Di Gabes, nelayan artisanal Tunisia menyaksikan ikan mati | berita lingkungan

Di Gabes, nelayan artisanal Tunisia menyaksikan ikan mati |  berita lingkungan

Gabes, Tunisia – Dibutuhkan sekitar 15 menit untuk petugas polisi pertama tiba. Tidak ada alasan yang diberikan.

Rasa frustrasi di wajah Lakhdar Mahmoud tidak salah lagi. Nelayan artisan tradisional telah bangun sejak jam 3 pagi untuk melaporkan perambahan kapal nelayan industri besar di perairan yang diperuntukkan bagi kapal nelayan kecil dari dekat Gabes di Tunisia selatan, tanpa tanggapan.

Tidak ada petugas polisi yang muncul untuk itu. Butuh melihatnya berbicara dengan seorang jurnalis untuk mendapatkan tanggapan resmi.

ID diperiksa. Percakapan berlanjut di pantai yang panjang dan sepi di luar daerah pemukiman kecil Ghannouch, tempat para nelayan telah berlayar dengan perahu kecil selama yang dapat diingat oleh siapa pun di sini.

Selama berabad-abad, perahu kayu kecil telah berlayar dari Ghannouch ke Teluk Gabes untuk menangkap ikan apa pun yang mereka bisa. Sekarang perairan di Teluk dikatakan termasuk yang paling beracun di Mediterania, melebihi Gaza, Suriah, dan Libya.

Meningkatnya persaingan untuk ikan yang sekarat

Polusi dari 22 pabrik industri besar, dibiarkan selama beberapa dekade, menghancurkan laut dan meracuni daratan. Studi yang dikutip oleh World Wide Fund for Nature (WWF) menunjukkan penurunan stok ikan dan hilangnya keanekaragaman hayati laut di Teluk sebagai akibat dari polusi.

Lakhdar Mahmoud kecewa karena tidak ada yang datang ketika dia melaporkan perambahan penangkapan ikan (Simon Speakman Cordall/Al Jazeera)

Lamun, atau Posidonia, landasan bagi sebagian besar kehidupan laut di Mediterania, telah hancur.

“Ikan sudah tidak ada lagi, mati semua,” kata Sassi Alaya, pemancing lainnya, dalam bahasa Inggris terpatah-patah. Dia menunjuk ke awan lumpur coklat dan merah yang bergulung-gulung di bawah ombak.

“Lihat,” katanya, “polusi. Kamu bisa melihatnya.”

Lakhdar mengambil tema tersebut dan mengatakan bahwa lebih dari satu jam di dalam air yang terkontaminasi sudah cukup untuk mengembangkan kanker.

Louage, atau rute taksi bersama dari pusat kota Sfax ke sampah plastik yang berserakan di sekitar Gabes menceritakan kisahnya sendiri.

Memeluk garis pantai Teluk, bau menyengat dari sampah yang terbakar secara teratur memenuhi kabin, bersaing dengan bau bahan kimia dan fosfat untuk memberikan indikasi seperti apa kehidupan sehari-hari bagi penduduk di kawasan itu ketika industrialisasi dan kemiskinan berkonspirasi untuk membunuh mereka secara bertahap. derajat.

Sebuah studi tahun 2018 oleh Komisi Eropa, yang terbaru tersedia, menegaskan bahwa 95 persen polusi udara di Gabes dapat ditelusuri kembali ke Grup Bahan Kimia Tunisia milik negara. Polutan tersebut termasuk partikel halus, sulfur oksida, amonia, dan fluorida, yang semuanya telah terbukti berdampak langsung pada kesehatan manusia.

Dua pria meluncurkan perahu ke laut
Awan lumpur coklat dan merah bergulung di bawah permukaan Laut Mediterania (Simon Speakman Cordall/Al Jazeera)

Menurut ilmuwan lokal, polusi dari zona industri terdekat, terkait dengan perubahan iklim, telah mengakibatkan sekitar 3 km (hampir 2 mil) garis pantai di mana tidak ada yang hidup atau tumbuh, sangat beracun sehingga kanker, kelahiran prematur, dan gangguan bronkial sering terjadi. .

Segera polisi kembali dan dalam jumlah yang lebih besar. Dokumen diperiksa lagi, panggilan radio ke kantor yang tidak diketahui dibuat dan diskusi terjadi tentang jenis fotografi apa yang diperbolehkan dan tidak diperbolehkan berdasarkan ketentuan izin pers Tunisia.

Jauh dari derak radio, Sassi dan Lakhdar memberi tahu penerjemah bahwa mereka tidak tahu berapa lama perahu nelayan tradisional kecil dan cara penangkapan ikan mereka akan tetap layak secara finansial di Gabes. Tekanan pada mereka sudah sangat kuat.

Terkait dengan tekanan lingkungan adalah kapal pukat besar-besaran yang menyerang dengan impunitas di perairan yang diperuntukkan bagi nelayan kecil, dan meningkatnya biaya hidup berarti bahwa meskipun biaya setiap perjalanan meningkat, pengembalian finansial hasil tangkapan mereka tetap.

