Pengacara AS dalam penembakan massal Tree of Life menimbang hukuman mati | Berita Kejahatan

Pengacara AS dalam penembakan massal Tree of Life menimbang hukuman mati |  Berita Kejahatan

Pengacara untuk pria bersenjata yang dihukum dalam serangan anti-Semit paling mematikan dalam sejarah Amerika Serikat telah meluncurkan upaya untuk membujuk juri agar menyelamatkan nyawanya saat fase hukuman pengadilan federal dimulai.

Robert Bowers memiliki kondisi psikotik sejak masa kanak-kanak serta cacat otak yang parah dan riwayat upaya bunuh diri, kata pengacara pembela Michael Burt, Senin.

Burt juga mengatakan bahwa Bowers memiliki riwayat gejala psikotik, delusi, dan paranoid yang membuatnya tidak dapat memahami dunia dan membuat keputusan yang tepat.

Bowers dihukum bulan ini atas pembunuhan 11 jamaah pada tahun 2018 di Tree of Life Synagogue di Pittsburgh, Pennsylvania. Jaksa menuntut hukuman mati.

Pembela berpendapat bahwa Bowers tidak dapat membentuk tingkat niat yang diperlukan untuk memungkinkan juri menjatuhkan hukuman mati. Tes medis menemukan otak Bowers ‘kurang secara struktural’, dengan gejala epilepsi dan skizofrenia, kata Burt.

Sementara itu, jaksa penuntut Troy Rivetti – dalam pernyataan pembukaannya pada hari Senin – mengatakan pemerintah siap untuk membantah pertahanan kesehatan mental apapun.

Bowers jelas bermaksud membunuh semua orang yang bisa dia temukan di Tree of Life Synagogue pada 27 Oktober 2018, kata Rivetti. Dia menyebut skala kejahatan Bowers sangat mengejutkan.

“Dia datang untuk membunuh,” kata Rivetti. “Terdakwa memasuki Sinagoga Pohon Kehidupan, tempat suci untuk berkumpul dan berdoa, dan dia membunuh 11 jamaah yang tidak bersalah.”

Bowers, membolak-balik kertas, memberikan sedikit indikasi bahwa dia telah mendengarkan pernyataan para pengacara. Dia menunjukkan sedikit reaksi selama persidangan.

Jaksa menghentikan kasus mereka di fase pertama fase hukuman pada Senin sore – membuktikan kasus tersebut memenuhi syarat untuk hukuman mati – dan pembela diharapkan mulai memanggil saksi pada hari Selasa.

Juri harus memutuskan apakah kasus tersebut memenuhi syarat untuk hukuman mati sebelum mendengar bukti dan argumen lebih lanjut tentang apakah hukuman itu harus dijatuhkan.

Hukuman mati telah menjadi topik yang menonjol dalam pemilihan presiden AS 2024. Hukuman mati federal bukanlah masalah profil tinggi sampai pemerintahan mantan Presiden Donald Trump melanjutkan eksekusi pada tahun 2020 setelah jeda 17 tahun. Dengan 13 narapidana terbunuh dalam bulan-bulan terakhirnya menjabat, Trump telah mengawasi lebih banyak eksekusi federal daripada presiden mana pun dalam lebih dari 120 tahun.

Presiden Joe Biden mengatakan selama kampanye 2020 bahwa dia akan bekerja untuk mengakhiri hukuman mati di tingkat federal dan di negara bagian, sementara Jaksa Agung Merrick Garland menghentikan eksekusi untuk meninjau kebijakan dan prosedur.

Tetapi jaksa federal terus bekerja untuk menegakkan hukuman mati yang telah dikeluarkan dan mengejar hukuman mati untuk kejahatan yang memenuhi syarat, seperti dalam kasus Bowers.

Jika juri memutuskan Bowers pantas mati, itu akan menjadi hukuman mati federal pertama yang dijatuhkan selama kepresidenan Biden.

Pengadilan modal federal pertama di bawah Biden berakhir pada bulan Maret dengan para juri terbagi atas hukuman mati, menyelamatkan nyawa Sayfullo Saipov karena membunuh delapan orang di New York.

Bowers, 50, seorang sopir truk dari Baldwin, membunuh 11 anggota dari tiga jemaat – Dor Hadash, Cahaya Baru dan Pohon Kehidupan – yang berkumpul untuk kebaktian Sabat di jantung komunitas Yahudi Pittsburgh. Dia juga melukai dua jemaah dan lima petugas polisi.

Juri memutuskan Bowers bersalah pada 16 Juni, setelah lima jam pertimbangan, atas semua 63 dakwaan yang dia hadapi. Juri yang sama sekarang harus memutuskan apakah Bowers memenuhi syarat untuk hukuman mati.

