Pengendara sepeda Swiss meninggal setelah jatuh ke jurang selama Tour de Suisse | Berita Bersepeda

Pengendara sepeda Swiss meninggal setelah jatuh ke jurang selama Tour de Suisse |  Berita Bersepeda

Gino Mäder (26) meninggal karena luka sehari setelah dia jatuh dan jatuh ke jurang saat balapan Tour de Suisse.

Menurut timnya Bahrain-Victorious, pengendara sepeda Swiss Gino Mäder telah meninggal setelah menabrak jurang saat turun di Tour de Suisse.

Mäder yang berusia 26 tahun jatuh pada hari Kamis di jalan menurun yang cepat mendekati ujung etape kelima pegunungan di La Punt.

“Gino telah kalah dalam perjuangannya untuk pulih dari cedera serius yang dideritanya,” kata tim tersebut dalam sebuah pernyataan Jumat.

“Terlepas dari upaya terbaik dari staf fenomenal di Rumah Sakit Chur, Gino tidak dapat bertahan dari ini, tantangan terakhir dan terbesarnya, dan pada pukul 11:30 kami mengucapkan selamat tinggal pada salah satu lampu tim kami yang bersinar.”

Tenaga medis yang mencapai Mäder menemukannya tidak bergerak di dalam air. Mereka melakukan CPR sebelum dia diterbangkan ke rumah sakit.

“Seluruh tim kami hancur oleh kecelakaan tragis ini, dan pikiran serta doa kami bersama keluarga Gino dan orang-orang terkasih selama masa yang sangat sulit ini,” kata Bahrain-Victorious.

Tour de Suisse adalah balapan persiapan sebelum Tour de France bulan depan.

Kematian Mäder diumumkan sekitar 30 menit sebelum jadwal dimulainya etape keenam dalam balapan delapan hari tersebut. Start ditunda dan para pengendara berkumpul dalam penghormatan diam-diam.

‘Keturunan Berbahaya’

Rute untuk etape Kamis kemudian dikritik oleh juara dunia Remco Evenepoel, yang finis ke-10 dan berada di urutan keempat klasemen keseluruhan.

“Meskipun finis teratas sepenuhnya mungkin, itu bukan keputusan yang baik untuk membiarkan kami finis di turunan yang berbahaya ini. Sebagai pengendara, kami juga harus memikirkan risiko yang kami ambil saat menuruni gunung,” kata pengendara sepeda Belgia itu di akun Twitter-nya.

Pembalap Amerika Magnus Sheffield juga jatuh pada keturunan Albula yang sama, selama tahap terberat balapan dengan banyak tanjakan.

Pembalap Ineos-Grenadiers dirawat di rumah sakit dengan “memar dan gegar otak,” kata penyelenggara.

Gino Mäder memenangkan satu panggung di Giro d’Italia 2021 (File: Jennifer Lorenzini/Reuters)

Mäder adalah salah satu pembalap muda terbaik Swiss. Dia memenangkan satu tahapan di Giro d’Italia 2021 dan menempati posisi kelima secara keseluruhan di Vuelta Spanyol tahun itu. Dia juga berada di urutan kelima dalam balapan panggung Paris-Nice di bulan Maret.

“Kami sedih,” kata penyelenggara Tour de Suisse dalam sebuah pernyataan. “Gino, kamu adalah pengendara yang luar biasa, tetapi lebih dari itu orang yang luar biasa. Selalu tersenyum dan buat orang di sekitarmu bahagia.”

Mäder ditanya oleh seorang reporter di akhir balapan pada hari Minggu apa yang akan membuatnya bahagia di akhir balapan selama seminggu.

“Jika saya masih sehat dan saya menikmati balapan kandang saya, mungkin saya akan sukses bersama tim,” kata Mäder.

Manajer tim Milan Erzen memuji pembalap tersebut, dengan mengatakan “bakat, komitmen, dan antusiasmenya merupakan inspirasi bagi kita semua.”

“Dia bukan hanya pengendara sepeda yang sangat berbakat,” kata Erzen, “tetapi juga orang yang luar biasa di luar sepeda.”

link sbobet