Nenek remaja yang terbunuh menyerukan diakhirinya kerusuhan di Prancis | Berita Protes

Nenek remaja yang terbunuh menyerukan diakhirinya kerusuhan di Prancis |  Berita Protes

Nenek dari Nahel M mengatakan para perusuh harus menghentikan kekerasan, dan mengatakan dia memiliki ‘keyakinan pada peradilan’ untuk mewujudkan keadilan.

Nenek dari Nahel M yang berusia 17 tahun menyerukan ketenangan setelah berhari-hari kerusuhan di Prancis atas penembakan fatalnya selama pemeriksaan lalu lintas rutin polisi.

“Orang-orang yang merusak barang-barang sekarang, saya katakan kepada mereka: hentikan,” kata wanita itu, yang diidentifikasi oleh media Prancis sebagai Nadia, kepada BFMTV pada hari Minggu.

“Mereka menggunakan Nahel sebagai alasan,” tambahnya.

Penembakan remaja keturunan Afrika Utara, yang terekam dalam video, memicu kembali keluhan lama tentang kebrutalan polisi dan rasisme oleh komunitas perkotaan miskin dan ras campuran.

Beberapa ratus orang berkumpul di masjid agung Nanterre, di pinggiran kota Paris, pada hari Sabtu untuk mengungkapkan dukungan mereka kepada keluarga saat remaja itu dimakamkan.

Kemudian, selama lima malam berturut-turut, perusuh merusak dan menggeledah toko, membakar mobil dan bus, serta bentrok dengan 45.000 petugas polisi yang dikirim ke seluruh negeri untuk membendung pergolakan sosial terburuk di Prancis dalam beberapa tahun.

‘Horor dan Rasa Malu’

Politisi mengutuk serangan di rumah Vincent Jeanbrun, walikota sayap kanan L’Hay-les-Roses di luar Paris, di mana penyerang mengendarai mobil yang terbakar ke rumahnya dengan maksud untuk membakarnya.

Istri dan anak Jeanbrun yang berusia lima dan tujuh tahun berada di rumah saat walikota sedang keluar. Istrinya “terluka parah” dengan kaki patah. Jaksa sedang menyelidiki percobaan pembunuhan.

“Tadi malam kengerian dan rasa malu mencapai level baru,” kata walikota dalam sebuah pernyataan.

Sekitar 7.000 polisi dikerahkan di Paris dan pinggirannya saja, termasuk di sepanjang jalan Champs Elysees di ibu kota, hotspot turis, menyusul seruan di media sosial untuk membawa kerusuhan ke jantung kota.

“Mobil tidak melakukan apa-apa padamu, sekolah tidak melakukan apa-apa padamu, bus tidak melakukan apa-apa padamu,” kata Nadia. “Jangan rusak sekolah, jangan rusak bus, ibu-ibu yang naik bus.”

Mobil dan bus dibakar selama pergolakan sosial terburuk Prancis dalam beberapa tahun (Jeff Pachoud / AFP)

‘Hatiku sakit’

Sementara pembunuhan cucunya mengubah hidupnya dan putrinya, ibu Nahel, Nadia mengatakan bahwa dia tidak ingin polisi itu sakit, tetapi ingin keadilan ditegakkan. Petugas itu segera ditangkap karena pembunuhan sukarela.

“Saya percaya pada peradilan,” katanya, menambahkan bahwa polisi yang melepaskan tembakan fatal adalah orang yang harus membayar, dan dia tidak menyimpan dendam terhadap seluruh kepolisian.

Ditanya tentang kampanye penggalangan dana yang telah menerima janji lebih dari 670.000 euro ($731.000) untuk petugas polisi yang didakwa atas penembakan itu, Nadia berkata: “Hati saya sakit.”

Menurut Kementerian Dalam Negeri, lebih dari 200 petugas polisi dilaporkan terluka pada hari Sabtu.

Usia rata-rata mereka yang ditangkap adalah 17 tahun.

Nahel diketahui polisi sebelumnya tidak mematuhi perintah lalu lintas dan secara ilegal mengendarai mobil sewaan, kata jaksa Nanterre.

Penduduk asal Arab dan Afrika mengeluhkan rasisme sistemik di lembaga penegak hukum Prancis.

Presiden Prancis Emmanuel Macron membantah adanya masalah dan mendesak para orang tua untuk menjauhkan para perusuh anak dari jalanan.

sbobet terpercaya