Mengapa nilai lira Turki masih turun? | Berita

Mengapa nilai lira Turki masih turun?  |  Berita

Pemilihan kembali bersejarah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan meningkatkan harapan untuk stabilitas ekonomi dan apresiasi lira Turki terhadap dolar AS.

Namun, setelah pemungutan suara pada 28 Mei, nilai lira perlahan turun, mencapai nilai 23,3 terhadap dolar pada 7 Juni.

(Al Jazeera)

Inilah yang terjadi:

Bagaimana lira sampai ke titik ini?

Sejak 2013, nilai tukar lira-ke-dolar mulai menurun secara perlahan, yang menurut ekonom Emre Alkin adalah titik awal devaluasi lira.

Sejak 2013, Turki telah terlibat dalam “badai politik”, kata Murat Okcu, profesor ilmu ekonomi dan administrasi di Universitas Suleyman Demirel.

“Selain peristiwa Gezi (tahun 2013) dan badai politik besar, seperti (upaya kudeta) 15 Juli, krisis ekonomi yang muncul dengan serangan nilai dolar 2018 dan pandemi adalah badai politik dan ekonomi yang telah terjadi. Turki menandai 10 tahun terakhir,” kata Okcu. “Peristiwa ini membuka celah di masyarakat dan menyebabkan guncangan besar.”

Alkin, rektor Universitas Topkapi Istanbul, mengatakan kesalahan diplomatik atau politik internal secara otomatis tercermin dalam reaksi pasar saham dan suku bunga.

Dalam apa yang disebut “puncak bersejarah”, devaluasi lira dipercepat pada tahun 2021 ketika melampaui satu digit dan mencapai nilai 10 dalam kurs lira-dolar.

Para ahli berbicara dengan Al Jazeera mengatakan devaluasi lira yang sedang berlangsung adalah hasil yang dapat diprediksi dari inflasi pra-pemilihan yang lemah, yang dihasilkan dari bank sentral menstabilkan nilai tukar dengan menjual cadangan mata uang asing sebagai ganti lira.

“(Setelah pemilihan) kita dapat melihat bahwa (bank sentral) tidak (campur tangan) di pasar sebanyak itu,” kata Alkin, yang mengarah pada devaluasi lanjutan lira.

Apa yang akan terjadi selanjutnya?

Pakar pemerintah dan industri membuat perhitungan anggaran mereka untuk tahun 2023 berdasarkan ekspektasi bahwa lira akan terus turun, menurut Alkin.

“Industri siap dengan nilai tukar 25 lira terhadap dolar. Bahkan, nilai tukar dolar antara 25 dan 28 lira tidak akan terlihat sebagai anomali,” katanya.

Lira tidak akan pernah mendapatkan kembali nilainya sebelum tahun 2014. “Tidak ada yang mengharapkan itu, (karena) sekarang ada pasar yang mapan. Apa yang akan terjadi adalah kenaikan harga dan ketidakberhargaan (lira) yang ekstrem akan berhenti di beberapa titik,” katanya.

Para ahli mengatakan ini hanya dapat dilakukan dengan menaikkan suku bunga.

Sekarang, tambah Alkin, lira akan mulai “mencapai nilai sebenarnya” setelah periode inflasi yang melambat.

Apa yang telah dilakukan Erdogan sejauh ini?

Sejak akhir 2021, Erdogan dan pemerintahannya mengadopsi kebijakan “tidak ortodoks” menurunkan suku bunga untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan produksi. Kebijakan ini bertentangan langsung dengan pendekatan ortodoks baik meningkatkan suku bunga atau meningkatkan produksi.

Okcu mengatakan kebijakan Erdogan adalah upaya untuk membangun sistem ekonomi alternatif untuk kapitalisme. “Penting untuk diingat bahwa Erdogan dan AK Party berasal dari garis (politik) yang mencoba (membangun) tatanan yang adil sebagai alternatif dari sistem ekonomi kapitalis,” katanya kepada Al Jazeera.

Sistem ini, sejalan dengan visi “Abad Turkiye” negara itu, merupakan upaya untuk menciptakan ekonomi mandiri, membebaskan Turki dari pengawasan global.

Tetapi kebijakan ini, ditambah dengan efek pasca-COVID, telah menyebabkan kenaikan inflasi, yang mencapai level tertinggi baru dalam 24 tahun sebesar 85,5 persen Oktober lalu.

Dalam menghadapi kenaikan inflasi, pemerintah mengadopsi kebijakan intervensionis dan menstabilkan suku bunga dan nilai tukar mata uang asing.

Namun, sementara suku bunga kebijakan diturunkan menjadi 8,5 persen, upaya pemerintah untuk pertumbuhan ekonomi digagalkan oleh pinjaman bank dengan suku bunga setinggi 60 persen, sehingga mempersulit bisnis yang sudah ada dan baru untuk mengambil pinjaman.

Sebaliknya, tingkat konsumsi negara telah meningkat, dengan orang menimbun mata uang asing atau beralih ke cara lain untuk melindungi simpanan mereka, kata Alkin.

Akankah Erdogan mengubah pendekatannya?

Erdogan menunjuk Mehmet Simsek, seorang tokoh ramah pasar yang sebelumnya bertugas di pemerintahan, sebagai menteri keuangan dan keuangan dalam pemerintahan barunya.

Alkin mengatakan Simsek mengambil kemudi ekonomi sekali lagi menandakan akhir dari kebijakan intervensionis pemerintah.

Namun sejauh ini penunjukan Simsek dan Hafize Gaye Erkan – kepala bank sentral dan pemodal wanita pertama dengan rekam jejak yang sangat baik di Amerika Serikat – belum cukup untuk memberikan kepercayaan kepada pasar internasional, meskipun mereka lebih “ortodoks”. dan pendekatan “rasional”.

Alkin mengatakan langkah selanjutnya adalah meningkatkan daya beli orang Turki, setidaknya cukup untuk menghilangkan inflasi tinggi dan biaya hidup yang disebabkan oleh nilai tukar yang tinggi, yang dia perkirakan akan memakan waktu setidaknya 18 bulan.

Ini, katanya, hanya dapat dilakukan dengan menaikkan suku bunga dan memastikan stabilitas melalui keputusan ekonomi yang “rasional”.

Masih belum diketahui kebijakan apa yang akan diambil pemerintah ke depan. Menyusul penunjukan Simsek dan Erkan, ada ekspektasi bahwa pengumuman suku bunga berikutnya pada 22 Juni akan menaikkan suku bunga.

Pengeluaran SGP