Orang-orang Suriah yang selamat dari penghilangan paksa memohon keadilan kepada PBB | Berita PBB

Orang-orang Suriah yang selamat dari penghilangan paksa memohon keadilan kepada PBB |  Berita PBB

Majelis Umum PBB memberikan suara minggu ini untuk pembentukan lembaga independen untuk orang hilang di Suriah.

Pada puncak perang saudara di Suriah, Ahmad Helmi, seorang aktivis dan pembela hak asasi manusia, menjadi salah satu dari sekian banyak korban “penghilangan paksa”.

Istilah ini menggambarkan penangkapan, penahanan, penculikan atau segala bentuk perampasan kebebasan yang dilakukan oleh agen negara. Perbuatan seperti itu adalah mempertimbangkan kejahatan terhadap kemanusiaan oleh PBB.

Helmi, yang saat ini tinggal di Belanda dan merupakan pendiri Ta’afi, sebuah inisiatif untuk mendukung dan melindungi para korban penghilangan paksa di Suriah, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pada tahun 2012 ia didekati di gerbang universitasnya oleh agen-agen Suriah. ditangkap. pemerintah tanpa menyebutkan alasannya.

“Tidak ada teman dan kerabat saya yang tahu di mana saya berada. Bagi dunia aku adalah orang yang hilang. Tapi saya ditahan dan disiksa di penjara di seluruh Suriah,” katanya, seraya menambahkan bahwa sudah menjadi praktik umum bagi petugas Presiden Bashar al-Assad untuk menangkap dan menyiksa orang setelah perang saudara dimulai pada 2011.

Ibu Helmi memulai kampanye untuk menemukan putranya, dan pencariannya akhirnya membawanya ke penjara tempat dia berada. Tapi dia hampir tidak bisa mengenalinya.

“Karena betapa parahnya saya disiksa, saya kehilangan 35 kilogram. Mata saya merah, dan kulit saya berwarna kuning. Butuh beberapa saat bagi ibu saya untuk menyadari siapa saya,” kata Helmi.

Foto Ahmad Helmi setelah dibebaskan dari penjara di Suriah pada 2015 (milik keluarga Helmi)

Pada akhirnya, ibu Helmi menghabiskan sekitar $30.000 – sebagian besar dari tabungan keluarga mereka – untuk pengacara yang menjamin pembebasannya pada tahun 2015.

Saat ini, lebih dari 12 tahun sejak dimulainya perang Suriah, sekitar 100.000 warga Suriah masih hilang.

Sejak dibebaskan dari penjara, Helmi tinggal di Turki selama beberapa tahun sebelum pindah ke Belanda.

Bersama dengan orang-orang Suriah yang selamat dari penghilangan paksa dan kerabat dari mereka yang masih hilang, dia berupaya meningkatkan kesadaran tentang masalah ini.

“Penting untuk mendirikan lembaga independen untuk menemukan orang hilang di Suriah dan juga zona perang lainnya. Apa yang kami alami adalah kejahatan terhadap kemanusiaan, dan pelaku kami harus bertanggung jawab,” kata Helmi.

Dia menambahkan bahwa para penyintas di Eropa dan di tempat lain di Barat hanya menerima pesan solidaritas, yang telah “bosan” karena pesan semacam itu tidak menawarkan solusi jangka panjang.

“Kami memutuskan untuk mengambil masalah ke tangan kami sendiri. Kami melihat kasus penghilangan paksa dalam konflik di wilayah lain, seperti Argentina di Amerika Latin, dan mempelajari solusinya,” katanya.

“Kami menerbitkan a mempelajari temuan kami pada Mei 2021 dan mempresentasikannya ke Majelis Umum PBB,” kata Helmi, menambahkan bahwa hal itu juga didukung oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Fadwa Mahmoud memegang potret anak laki-laki dan suaminya, yang menghilang pada tahun 2012, sementara sekitar 300 telepon rumah yang ditempatkan oleh keluarga Suriah berbaris di Bebelplatz sebagai seruan kepada pemerintah untuk berbuat lebih banyak dalam memberikan informasi tentang orang-orang yang ditahan di Suriah, di Berlin, Jerman, mencari untuk Agustus.  28, 2021. REUTERS/Hannibal Hanschke TPX GAMBAR HARI INI
Fadwa Mahmoud memegang potret putra dan suaminya, yang menghilang pada tahun 2012, saat dia dikelilingi oleh sekitar 300 telepon rumah yang ditempatkan oleh keluarga Suriah di Bebelplatz di Berlin tengah, Jerman (File: Hannibal Hanschke/Reuters)

Dia juga berbicara kepada para diplomat Eropa di sela-sela konferensi Suriah di Brussel bulan ini tentang perbedaan antara penghilangan paksa di Suriah dan kasus serupa di Ukraina.

“Ada kemauan politik di Ukraina untuk menemukan orang-orang yang hilang karena perang Rusia di negara tersebut. Tapi Rusia juga mendukung perang Suriah dan pemerintahan Assad, dan tidak ada kemauan politik di Suriah untuk menemukan orang hilang,” kata Helmi.

Pada bulan Maret, Guterres disorot bahwa “krisis orang hilang di Suriah menghancurkan dalam ruang lingkupnya” dan meminta Majelis Umum untuk membentuk mekanisme internasional untuk menangani kasus penghilangan paksa di Suriah.

Pemungutan suara tentang masalah ini diperkirakan akan dilakukan di markas besar PBB di New York pada hari Kamis

Togel Singapore Hari Ini