Jaksa pertama-tama harus membuktikan niat dan setidaknya satu faktor yang memberatkan yang membuat pembunuhan itu lebih mengerikan.

Rivetti mengatakan kepada juri hari Senin bahwa banyak korban Bowers yang lemah dan lanjut usia. Dia memperlihatkan foto tongkat yang ditinggalkan di sofa oleh Bernice Simon, yang ditembak dan dibunuh saat dia mencoba merawat suaminya yang terluka parah, keduanya berusia 80-an.

Penuntut juga berpendapat ada bukti niat di setiap langkah serangan.

Bowers mengamuk melawan orang Yahudi secara online, dengan fokus pada organisasi bantuan pengungsi Yahudi yang dia tuduh membawa “penjajah”. Dia kemudian berkendara setengah jam dari apartemennya ke sinagog, mengisi mobilnya dengan senjata dan amunisi dan membuat “keputusan demi keputusan” untuk menarik pelatuknya, kata Rivetti.

Sejak awal, hukuman Bowers – hukuman mati atau penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat – adalah satu-satunya pertanyaan dalam kasus ini. Pengacaranya mengakui bahwa dia yang melakukan penyerangan, hanya menawarkan pembelaan pura-pura di persidangan dan telah lama mengindikasikan bahwa fokus mereka adalah menyelamatkan nyawanya.

Sebelum persidangan, tim pembela Bowers mengajukan pengakuan bersalah dengan imbalan hukuman seumur hidup, yang ditolak oleh jaksa penuntut. Sebagian besar kerabat korban mendukung tuntutan hukuman mati.

Para pelayat berkumpul di Tree of Life Synagogue pada November 2018 untuk memberikan penghormatan kepada 11 orang yang tewas dalam penembakan mematikan di sebuah sinagog (Alan Freed/Reuters)

Keyakinan itu menyusul tiga minggu kesaksian korban yang mengerikan dan seringkali bukti grafis, termasuk panggilan 911 korban dan foto pembantaian.

Pengacara utama Bowers, Judy Clarke, tidak memanggil saksi. Dia menyarankan bahwa Bowers didorong bukan oleh kebencian agama tetapi oleh keyakinan yang salah arah bahwa, dengan membunuh orang Yahudi, dia menyelamatkan anak-anak dari genosida yang dia yakini dilakukan oleh imigran yang dibantu oleh orang Yahudi.

Kerabat dari beberapa korban memberikan kesaksian pedih pada hari Senin tentang kelemahan orang yang mereka cintai, seperti masalah berjalan, pendengaran atau kurangnya kesadaran situasional, sebagai bukti untuk memperkuat kasus bahwa Bowers menargetkan yang rentan – faktor yang berpotensi memberatkan.

Diane Rosenthal bersaksi tentang cacat perkembangan genetik saudara laki-lakinya, Cecil dan David Rosenthal. Mereka membutuhkan bantuan berpakaian sendiri dan tertekan oleh suara keras, katanya. Rutin itu penting dan mereka selalu menghadiri kebaktian Sabtu di Tree of Life.

“Itu adalah tempat nyaman mereka,” katanya. “Itu adalah tempat aman mereka.”

Potret kepala yang mewakili 11 korban penembakan Sinagoga Tree of Life: oyce Fienberg, Richard Gottfried, Rose Mallinger, Jerry Rabinowitz, Cecil Rosenthal, David Rosenthal, Bernice Simon, Sylvan Simon, Dan Stein, Melvin Wax dan Irving Younger
Sebelas orang tewas ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke Tree of Life Synagogue di Pittsburgh, Pennsylvania (File: United States District Court Western District of Pennsylvania/AP Photo)

Fase hukuman persidangan diperkirakan akan berlangsung empat hingga lima minggu.

Dengan asumsi Bowers memenuhi syarat untuk hukuman mati, juri kemudian akan mendengar pernyataan dampak korban yang menunjukkan trauma yang diderita oleh penyintas dan orang yang dicintai korban, serta faktor-faktor yang meringankan yang dapat mendorong hukuman yang lebih ringan, yang permohonannya mungkin termasuk beberapa keluarganya. anggota.

Untuk menjatuhkan hukuman mati, juri harus dengan suara bulat setuju bahwa faktor yang memberatkan melebihi faktor yang meringankan.

Clarke telah mewakili pembunuh lain dalam kasus besar, termasuk pembom Boston Marathon Dzhokhar Tsarnaev, yang mengajukan banding atas hukuman matinya, serta pembom Olimpiade 1996 Eric Rudolph dan mendiang Unabomber Ted Kaczynski, yang keduanya menerima hukuman seumur hidup.

agen sbobet