Prigozhin membiarkan jin keluar dari botol | Perang Rusia-Ukraina

Prigozhin membiarkan jin keluar dari botol |  Perang Rusia-Ukraina

“Bombing Voronezh” adalah ungkapan dalam bahasa Rusia yang secara kasar diterjemahkan menjadi menyakiti diri sendiri saat mencoba menyakiti orang lain. Pada tanggal 24 Juni, bahasa menjadi kenyataan ketika pasukan Rusia membom kota selatan Voronezh dalam upaya untuk memperlambat gerak maju konvoi tentara bayaran Grup Wagner menuju Moskow.

Dipimpin oleh Yevgeny Prigozhin, yang dikenal sebagai “Koki Putin” karena dia mendapat untung dengan kontrak katering Kremlin, para pejuang kelompok Wagner melakukan “pawai untuk keadilan” untuk menggulingkan kepemimpinan Kementerian Pertahanan dan mencoba menggulingkan tentara, yang berakhir seperti tiba-tiba. seperti yang dimulai.

Perusahaan militer swasta didirikan pada tahun 2014 untuk menutupi petualangan kebijakan luar negeri Presiden Vladimir Putin dengan memberikan penyangkalan yang kredibel atas keterlibatan Kremlin dalam konflik di luar negeri. Selama dekade berikutnya, grup dan pendirinya menjadi semakin berdaya dan dipersenjatai dengan baik.

Tahun lalu, setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina, para pejuang Wagner menjadi pasukan kejut Kremlin yang paling efektif di medan perang, memimpin pengepungan kota strategis Bakhmut selama delapan bulan dan merebutnya.

Namun selama akhir pekan, kelompok tersebut berubah dari milisi setia menjadi ancaman keamanan terbesar Moskow, karena Prigozhin secara terbuka memberontak melawan militer Rusia.

“Pawai” -nya ke ibu kota Rusia untuk mencoba menggulingkan para pemimpin militer – yang dia tuduh melakukan korupsi, ketidakmampuan, dan sabotase oleh tentara bayarannya – mengungkapkan kelemahan yang mendalam di negara Rusia. Dengan menciptakan kekuatan tak beraturan ini, Kremlin memang telah “membom Voronezh”.

Pasukan Prigozhin merebut fasilitas militer di Rusia barat daya dan bergerak menuju Moskow tanpa banyak perlawanan. Tak lama kemudian, rekaman muncul dari penduduk setempat yang menyerahkan makanan dan perbekalan kepada tentara bayaran Wagner dan menyemangati mereka.

Kemudahan tindakan Wagner menyebabkan kepanikan di Moskow. Penerbangan ke luar negeri terjual habis dan ada kekhawatiran nyata bahwa kekerasan dan bahkan perang akan segera terjadi. Untuk pertama kalinya sejak Putin berkuasa pada tahun 2000, momok pergolakan kekerasan yang dapat mengancam rezimnya telah muncul.

Moskow mengumumkan keadaan darurat dan melakukan beberapa upaya lemah untuk menghentikan gerak maju pejuang Prigozhin, merobek jalan dan mengirim helikopter (setidaknya enam dihancurkan oleh pejuang Wagner) untuk mengebom konvoi.

Pasukan Wagner dilaporkan datang dalam jarak 200 km (124 mil) dari ibu kota Rusia sebelum pemimpin mereka tiba-tiba mengumumkan bahwa mereka kembali untuk menghindari “menumpahkan darah Rusia”. Belakangan terungkap bahwa dia telah menyetujui kesepakatan yang diajukan oleh sekutu Putin, Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, untuk mundur dan pergi ke pengasingan di Belarusia. Rincian lebih lanjut dari perjanjian tersebut masih belum jelas.

Yang jelas, bagaimanapun, adalah bahwa Putin tampaknya sangat dilemahkan oleh pemberontakan, kehilangan monopoli penggunaan kekuatan di Rusia dan ilusi bahwa dia dapat memberikan keamanan dan stabilitas bagi warga Rusia.

Prigozhin mengeluarkan jin dari botol, dan jika ada kelanjutan dari peristiwa ini yang secara serius menantang kekuasaan presiden Rusia, itu tidak akan terjadi tanpa preseden dalam sejarah Rusia.

Dalam pidatonya kepada bangsa pada 24 Juni, Putin sendiri merujuk pada salah satu episode tersebut: ‚ÄúTindakan yang merobek persatuan kita adalah pengkhianatan terhadap rakyat kita, terhadap saudara-saudara kita dalam pertempuran yang sekarang bertempur di garis depan. Ini menusuk di belakang negara kita dan orang-orang kita. Itu adalah pukulan yang sangat besar sehingga Rusia ditangani pada tahun 1917 ketika negara itu berperang dalam Perang Dunia Pertama, tetapi kemenangannya dicuri.”

Pada bulan Februari 1917, kerusuhan sipil pecah di Rusia, sebagian karena kinerja buruk militer Rusia di Eropa Timur selama Perang Dunia I dan meningkatnya ketidakpuasan publik terhadap bagaimana negara itu dijalankan. Dirasakan melemahnya otoritas Kaisar Rusia Nicholas II juga berperan.

Saat kemarahan rakyat meningkat, sebuah garnisun yang ditempatkan di St Petersburg, ibu kota kekaisaran, memberontak. Ketika dia kehilangan kendali atas kota, kaisar didekati oleh panglima tentaranya dan beberapa anggota parlemen dan ditekan untuk turun tahta. Kekuasaan diserahkan kepada pemerintahan sementara yang dipimpin oleh kekuatan liberal.

