Pelatih Spanyol mengatakan ‘lebih banyak kegembiraan yang akan datang’ setelah kemenangan Nations League | Berita Sepak Bola

Pelatih Spanyol mengatakan ‘lebih banyak kegembiraan yang akan datang’ setelah kemenangan Nations League |  Berita Sepak Bola

Spanyol mengalahkan Kroasia melalui adu penalti untuk mengangkat mahkota UEFA Nations League dan mengakhiri paceklik trofi selama 11 tahun.

Kemenangan Liga Bangsa-Bangsa Spanyol dapat mengembalikan negara itu ke jalurnya, kata pelatih kepala Luis de la Fuente setelah mengamankan trofi internasional pertama negara itu dalam lebih dari satu dekade dengan kemenangan adu penalti yang berjuang keras atas Kroasia.

“Kemenangan jelas membuat Anda lebih bersinar, dan saya berharap lebih banyak kegembiraan datang di masa depan,” kata De la Fuente kepada wartawan Senin pagi. “Semua proyek lebih baik dibangun atas dasar kemenangan dan ini memberi kami lebih banyak kekuatan, kepercayaan diri, ketenangan.”

Trofi pertama Spanyol sejak Euro 2012 juga memberi De la Fuente dorongan yang disambut baik saat ia berada di bawah tekanan setelah kalah dalam pertandingan keduanya sebagai pelatih 2-0 melawan Skotlandia dalam kualifikasi Euro 2024 pada bulan Maret.

Kekalahan mengejutkan itu menyusul Piala Dunia Qatar yang mengecewakan di bawah pelatih sebelumnya Luis Enrique, di mana juara dunia 2010 itu dikalahkan oleh Maroko di babak 16 besar.

Kiper Unai Simon menyelamatkan dua tembakan dalam adu penalti setelah final UEFA Nations League yang menegangkan berakhir 0-0 pada hari Minggu.

Kiper Bilbao menggunakan kakinya untuk menyelamatkan penalti dari Lovro Majer saat adu penalti diikat menjadi 3-3 dan kemudian menukik ke ujung tendangan penalti Bruno Petković di sekitar tiang.

Dani Carvajal mengonversi penalti – dengan chip “Panenka” – untuk memastikan kemenangan.

Gelar sebelumnya Spanyol lainnya datang di Piala Dunia 2010 dan Kejuaraan Eropa pada tahun 1964, 2008 dan 2012.

Gelandang Rodri, yang mengudara setelah mencetak penalti, memiliki empat gelar musim ini setelah juga memenangkan treble bersejarah dengan klubnya Manchester City. Dia dinobatkan sebagai pemain turnamen Liga Bangsa-Bangsa untuk menutup tahun yang tak terlupakan.

Spanyol hanya berhasil melakukan tembakan tepat sasaran pada menit ke-84 pertandingan dan ketika pemain pengganti Ansu Fati akhirnya berusaha memecah kebuntuan, Ivan Perišić berada di garis gawang untuk memblok usahanya. Itu adalah satu-satunya upaya tepat sasaran Spanyol, dibandingkan dengan lima upaya Kroasia.

Pada periode pertama perpanjangan waktu, Majer menerobos dan jatuh di area penalti di bawah tantangan dari Nacho, tetapi wasit Jerman Felix Zwayer memutuskan bahwa bek Spanyol telah memainkan bola dan mengabaikan permintaan penalti dari Kroasia.

“Saya pikir itu membuat kemenangan lebih epik untuk melakukannya dengan cara ini,” kata De La Fuente.

Kekalahan itu menggagalkan Luka Modric dan negaranya untuk meraih gelar internasional pertama mereka (Yves Herman/Reuters)

Fans Kroasia – banyak yang mengenakan kaus dengan nama pemain bintang Luka Modric dan nomor punggung 10 – jauh melebihi jumlah pendukung Spanyol mereka di Stadion De Kuip di Rotterdam.

Tapi mereka kecewa karena negara mereka dan Modric yang berusia 37 tahun melanjutkan penantian mereka untuk gelar internasional pertama.

Kroasia finis kedua di Piala Dunia 2018 dan ketiga di Qatar tahun lalu.

Modric sejak itu memenangkan Liga Champions lima kali bersama Real Madrid dan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Dunia FIFA pada 2018, mematahkan dominasi Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo selama satu dekade. Tapi dia tidak bisa mengakhiri karirnya yang termasyhur dengan penghargaan internasional.

Apakah dia akan mencoba lagi di Kejuaraan Eropa tahun depan masih harus dilihat.

“Saya ingin Luka bertahan,” kata pelatih Kroasia Zlatko Dalic. “Dia adalah pemain yang sangat penting bagi kami.”

situs judi bola online