Prancis bersiap untuk protes setelah polisi menangkap remaja Nahel M | Berita Masalah Ras

Prancis bersiap untuk protes setelah polisi menangkap remaja Nahel M |  Berita Masalah Ras

Prancis bersiap untuk protes lebih lanjut setelah polisi menembak mati seorang remaja, sebuah insiden yang dikatakan Presiden Prancis Emmanuel Macron telah “menggerakkan seluruh bangsa”.

Bentrokan pecah semalam antara pengunjuk rasa dan polisi setelah seorang petugas membunuh remaja berusia 17 tahun di pinggiran kota Paris, Nanterre.

Remaja tersebut, yang diidentifikasi sebagai Nahel M, diduga tidak mematuhi perintah polisi untuk menghentikan mobilnya pada hari Selasa.

Dia sedang mengendarai mobil sewaan ketika polisi menghentikannya karena melanggar beberapa undang-undang lalu lintas, kata jaksa penuntut.

Sebuah video yang beredar di media sosial, diverifikasi oleh kantor berita Prancis AFP, menunjukkan dua petugas polisi berusaha menghentikan kendaraan, salah satunya menodongkan senjatanya ke pengemudi melalui jendela dan menembak dari jarak dekat ketika dia tampaknya terus berbaris.

Mobil itu bergerak beberapa meter sebelum jatuh.

Layanan darurat mencoba menyadarkan remaja di tempat kejadian, tetapi dia meninggal tak lama kemudian.

Penembakan polisi yang mematikan itu “tidak dapat dijelaskan” dan “tidak dapat dimaafkan”, kata Macron pada hari Rabu ketika pemerintah berjuang untuk meredakan ketegangan.

“Seorang remaja tewas. Itu tidak bisa dijelaskan dan tidak bisa dimaafkan,” katanya saat berkunjung ke kota Mediterania Marseille, mengatakan kasus itu telah “menggerakkan seluruh bangsa”.

Warga setempat menggelar aksi protes di luar markas polisi. Ketegangan memuncak pada Selasa malam; pengunjuk rasa menyalakan api, membakar mobil, menghancurkan halte bus dan melemparkan petasan ke arah polisi yang membalas dengan gas air mata dan granat dispersi.

Ribuan polisi dikerahkan pada hari Rabu di tengah kekhawatiran kerusuhan lebih lanjut.

Polisi anti huru hara berjaga saat petugas pemadam kebakaran memadamkan api setelah protes di Nanterre, sebelah barat Paris, pada 27 Juni 2023, menyusul pembunuhan seorang remaja oleh polisi Prancis (Zakaria Abdelkafi/AFP)

Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Nanterre, mengatakan kemarahan telah “meluap” di pinggiran kota.

“Banyak orang sangat terkejut dan kecewa dengan apa yang terjadi di depan pintu mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa video yang dibagikan di media sosial memicu perasaan marah.

“Orang-orang di sini mengatakan itu pembunuhan berdarah dingin. Pemerintah Prancis menyebut gambar itu mengejutkan dan mengganggu. Pemerintah minta tenang, bicara soal investigasi.

“Masalahnya adalah bahwa dalam satu setengah tahun terakhir kami telah melihat insiden seperti itu – lebih dari 13 orang tewas di perhentian dan pemeriksaan lalu lintas. Orang mengatakan ini adalah contoh lain dari taktik polisi di Prancis yang seringkali kejam dan mematikan.”

“Ada perasaan bahwa polisi Prancis memiliki budaya impunitas dan hal ini tidak ditangani.”

Selama kerusuhan, 31 orang ditangkap, 25 petugas polisi terluka dan 40 mobil dibakar, kata para pejabat.

Bintang sepak bola Prancis Kylian Mbappé, yang tumbuh di pinggiran kota Paris, termasuk di antara mereka yang marah atas pembunuhan terbaru itu.

“Saya merasa sedih untuk Prancis saya,” tweetnya, meratapi “situasi yang tidak dapat diterima”.

“Semua pikiran saya tertuju pada keluarga Nael dan orang-orang terkasih, malaikat kecil yang pergi terlalu cepat.”

Aktor Omar Sy menyerukan “keadilan” untuk “menghormati ingatan anak ini”.

‘Sangat mengejutkan’

Petugas yang dituduh menembak pengemudi telah ditangkap atas tuduhan pembunuhan, kata kantor kejaksaan Nanterre.

Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin mengakui gambar-gambar di media sosial “sangat mengejutkan”.

Dalam sebuah pernyataan, pengacara menolak pernyataan polisi yang dilaporkan bahwa nyawa petugas dalam bahaya karena pengemudi mengancam akan menabrak mereka.

Yassine Bouzrou, seorang pengacara keluarga, mengatakan kepada media lokal bahwa sementara semua pihak harus menunggu hasil penyelidikan, gambar “jelas menunjukkan seorang polisi membunuh seorang pemuda dengan darah dingin”.

“Jauh sekali dari pembelaan hukum apa pun,” katanya, seraya menambahkan keluarga mengajukan pengaduan yang menuduh polisi “berbohong” dengan awalnya mengklaim mobil itu mencoba menjatuhkan petugas.

Setelah rekor 13 kematian akibat penembakan polisi di Prancis saat lalu lintas berhenti tahun lalu, pembunuhan Nahel adalah penembakan fatal kedua dalam keadaan seperti itu di tahun 2023.

Tiga orang tewas oleh tembakan polisi setelah menolak untuk mematuhi pemberhentian lalu lintas pada tahun 2021 dan dua orang pada tahun 2020.

Penghitungan kantor berita Reuters tentang penembakan fatal pada tahun 2021 dan 2022 menunjukkan mayoritas korban adalah orang kulit hitam atau keturunan Arab.

“Sebagai seorang ibu dari Nanterre, saya merasa tidak aman untuk anak-anak kami,” kata Mornia Labssi, seorang penduduk lokal dan juru kampanye anti-rasisme, yang mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan keluarga korban, yang katanya berasal dari Aljazair. .

SGP Prize