Abaikan Gabes

Ada alasan untuk berharap. Di dalam limbah teluk, nelayan artisanal lokal, seperti Sassi dan Lakhdar, membangun terumbu buatan dari daun palem.

Meskipun ukurannya kecil (1 km persegi atau 0,6 mil persegi) dari proyek ini, Mehdi Aissi, seorang manajer program kelautan di WWF yang bekerja dengan para nelayan di daerah itu, mengatakan bahwa hasil awalnya positif. “Cumi-cumi kembali ke daerah itu setelah lama menghilang,” katanya.

Sassi Alaya tersenyum ke arah kamera, mengenakan kemeja berkancing biru
“Saya suka memancing,” kata Sassi Alaya. ‘Saya suka laut’ (Simon Speakman Cordall/Al Jazeera)

Namun demikian, jumlah pekerjaan yang luar biasa tetap ada.

“Sekitar 22.000 meter kubik (5,8 juta liter) air tercemar dibuang ke Teluk setiap hari,” kata ahli biologi kelautan Mohammed Salah kepada Al Jazeera. Tidak hanya air yang sarat dengan fosfogipsum – limbah dari pembuatan pupuk – yang menghancurkan kehidupan laut, membuat lautan oksigen kelaparan dan menyebabkan berkembangnya ganggang, tetapi juga sarat dengan logam berat dan racun yang membahayakan kehidupan manusia dan merusak habitat laut. .

“Ini adalah tingkat pelepasan yang luar biasa, tetapi juga menarik air dari akuifer penting selama periode kekeringan nasional,” kata Salah.

Tidak harus seperti itu. Dampak kronis zona industri Gabes telah diketahui sejak didirikan pada tahun 1970-an. Pemerintah berturut-turut telah berjanji untuk bertindak, tetapi tidak ada yang melakukannya.

Yang paling dekat datangnya pemerintah adalah selama tahun-tahun awal revolusi ketika segala sesuatu tampak mungkin. Suatu masa, jelas Salah, ketika dana internasional tersedia untuk memindahkan seluruh zona industri ke pedalaman dan dibangun kembali dengan bahan-bahan modern.

Namun, dorongan untuk apa yang akan menjadi proyek penting, seperti banyak hal lain dalam sejarah pasca-revolusioner Tunisia, ditangguhkan.

“Inisiatif telah hilang dalam studi uji, dokumen dan proyek sosial untuk membuat kehidupan orang-orang di daerah itu lebih baik, daripada menghilangkan penyebab kesehatan mereka yang buruk,” kata Salah.

https://www.youtube.com/watch?v=pEHAoBEGETUntuk

‘Aku suka laut’

Tidak ada yang bisa membantah bahwa Gabes ada dalam isolasi. Setiap usaha untuk mengeruk dasar laut bebas dari lapisan demi lapisan fosfogipsum yang menutupi permukaannya atau merelokasi zona industri itu sendiri akan menimbulkan kerugian yang menarik bagi negara yang berjuang untuk kelangsungan ekonomi.

Potensi dana talangan dari Dana Moneter Internasional tetap menjadi kemungkinan yang selalu ada, sementara ketentuan untuk hampir satu miliar euro ($1,1 juta) bantuan yang diusulkan oleh Uni Eropa masih belum pasti. Sementara itu, terjadi kelangkaan pangan yang disubsidi pemerintah, sementara harga naik dan pendapatan menyusut. Peluang gagal bayar pinjaman internasional Tunisia tampak besar, yang membuat lembaga pemeringkat, Fitch, menurunkan peringkat negara tersebut ke CCC- pada awal Juni, menilai kemungkinan gagal bayar tinggi.

Investasi yang diperlukan untuk memperbaiki kerusakan Teluk selama beberapa dekade bukanlah prioritas bagi pemerintah yang berjuang untuk bertahan hidup.

split foto dengan perahu pantai di sebelah kiri dan tangan memegang jaring ikan di sebelah kanan
Sassi dan Lakhdar mengatakan mereka tidak tahu berapa lama perahu nelayan tradisional dan cara penangkapan ikan mereka akan bertahan secara finansial di Gabes (Simon Speakman Cordall/Al Jazeera)

Di seluruh negeri, pengangguran, sumber keresahan sosial yang mendarah daging, merajalela 16 persen. Di Gabes, angka itu meningkat menjadi 25 persen. Setiap pekerjaan diperhitungkan dan kehancuran yang akan ditinggalkan setelah setiap upaya untuk merelokasi kawasan industri akan menjadi bencana yang sama besarnya, jika secara fundamental berbeda.

Polisi kembali ke pantai, ironisnya membantu membentuk cerita yang tampaknya ingin mereka tekan. Sekarang sepertinya waktu yang tepat untuk memotong kerugian kita dan mundur.

Duduk di sebuah kafe di dekatnya, Sassi mengenang keputusannya untuk meninggalkan karier bisnisnya yang sukses untuk pergi memancing bersama ayahnya di Gabes.

“Saya hanya suka memancing,” katanya. “Itu adalah gairah yang diwariskan.”

Dia menghela nafas dan berhenti sejenak untuk menemukan kata yang tepat dalam bahasa Inggris, “Saya suka laut.”