Pemotongan subsidi bahan bakar akan menyelamatkan Nigeria tetapi membebankan: Presiden | Berita Migas

Pemotongan subsidi bahan bakar akan menyelamatkan Nigeria tetapi membebankan: Presiden |  Berita Migas

Pencabutan subsidi membuat marah serikat pekerja Nigeria, tetapi mereka menangguhkan pemogokan tanpa batas waktu setelah pembicaraan dengan pemerintah.

Presiden baru Nigeria Bola Tinubu mengatakan keputusannya untuk menghapus subsidi bensin yang populer akan menambah beban warga tetapi akan membebaskan uang untuk pendidikan, pasokan listrik reguler, infrastruktur transportasi dan perawatan kesehatan.

“Saya menyadari bahwa keputusan itu akan memberi beban tambahan pada massa rakyat kita. Saya merasakan sakit Anda, ‚ÄĚkata Tinubu dalam siaran untuk memperingati Hari Demokrasi, Senin.

Subsidi telah membuat harga bensin murah di ekonomi terbesar Afrika selama beberapa dekade, tetapi menjadi semakin mahal bagi negara – pemerintah menghabiskan $10 miliar tahun lalu – menyebabkan defisit anggaran yang lebih luas dan meningkatkan utang publik.

Harga bensin hampir tiga kali lipat di Nigeria, membuat marah serikat pekerja dan menyebabkan kenaikan biaya transportasi. Ini juga melanda usaha kecil dan jutaan rumah tangga yang mengandalkan generator bensin untuk listrik karena pasokan jaringan yang terputus-putus.

Itu adalah komentar publik pertamanya sejak dia mengumumkan pencabutan subsidi bensin setelah dilantik pada 29 Mei.

Warga Nigeria, kata presiden, harus menanggung keputusan untuk “menyelamatkan negara kita dari kehancuran”.

“Pemerintah yang saya pimpin akan membayar Anda kembali melalui investasi besar-besaran dalam infrastruktur transportasi, pendidikan, pasokan listrik reguler, perawatan kesehatan, dan utilitas publik lainnya yang akan meningkatkan kualitas hidup.”

Dia tidak memberikan garis waktu kapan itu akan terjadi.

Pemerintah Nigeria memperkenalkan subsidi minyak untuk meredam dampak kenaikan harga minyak dunia pada tahun 1970-an. Rezim militer Olusegun Obasanjo meresmikan subsidi pada tahun 1977 ketika memberlakukan Undang-Undang Kontrol Harga yang mengatur harga barang termasuk bahan bakar.

Penghapusan subsidi bahan bakar adalah salah satu reformasi utama yang dijanjikan Tinubu selama kampanye pemilihan presiden.

Subsidi menjadi kata kunci nasional pada Januari 2012 ketika Presiden Goodluck Jonathan mengumumkan penghapusan subsidi. Harga bahan bakar naik dari 65 naira ($0,14) menjadi 140 naira ($0,30) per liter dan memicu protes hampir dua minggu yang dikenal sebagai #OccupyNigeria.

Kali ini pencabutan subsidi membuat marah serikat pekerja, tetapi mereka menangguhkan pemogokan tanpa batas waktu setelah pembicaraan dengan pemerintah. Serikat pekerja menginginkan kenaikan lebih dari enam kali lipat dalam upah minimum bulanan sebesar 30.000 naira (sekitar $65) di antara serangkaian tuntutan.

Lembaga pemeringkat Fitch dan Moody’s mengatakan kesiapan Tinubu untuk menghadapi subsidi bahan bakar dan rencana menyatukan berbagai nilai tukar negara itu positif bagi perekonomian.

lagu togel