Penjaga pantai Yunani menghadapi pertanyaan sulit atas tragedi kapal pengungsi | Migrasi

Penjaga pantai Yunani menghadapi pertanyaan sulit atas tragedi kapal pengungsi |  Migrasi

Orang-orang yang selamat dari kecelakaan kapal 14 Juni di lepas pantai barat Yunani telah memberikan laporan yang bertentangan kepada Al Jazeera tentang bagaimana kapal sarat pengungsi mereka tenggelam.

Saksi dari 104 orang yang selamat mengatakan ada 750 orang di dalamnya. Delapan puluh dua mayat ditemukan dari tempat kejadian, 75 km (47 mil) dari Pylos di Laut Ionia, setelah pukat nelayan mereka terbalik sekitar pukul 02:00 (23:00 GMT 13 Juni).

Di antara mereka yang dikhawatirkan tenggelam di lambung kapal adalah sekitar 100 anak-anak dan remaja, terutama dari Suriah, Al Jazeera diberitahu.

“Ada wanita, anak perempuan dan anak laki-laki – berusia 13, 14, 15 tahun. Ada enam atau tujuh wanita dengan anak-anak, dan ada keluarga,” kata Mohammed Alhosary dari Mesir, yang membayar $4.000 untuk perjalanan itu.

Alhosary mengatakan kapal pukat itu tenggelam karena kelebihan muatan.

“Sejak kami menaiki kapal, kapal terus bergoyang dari sisi ke sisi. Dan ketika melakukannya untuk terakhir kalinya, kami pikir itu akan menjadi seperti sebelumnya, tapi ternyata tidak,” katanya.

Pada hari kelima melaut, kata Alhosary, mesin kapal mulai dan berhenti.

“Saat kapal bergerak, ada keseimbangan. Tapi ketika berhenti, itu mulai goyah, ”katanya. Alhosary percaya inilah mengapa kapal pukat itu tenggelam.

“Saat perahu terbalik, saya berenang di antara mayat,” katanya menggambarkan saat-saat pertama setelah tenggelam.

“Kami masuk lima atau enam meter (16 sampai 20 kaki) ke dalam air. Saya ingin muncul ke permukaan, tetapi orang lain menahan saya. Begitu saya muncul ke permukaan, saya melihat mayat, dan seseorang menarik saya,” tambah Alhosary.

“Saya mencoba melepaskan diri untuk waktu yang lama, dan seseorang memegangi pakaian saya, dan saya mencoba melepaskan pakaian saya, sehingga mereka tidak dapat menahan saya. Banyak yang tidak bisa berenang,” katanya.

Mohammed Alhosary (John Psaropoulos/Al Jazeera)

Yang lain percaya bahwa penjaga pantai Yunani, yang mereka katakan hadir pada saat tenggelamnya dan menyaksikannya, ikut disalahkan atas tragedi itu.

Orang Mesir lainnya yang selamat dari kota Ismailiyah mengatakan penjaga pantai menyebabkan terbalik dengan mencoba menarik kapal pukat ke tempat yang aman. Ia menggunakan nama samaran Mahmud Shallabi.

“Penjaga pantai mengikatkan tali ke sisi kiri haluan,” kata Shallabi. Saat Penjaga Pantai menarik kapal pukat, “perahu terhuyung-huyung dari satu sisi ke sisi lain, dan ketika mereka memotong talinya, tiba-tiba kapal itu terhuyung-huyung.”

“Awalnya kami stabil,” kata Shallabi. “… Mereka seharusnya menepi untuk menstabilkan kami dan meminta bantuan orang lain (dengan penarik). Mereka hanya menyeret kami dalam jarak pendek dan kemudian memotong talinya.”

Tidak ada kontak fisik

Penjaga Pantai mengakui salah satu kapal patroli lepas pantainya berada di tempat kejadian, tetapi awalnya membantah melakukan kontak fisik dengan kapal pukat tersebut.

Kaptennya mengatakan mesin pukat mati pada pukul 01:40 tanggal 14 Juni (22:40 GMT 13 Juni).

Dalam 20 menit, katanya, dia melihat kapal itu terhuyung-huyung ke kanan, lalu ke kiri, lalu ke kanan lagi dan terbalik.

“Kapal nelayan itu panjangnya 25 sampai 30 meter (82 sampai 98 kaki). Deknya penuh dengan orang, dan dek kami di bagian dalam juga penuh,” kata juru bicara Penjaga Pantai Nikolaos Alexiou kepada TV ERT negara pada hari kapal itu tenggelam.

“Anda tidak dapat secara paksa mengalihkan kapal dengan begitu banyak orang kecuali ada kerja sama,” katanya.

Kisah itu berubah setelah pemimpin oposisi sayap kiri Syriza Alexis Tsipras mengunjungi dermaga di Kalamata dan berbicara dengan para penyintas keesokan harinya.

Satu video memperlihatkan seorang yang selamat memberi tahu Tsipras bahwa kapal itu terbalik setelah penjaga pantai mencoba menariknya dengan kecepatan berlebihan.

“Jadi penjaga pantai Yunani menggunakan tali untuk menarikmu, dan begitukah caramu tenggelam?” tanya mantan perdana menteri itu.

Juru bicara pemerintah Ilias Siakantaris di televisi pada hari Jumat mengakui bahwa kapal penjaga pantai telah menawarkan tali untuk “menstabilkan” kapal, tetapi ditolak.

