Penembakan polisi Prancis: Protes menyebar atas pembunuhan Nahel | Berita Masalah Ras

Penembakan polisi Prancis: Protes menyebar atas pembunuhan Nahel |  Berita Masalah Ras

Perwira polisi Prancis yang membunuh seorang anak berusia 17 tahun di pinggiran kota Paris ditempatkan di bawah penyelidikan formal pada Kamis untuk pembunuhan sukarela, ketika pemerintah berjuang untuk meredakan kemarahan publik dan pengunjuk rasa merencanakan pawai penghormatan.

Penembakan fatal Nahel M, remaja keturunan Afrika Utara, selama perhentian lalu lintas di Nanterre pada hari Selasa memicu kerusuhan dua malam di seluruh Prancis, mendorong Presiden Emmanuel Macron untuk mengadakan pertemuan darurat dengan para menteri senior.

Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mengatakan 40.000 polisi, termasuk 5.000 di Paris, akan dikerahkan pada Kamis malam untuk menangani protes lebih lanjut.

Sementara Macron menggambarkan pembunuhan itu sebagai “tidak dapat dimaafkan”, dia mengutuk kerusuhan yang terkadang disertai kekerasan dan memohon untuk tenang sementara keadilan berjalan.

Insiden itu telah memicu perdebatan di Prancis tentang taktik polisi di tengah kritik lama dari kelompok hak asasi atas perlakuan terhadap orang-orang di pinggiran kota berpenghasilan rendah, khususnya etnis minoritas.

Nahel ditepi oleh dua petugas polisi karena melanggar peraturan lalu lintas saat mengendarai Mercedes kuning sewaan.

Polisi awalnya melaporkan bahwa seorang petugas menembak remaja tersebut karena dia menabrakkan mobilnya ke arahnya, namun versi kejadian tersebut dibantah oleh video yang beredar di media sosial. Rekaman ini menunjukkan dua petugas polisi berdiri di samping mobil yang tidak bergerak, dengan satu orang menodongkan senjata ke pengemudi.

Sebuah suara terdengar mengatakan: “Kamu akan mendapatkan peluru di kepala.” Petugas polisi kemudian muncul untuk menembak ketika mobil itu tiba-tiba pergi.

Polisi berusia 38 tahun yang terekam menembakkan tembakan mematikan itu kemudian ditangkap.

Aktivis hak-hak sipil Yasser Louati mengatakan kepada Al Jazeera: “Yang tidak mengejutkan kami sama sekali adalah kecepatan poin pembicaraan polisi yang segera disampaikan oleh media arus utama di Prancis. Alhamdulillah ada video yang muncul secara online yang bertentangan dengan versi resmi polisi dan mendorong pemerintah untuk menanggapinya.

“Pada saat yang sama, kita tidak boleh lupa untuk mencatat bagaimana Macron bereaksi cepat terhadap pecahnya kekerasan tadi malam… dia menyebut kemarahan itu tidak dapat dibenarkan.

“Polisi dilindungi dari tanggung jawab di Prancis…tidak ada transparansi.”

Kerusuhan

Pemerintah Prancis dihantui oleh prospek terulangnya kerusuhan 2005 yang dipicu oleh kematian dua anak laki-laki kulit hitam selama pengejaran polisi. Protes ini mengakibatkan sekitar 10.000 mobil dibakar dan 6.000 orang ditangkap.

Darmanin menyesali “malam kekerasan yang tak tertahankan terhadap simbol-simbol Republik” pada hari Kamis, menambahkan bahwa 150 penangkapan dilakukan di seluruh negeri sementara balai kota, sekolah dan kantor polisi dibakar atau diserang.

Semalam, mobil dan tempat sampah dibakar di beberapa bagian Paris dan nasional.

Para pengunjuk rasa menembakkan kembang api ke arah polisi anti huru hara, yang menembakkan proyektil bola kejut untuk membubarkan massa yang marah. Sebuah trem juga dibakar di pinggiran kota Paris.

Dua pria muda yang menyebut diri mereka “Avengers”, mengemudikan tong sampah dari perkebunan terdekat untuk menambah barikade yang terbakar di ibu kota, mengatakan kepada kantor berita AFP: “Kami lelah diperlakukan seperti ini. Ini untuk Nahel, kami adalah Nahel.”

Ibu Nahel memposting video di TikTok meminta pawai penghormatan pada hari Kamis untuk putranya, anak satu-satunya.

“Ayo semuanya, aku mohon,” katanya. “Kita semua akan berada di sana.”

Pengacara mereka, Yassine Bouzrou, mengatakan dia akan mengajukan tuntutan tambahan atas sumpah palsu atas tuduhan bahwa Nahel mencoba menabrak petugas polisi.

Penduduk lokal melihat di sepanjang fasad paviliun balai kota yang terbakar di lingkungan Le Val Fouree di Mantes-la-Joli
Penduduk setempat melihat fasad paviliun balai kota yang terbakar di lingkungan Le Val Fouree di Mantes-la-Jolie, sebelah barat Paris, pada 28 Juni 2023, sehari setelah pembunuhan seorang pria berusia 17 tahun. tua di Nanterre oleh petugas polisi (Alain Jocard/AFP)

Tahun lalu, rekor 13 orang tewas di Prancis setelah menolak berhenti untuk pemeriksaan lalu lintas polisi. Pada 2017, petugas diberi wewenang lebih besar untuk menggunakan senjata mereka.

Di antara politisi sayap kiri Prancis, pemimpin Partai Hijau Marine Tondelier berkata: “Apa yang saya lihat di video ini adalah eksekusi oleh polisi terhadap seorang anak berusia 17 tahun, di Prancis, pada tahun 2023, di siang bolong.”

Politisi sayap kanan dengan cepat membela reputasi kepolisian, dengan pemimpin sayap kanan Marine Le Pen mengatakan petugas yang terlibat berhak atas “praduga tidak bersalah”.

Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Nanterre, mengatakan situasinya “lebih tenang” pada Kamis sore.

“Ini adalah pinggiran kota seperti lingkungan lain di mana orang harus bekerja dan bersekolah, dan mayoritas orang tidak berpartisipasi dalam kekerasan ini. Mereka seringkali sangat ketakutan. Beberapa orang khawatir tentang memarkir mobil mereka, ”katanya.

“Mereka tidak ingin melihat kekerasan, tetapi mereka tercabik-cabik. Semua orang di sini memahami kemarahan yang membara. Hampir semua orang pernah melihat video itu.

“Kecuali orang merasa bahwa keadilan ditegakkan dan petugas polisi dihukum, jika dia dinyatakan bersalah, situasinya bisa semakin memanas.”

Data SGP