Penembakan polisi Prancis memicu keresahan: Yang perlu Anda ketahui | Berita Polisi

Penembakan polisi Prancis memicu keresahan: Yang perlu Anda ketahui |  Berita Polisi

Lebih dari 40.000 petugas polisi telah dikerahkan di seluruh Prancis saat pemerintah berusaha menahan kemarahan yang meningkat setelah seorang petugas polisi membunuh seorang remaja.

Remaja berusia 17 tahun, yang dikenal sebagai Nahel M, sedang mengendarai mobil sewaan di lingkungan Nanterre Paris barat pada Selasa pagi ketika polisi menghentikannya saat pemeriksaan lalu lintas karena melanggar beberapa peraturan jalan raya.

Apa yang memulai protes di Prancis?

Polisi mengatakan remaja tersebut, yang merupakan keturunan Afrika Utara, mengemudikan mobilnya ke arah mereka, tetapi muncul rekaman yang bertentangan dengan cerita mereka. Sebuah video yang beredar di media sosial memperlihatkan seorang polisi mengarahkan senjatanya melalui jendela dan tampak menembak dari jarak dekat.

Nahel M meninggal karena luka-lukanya tak lama kemudian, menurut jaksa setempat.

Terlalu muda untuk memegang SIM penuh di Prancis, remaja berusia 17 tahun itu mengemudi secara ilegal, kata sumber yang mengetahui penyelidikan tersebut. Jaksa Nanterre mengatakan bahwa dia dikenal polisi karena sebelumnya tidak mematuhi perintah lalu lintas.

Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Nanterre, mengatakan pengunjuk rasa, terutama pemuda, melemparkan kembang api ke petugas polisi selama kerusuhan semalam.

“Ini adalah pinggiran kota seperti lingkungan lain di mana orang harus pergi bekerja dan sekolah, dan mayoritas orang tidak berpartisipasi dalam kekerasan ini,” katanya.

“Mereka tidak ingin melihat kekerasan, tetapi mereka tercabik-cabik, semua orang di sini memahami kemarahan yang membara. Hampir semua orang pernah melihat video itu,” tambah Butler.

Di mana orang-orang memprotes?

Protes dimulai di Nanterre, tetapi kemarahan meluap ke jalan-jalan di kota utara Lille dan di Toulouse di barat daya.

Terjadi kerusuhan di Amiens dan Dijon, serta di banyak distrik di wilayah Paris yang lebih besar, kata pihak berwenang.

Bagaimana tanggapan pihak berwenang?

Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mengatakan sedikitnya 180 orang ditangkap pada malam kedua kerusuhan.

Dia juga mengatakan bahwa 40.000 petugas polisi – 5.000 di Paris saja – telah dikerahkan di seluruh negeri pada hari Kamis – hampir empat kali lipat dari malam sebelumnya.

“Tanggapan negara harus sangat tegas,” kata Darmanin.

Darmanin dan Perdana Menteri Elisabeth Borne mengesampingkan pernyataan keadaan darurat untuk saat ini.

Apa tanggapan Macron?

Presiden Prancis Emmanuel Macron menggambarkan pembunuhan itu sebagai “tidak dapat dimaafkan”, tetapi juga mengutuk kerusuhan yang terkadang disertai kekerasan dan memohon untuk tenang saat keadilan berjalan.

Dia juga mengadakan pertemuan krisis dengan menteri senior dan mengecam penembakan dan kerusuhan itu.

“Beberapa jam terakhir ditandai dengan adegan kekerasan terhadap kantor polisi, tetapi juga sekolah dan balai kota, dan oleh karena itu institusi republik dan adegan ini sama sekali tidak dapat dibenarkan,” kata Macron saat membuka rapat darurat.

Apa yang terjadi selanjutnya?

Petugas polisi Prancis yang membunuh Nahel M ditempatkan di bawah penyelidikan formal pada hari Kamis untuk pembunuhan sukarela.

Pemerintah bergegas meredakan kemarahan publik dan pengunjuk rasa merencanakan pawai penghormatan.

Seberapa jarang kebrutalan polisi di Prancis?

Penembakan fatal hari Selasa adalah yang ketiga dari jenisnya tahun ini, keluar dari rekor 13 orang tewas setelah gagal mematuhi penghentian lalu lintas pada tahun 2022, menurut juru bicara polisi.

Ada tiga pembunuhan seperti itu pada 2021 dan dua pada 2020, tidak ada pada 2019, dan enam pada 2018 dan 2017, menurut hitungan kantor berita Reuters, menunjukkan bahwa sebagian besar korban sejak 2017 berkulit hitam atau berasal dari Arab. .

Ombudsman hak asasi manusia Prancis membuka penyelidikan atas kematian tersebut pada Selasa, penyelidikan keenam setelah insiden serupa pada 2022 dan 2023.

Kapan petugas polisi diperbolehkan menembak?

Sejak 2017, undang-undang Prancis mengizinkan polisi menggunakan senjata api mereka dalam lima skenario berbeda:

  • Ketika nyawa atau keselamatan fisik mereka, atau nyawa individu lain, terancam;
  • Ketika suatu tempat atau orang-orang di bawah perlindungan mereka diserang;
  • Ketika mereka tidak dapat mencegah seseorang yang mungkin mengancam nyawa atau keselamatan fisik mereka, atau orang lain, untuk melarikan diri;
  • Ketika mereka tidak dapat menghentikan kendaraan yang pengemudinya telah mengabaikan perintah untuk berhenti dan yang penumpangnya cenderung menimbulkan risiko bagi nyawa atau keselamatan fisik mereka, atau orang lain;
  • Jika ada alasan untuk percaya itu akan mencegah pembunuhan atau percobaan pembunuhan.

Apa yang dikatakan kritikus?

Kelompok hak asasi manusia telah mengkritik undang-undang tahun 2017, dengan mengatakan undang-undang itu memperluas kerangka hukum yang berbahaya ketika seorang petugas dapat menggunakan senjata api.

Fabien Jobard, seorang peneliti di Pusat Penelitian Sosiologi untuk Lembaga Hukum dan Peradilan Pidana (CESDIP), sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa ada ambiguitas dalam undang-undang tersebut.

“Undang-undang ini membingungkan teks yang sangat jelas yang mengatakan seorang (petugas polisi) tidak dapat menggunakan senjata api mereka kecuali untuk melindungi nyawa mereka atau nyawa orang lain,” kata Jobard.

akun slot demo