“Tidak pernah ada upaya untuk mengamankan kapal oleh kami atau kapal lain,” katanya.

Namun Al Jazeera kini memiliki bukti lebih lanjut yang menegaskan kembali teori bahwa ada derek.

Menolak semua bantuan

Ada juga pertanyaan tentang klaim Penjaga Pantai bahwa kapal pukat itu melaju ke Italia sepanjang 13 Juni, menempuh jarak 30 mil laut dan menolak semua bantuan kecuali makanan dan air.

Tapi Telepon Alarm, hotline pengungsi yang secara independen berhubungan dengan kapal pukat, merilis email di mana ia memberi tahu Penjaga Pantai bahwa kapal pukat itu “dalam kesulitan” pada pukul 17:00 (14:00 GMT). beberapa jam sebelum Penjaga Pantai mengatakan mesin kapal pukat rusak.

Alarm Phone tidak merinci apakah kapal mengalami kehilangan daya atau kendali, tetapi penyelidikan terpisah oleh penyiar BBC Inggris menemukan bahwa suar MarineTraffic menunjukkan bahwa kapal dagang yang terlibat dalam membantu kapal pukat, sekitar pukul 15:00 (12:00 GMT) melayang di sekitar tempat. dimana kemudian tenggelam.

Penjaga Pantai Yunani menolak bukti MarineTraffic.

Terakhir, ada pertanyaan tentang kapan Penjaga Pantai berada di tempat kejadian.

Penjaga pantai mengatakan kapalnya meninggalkan Chania, di Kreta barat, sekitar pukul 15:30 (12:30 GMT) dan mencapai kapal pukat pada pukul 22:40 (19:40 GMT).

Menurut waktu tersebut, kapal pukat dengan kecepatan tertinggi 32 knot akan membutuhkan waktu tujuh jam untuk menempuh jarak sekitar 275 km (170 mil) ke koordinat yang diketahui. Itu pasti memakan waktu lima setengah jam.

Penjaga pantai telah menunjukkan bahwa itu telah menyelamatkan puluhan ribu nyawa di laut dalam beberapa tahun terakhir, dan begitu kapal penuh sesak dan berlayar di lepas pantai Afrika Utara, penjaga pantai di Mediterania menghadapi situasi berbahaya apa pun yang mereka lakukan.

Tragedi sebelumnya

Kecurigaan apa pun yang menggantung pada penjaga pantai Yunani adalah karena derek telah salah sebelumnya dan karena reputasinya yang berkembang dalam mendorong pengungsi kembali ke negara lain.

Tragedi terakhir mengingatkan pada Februari 2014 ketika Penjaga Pantai membalikkan perahu layar dari Farmakonisi di Laut Aegean timur dengan menariknya dengan kecepatan tinggi.

Sebelas wanita dan anak-anak Afghanistan tenggelam di palka. Tiga ayah dan suami, yang selamat, mengatakan penjaga pantai berusaha menarik mereka kembali ke Turki.

Penjaga pantai mengatakan sedang menarik mereka ke Farmakonisi, tetapi para ayah berkata: “Kami tahu kami akan pergi ke Turki karena lampu di pantai berwarna oranye, sedangkan lampu di Farmakonisi berwarna putih.”

Kemunduran seperti itu menjadi norma setelah Maret 2020, ketika Turki mengumumkan tidak akan lagi mematuhi ketentuan perjanjian dengan Uni Eropa, di mana kedua belah pihak berjanji untuk menahan dan menerima kembali pencari suaka dan migran gelap.

Penumpang yang hilang

Kerabat penumpang kapal pukat terbalik tiba di Yunani untuk mencari orang yang mereka cintai. Beberapa beruntung. Banyak yang tidak.

Ahmad Ayadi Shoaib melakukan perjalanan dari Italia ke kamp penerimaan Malakasa, 40 km (24 mil) utara Athena, untuk mencari sepupunya Mohammed.

Malakasa adalah tempat para penyintas dibawa untuk didokumentasikan.

“Saya resmi mengundang sepupu saya tapi dia datang sendiri,” kata Shoaib. “Dia adalah salah satu dari 33 anak laki-laki, semuanya berusia 17 tahun, yang pergi tanpa izin ayah mereka dan pergi ke Libya.”

Begitu berada dalam cengkeraman para penyelundup, Mohammed berubah pikiran.

“Ketika dia datang ke Libya, dia meminta uang untuk kembali ke Mesir,” kata Shoaib. “Tapi penyelundup meminta uang dari ayah anak laki-laki itu, atau mereka mengatakan akan membunuh anak laki-laki itu.”

Shoaib tidak menemukan Mohammed pada hari Al Jazeera berbicara dengannya. Keponakannya bersama puluhan temannya mungkin berada di dasar Laut Ionia.

migrasi Yunani
Usman Siddique (John Psaropoulos/Al Jazeera)

Korban manusia dari tragedi ini mengakibatkan satu orang yang selamat kembali ke rumah.

Usman Siddique, seorang polisi dari Gujrat di Pakistan timur, awalnya berangkat untuk mencari kehidupan yang lebih baik di Eropa untuk istri dan putranya. Setelah berbicara dengan ayahnya di telepon, dia memutuskan untuk pulang.

“Setelah dua bulan (pergi) saya berbicara dengan ayah dan ibu saya. Dia menangis siang dan malam dan berkata, ‘Kembalilah. Kembali ke rumah, kembali ke rumah.’ Ini adalah waktu yang sangat sulit bagi saya.”

slot demo