Perang di Ukraina harus dihentikan, kata Ramaphosa dari Afrika Selatan kepada Putin | Berita perang Rusia-Ukraina

Perang di Ukraina harus dihentikan, kata Ramaphosa dari Afrika Selatan kepada Putin |  Berita perang Rusia-Ukraina

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa – yang berada di Rusia sebagai bagian dari delegasi perdamaian – mengatakan kepada timpalannya dari Rusia Vladimir Putin bahwa perang di Ukraina harus dihentikan.

Ramaphosa menetapkan 10 poin dari prakarsa perdamaian Afrika yang mencari kesepakatan tentang serangkaian “tindakan membangun kepercayaan” – bahkan ketika Ukraina melancarkan serangan balasan pekan lalu untuk memukul mundur pasukan Rusia.

“Perang ini harus diakhiri… Perang ini harus diselesaikan melalui negosiasi dan melalui jalur diplomatik,” kata Ramaphosa di Istana Konstantinovsky abad ke-18 di St Petersburg pada Sabtu.

Dia menambahkan bahwa delegasinya, yang terdiri dari tujuh pemimpin Afrika, “datang dengan pesan yang sangat jelas: bahwa perang ini harus diakhiri”.

“Perang ini berdampak negatif di benua Afrika dan banyak negara lain di dunia,” kata Ramaphosa.

Putin menyela pernyataan pembukaan para pemimpin Afrika yang mencoba menengahi konflik Ukraina untuk memberikan daftar alasan mengapa dia yakin banyak dari proposal mereka salah.

Dia menegaskan kembali posisinya bahwa Ukraina dan Barat memulai konflik jauh sebelum Rusia mengirim angkatan bersenjatanya melintasi perbatasan pada Februari tahun lalu. Dia mengatakan Rusia tidak pernah menolak pembicaraan dengan pihak Ukraina, yang diblokir oleh Kiev.

Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri pertemuan dengan delegasi para pemimpin Afrika di Constantine Palace (Pavel Bednyakov/Ria Novosti via AFP)

Kelompok itu juga termasuk para pemimpin dari Mesir, Republik Kongo, Senegal, Zambia, Uganda, dan Komoro. Pada hari Jumat, delegasi mengadakan pembicaraan dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy di Kiev.

Pemimpin Ukraina mengatakan setelah pertemuan dengan para pemimpin bahwa pembicaraan damai dengan Rusia hanya akan mungkin dilakukan setelah Moskow menarik pasukannya dari wilayah Ukraina yang diduduki.

“Kami datang untuk mendengarkan Anda dan melalui Anda untuk mendengar suara rakyat Rusia,” kata Presiden Komoro Azali Assoumani, yang saat ini memimpin Uni Afrika, kepada Putin. “Kami ingin mendorong Anda untuk bernegosiasi dengan Ukraina.”

Negara-negara Afrika terbagi atas tanggapan mereka terhadap konflik, dengan beberapa memihak Ukraina, sementara yang lain tetap netral atau memihak Moskow.

Selama pertemuan mereka dengan Zelenskyy, presiden Ukraina mendesak para pemimpin Afrika untuk menekan Putin agar membebaskan tahanan politik sebagai langkah membangun kepercayaan.

Pendekatan ‘seimbang’

Pada hari Sabtu, Putin (70) memuji “pendekatan seimbang” negara-negara Afrika terhadap konflik Ukraina.

“Kami menyambut baik pendekatan seimbang dari teman-teman Afrika terhadap krisis Ukraina,” kata Putin kepada para pemimpin yang berkunjung. “Kami terbuka untuk dialog konstruktif dengan semua orang yang menginginkan perdamaian berdasarkan prinsip saling menghormati kepentingan satu sama lain, serta keadilan.”

Pemimpin Rusia juga mengatakan bahwa mengekspor biji-bijian Ukraina di bawah kesepakatan yang memastikannya melewati Laut Hitam dengan aman tidak membantu menyelesaikan masalah Afrika dengan harga pangan global yang tinggi – karena hanya 3 persen yang pergi ke negara-negara termiskin.

Putin mengatakan krisis pangan disebabkan oleh tindakan negara-negara Barat, bukan oleh apa yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Sabtu bahwa “tidak ada peluang” untuk memperpanjang perjanjian yang memungkinkan Ukraina mengekspor biji-bijian dengan aman melintasi Laut Hitam melalui perairan yang dikuasai Rusia.

“Hampir tidak mungkin untuk memprediksi keputusan akhir apa pun di sini, tetapi saya dapat mengatakan bahwa, menilai de facto dari status quo yang kami miliki, kesepakatan ini tidak memiliki peluang,” kata Peskov kepada kantor berita Rusia Izvestia.

Ali Hashem dari Al Jazeera, melaporkan dari Moskow, mengatakan bahwa sementara banyak yang skeptis bahwa misi penjaga perdamaian dapat mengarah pada terobosan antara Rusia dan Ukraina, beberapa percaya bahwa pengalaman yang dimiliki para pemimpin Afrika tentang konflik internal dan regional mungkin ‘di luar kebiasaan’. larutan”.

“Namun, krisis ini memiliki banyak segi dan saling terkait… dan itulah mengapa sangat rumit. Orang Amerika, Eropa, Cina … semua orang mencoba untuk mengatakannya, dan sepertinya itu tidak akan diselesaikan dalam waktu dekat.”