasukan Israel pergi pada hari Rabu. Pintunya tidak mau terbuka, tapi selamat dari serangan itu.

Seperti, katanya, perlawanan. “Insya Allah, kami akan tetap menjadi duri di pihak mereka.”

Keluaran Hongkong