Paus kutuk pembakaran Alquran di Swedia dan minta hormat | Berita Islamofobia

Paus kutuk pembakaran Alquran di Swedia dan minta hormat |  Berita Islamofobia

Paus mengatakan tidak ada kitab suci yang boleh dinodai dan menolak gagasan bahwa demonstrasi ofensif harus diizinkan atas nama kebebasan berbicara.

Paus Fransiskus mengutuk pembakaran Alquran minggu lalu di Swedia dan mengatakan dia merasa “marah dan jijik” melihat kitab suci umat Islam itu dinodai.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan di surat kabar Uni Emirat Arab Al Ittihad pada hari Senin, paus berkata: “Buku apa pun yang dianggap suci harus dihormati untuk menghormati mereka yang mempercayainya.

“Saya merasa marah dan muak dengan tindakan ini.”

Pada hari Rabu, ketika banyak Muslim merayakan Idul Adha, seorang pria di Stockholm merobek dan membakar Alquran di luar masjid, menuai kecaman luas, termasuk dari pemerintah Turki dan Arab Saudi.

Pada hari Minggu, Organisasi Kerjasama Islam (OKI), sebuah kelompok yang terdiri dari 57 negara, mengatakan tindakan kolektif diperlukan dan hukum internasional harus digunakan untuk menghentikan kebencian agama.

OKI mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kita harus terus-menerus mengirimkan peringatan kepada komunitas internasional tentang penerapan hukum internasional yang mendesak, yang dengan jelas melarang advokasi kebencian agama.”

Pengunjuk rasa membakar bendera Swedia selama protes di depan kedutaan Swedia di Teheran terhadap seorang pria yang membakar Alquran di Stockholm (Majid Asgaripour/West Asia News Agency via Reuters)

Pada hari Senin, Arab Saudi memanggil duta besar Swedia atas insiden tersebut untuk mendesak Stockholm menghentikan “semua tindakan yang bertentangan langsung dengan upaya internasional untuk menyebarkan nilai-nilai toleransi, moderasi dan penolakan terhadap ekstremisme dan saling menghormati yang diperlukan untuk hubungan antara negara-negara tersebut.” merusak orang dan negara, untuk berhenti”. , Kantor Pers Saudi melaporkan.

Sementara polisi Swedia memberikan izin untuk demonstrasi, pria yang membakar Alquran didakwa melakukan agitasi terhadap kelompok etnis atau bangsa.

Insiden yang juga dikutuk oleh pemerintah Swedia dan Washington itu menimbulkan protes besar di Baghdad.

Ulf Kristersson, Perdana Menteri Swedia, mengatakan sudah saatnya Swedia memikirkan identitasnya.

“Ini adalah situasi keamanan yang serius. Tidak ada alasan untuk menghina orang lain,” katanya.

Sementara polisi Swedia telah menolak beberapa permohonan baru-baru ini untuk demonstrasi anti-Quran, pengadilan telah membatalkan keputusan tersebut, dengan mengatakan mereka melanggar kebebasan berbicara.

Dalam wawancaranya, paus menolak alasan kebebasan berbicara.

“Kebebasan berbicara tidak boleh digunakan sebagai sarana untuk merendahkan orang lain, dan membiarkannya ditolak dan dikutuk,” katanya.

Protes anti-Muslim di Swedia telah meletus sebelumnya.

Pada akhir Januari, Turki menangguhkan pembicaraan tentang aplikasi keanggotaan NATO Swedia setelah seorang politisi sayap kanan Denmark membakar salinan Alquran di dekat kedutaan Turki di Stockholm.

game slot gacor