Lihat popularitas Prigozhin di kalangan orang Rusia, beberapa juga menggambar kesejajaran dengan episode lain dari peristiwa penting tahun 1917. Pada bulan Agustus tahun itu, sementara pemerintah sementara berjuang untuk mengendalikan urusan dalam negeri negara, Lavr Kornilov, seorang jenderal infanteri yang baru saja diangkat menjadi panglima angkatan darat karena popularitasnya di kalangan pasukan, menolak untuk melaksanakan perintah Perdana Menteri Alexander Kerensky.

Kornilov kemudian mencoba berbaris di St Petersburg dan merebut kekuasaan, tapi gagal. Hal ini semakin melemahkan pemerintah di tengah krisis ekonomi yang berkecamuk, pergolakan sosial, dan kekalahan yang akan datang dalam perang. Ini membuka jalan bagi kaum Bolshevik untuk menunggangi gelombang kerusuhan di antara para pekerja dan tentara dan merebut kekuasaan dalam apa yang dikenal sebagai Revolusi Oktober – sebuah peristiwa bersejarah yang lama dikeluhkan oleh Putin.

Memang, presiden Rusia memiliki alasan untuk takut pada kesejajaran dengan tahun 1917. Perang melawan Ukraina yang dia luncurkan tahun lalu tidak berjalan “sesuai rencana”, seperti yang dia klaim di masa lalu. Tahun lalu, serangan kilatnya menuju Kiev dan upayanya untuk merebut seluruh Ukraina di tepi kiri Sungai Dnieper dan di sepanjang pantai Laut Hitam gagal. Tahun ini, pasukannya belum dapat menguasai semua wilayah Donetsk atau Luhansk, yang dia nyatakan sebagai bagian dari Rusia pada bulan Oktober.

Sementara itu, Putin telah kehilangan salah satu komandan militernya yang paling efektif di Prigozhin, dan bagaimanapun dia mencoba untuk mengumpulkan Grup Wagner, tidak mungkin untuk tetap menjadi kekuatan yang kuat seperti dulu. Ini kemungkinan akan membantu Ukraina, yang baru-baru ini meluncurkan serangan balasannya, membebaskan wilayah di timur dan selatan. Setelah pemberontakan Prigozhin, Kyiv dilaporkan mendirikan jembatan di tepi kiri Dnieper di wilayah Kherson dan juga mengklaim keuntungan di wilayah Donetsk dan Zaporizhia.

Ekonomi Rusia juga terpukul keras oleh perang dan daftar sanksi yang terus bertambah yang diberlakukan oleh Uni Eropa, Amerika Serikat, dan sekutu mereka. Ini menjadi lebih bergantung pada ekspor ke China, yang pada gilirannya tetap tidak mau memberi Rusia pembiayaan baru yang signifikan. Beijing juga telah menunda kesepakatan untuk membangun pipa Power of Siberia 2 yang sangat dibutuhkan Putin untuk menggantikan penjualan gas Eropa yang hilang.

Seminggu sebelum kerusuhan, media Rusia melaporkan bahwa bank-bank China telah membatasi transfer renminbi dari bank Rusia ke negara ketiga dan Beijing hampir tidak akan melihat insentif untuk menghubungkan dirinya lebih dekat dengan Putin sekarang.

Tentu saja, Kremlin belum mengalami krisis sebesar yang terjadi pada tahun 1917, tetapi kita juga belum melihat bagaimana pemberontakan Prigozhin akan berakhir. Dia memang menarik pejuangnya dari Rostov-on-Don dan Voronezh, tetapi apa yang akan terjadi padanya selanjutnya masih belum jelas. Tuduhan pengkhianatan terhadap Prigozhin, yang seharusnya dibatalkan dalam hal perjanjian yang dia buat dengan Lukashenko, ternyata masih berlaku.

Dia dilaporkan berada di Minsk, meskipun pejabat Belarusia menyangkal bahwa mereka mengetahui kedatangannya dan sulit untuk melihat bagaimana mereka dapat menawarkan perlindungan kepadanya mengingat perselisihan di masa lalu antara Prigozhin dan Lukashenko. Putin dikenal karena memandang pengkhianatan sebagai hal yang tidak dapat dimaafkan, tetapi mengambil tindakan lebih lanjut terhadap Prigozhin juga dapat membuat situasi semakin tidak stabil. Begitu jin terlepas dari botolnya, sulit untuk mengembalikannya.

Juga tidak jelas apa yang akan terjadi dengan operasi Wagner yang menguntungkan di Afrika, di mana kelompok tersebut dikatakan terlibat langsung dalam ekstraksi emas dan mineral berharga lainnya. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan itu akan tetap di tempatnya, tetapi unit Wagner yang terlibat diyakini sebagai yang paling lama melayani Prigozhin dan mungkin yang paling setia kepadanya. Jadi apakah mereka akan menerima kepemimpinan baru atau menolak masih harus dilihat.

Pada 26 Juni, Prigozhin akhirnya memecah kesunyiannya, berjanji bahwa Wagner akan terus bekerja dan menyatakan bahwa dia tidak bermaksud menggulingkan Putin. Kata-kata itu tidak terpikirkan empat hari yang lalu, dan meskipun Putin berhasil selamat dari pemberontakannya, gencatan senjata antara keduanya mungkin akan berlalu dengan cepat. Roda perubahan telah digerakkan dan sulit diprediksi ke mana mereka akan membawa Rusia.

Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan posisi redaksi Al Jazeera.

judi bola online