Rekam 110 juta orang mengungsi di seluruh dunia: Badan pengungsi PBB | Berita UNHCR

Rekam 110 juta orang mengungsi di seluruh dunia: Badan pengungsi PBB |  Berita UNHCR

Perang di Ukraina dan Sudan, dan krisis Afghanistan, telah memaksa jutaan orang melarikan diri untuk mencari keselamatan.

Jumlah orang yang mengungsi di seluruh dunia telah mencapai rekor 110 juta, dengan perang di Ukraina dan Sudan memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka, kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR).

Sekitar 19 juta orang terpaksa mengungsi tahun lalu – lompatan tahunan terbesar yang tercatat – meningkatkan total menjadi 108,4 juta pada akhir tahun lalu, kata UNHCR dalam laporan pemindahan paksa tahunannya pada hari Rabu.

Jumlahnya meningkat menjadi setidaknya 110 juta, sebagian besar akibat konflik delapan minggu di Sudan, kata kepala pengungsi PBB Filippo Grandi kepada wartawan.

“Ini merupakan dakwaan bagi negara kita untuk melaporkan ini,” katanya dalam konferensi pers di Jenewa.

Angka keseluruhan termasuk orang yang mencari keselamatan di negara mereka sendiri serta mereka yang telah melintasi perbatasan. Pengungsi dan pencari suaka mencapai sekitar 37,5 persen dari total, menurut laporan itu.

(Al Jazeera)

“Solusi untuk gerakan ini menjadi semakin sulit untuk dibayangkan, bahkan untuk diletakkan di atas meja,” katanya. “Kita berada di dunia yang sangat terpolarisasi, di mana ketegangan internasional meluas menjadi masalah kemanusiaan.”

Sebelum konflik Suriah pada tahun 2011, ada sekitar 40 juta pengungsi dan orang-orang terlantar di dalam negeri, jumlah yang menurut badan tersebut tetap stabil selama sekitar 20 tahun. Tetapi jumlahnya telah meningkat setiap tahun sejak saat itu.

Grandi menyalahkan “paket penyebab yang biasa” atas pemindahan lebih banyak orang – konflik, penganiayaan, diskriminasi, kekerasan, dan perubahan iklim.

Dari total pengungsi dan mereka yang membutuhkan perlindungan internasional, sekitar setengahnya berasal dari hanya tiga negara: Suriah, Ukraina, dan Afghanistan, kata laporan itu.

Pada akhir 2022, 11,6 juta warga Ukraina mengungsi, katanya, termasuk 5,9 juta di dalam negeri mereka dan 5,7 juta di luar negeri.

Grandi menyatakan keprihatinan tentang negara-negara yang memperkenalkan aturan yang lebih ketat dalam menerima pengungsi dan melakukan push-back, tanpa menyebutkan negara yang terlibat.

Negara-negara di bagian timur Uni Eropa, seperti Polandia dan Hongaria, telah menolak untuk menerima siapa pun dari Timur Tengah dan Afrika Utara yang mayoritas Muslim, sementara partai-partai sayap kanan dan populis di seluruh blok telah memicu perdebatan dengan anti-imigrasi. retorik.

Di luar Uni Eropa, Inggris mendorong melalui undang-undang baru yang akan mencegah siapa pun yang datang dengan perahu kecil dari seberang Selat Inggris untuk mengklaim suaka, dalam gema kebijakan migrasi luar negeri Australia yang kontroversial.

RUU tersebut telah disahkan oleh majelis rendah, tetapi belum mendapatkan dukungan dari majelis tinggi.

“Kami semakin melihat keengganan negara-negara untuk sepenuhnya mematuhi prinsip-prinsip konvensi (pengungsi 1951), bahkan negara-negara yang telah menandatanganinya,” kata Grandi kepada kantor berita Reuters di sela-sela briefing.

Namun, dia optimistis dengan beberapa perkembangan, yakni kesepakatan yang dicapai para menteri Uni Eropa pekan lalu tentang pembagian tanggung jawab migran dan pengungsi.

“Ada masalah yang mengkhawatirkan. Namun secara keseluruhan, saya pikir ini adalah langkah positif,” katanya. “Kami sangat senang bahwa orang Eropa menyetujui sesuatu.”

Dia juga memuji Kenya, yang menurutnya sedang mencari solusi baru bagi setengah juta pengungsi yang ditampungnya, termasuk banyak yang melarikan diri dari kemiskinan dan kekeringan di Tanduk Afrika.

Laporan itu mengatakan bahwa 339.300 pengungsi dapat kembali ke rumah tahun lalu, sementara 114.300 dimukimkan kembali di negara ketiga – dua kali jumlah tahun 2021.

Result SDY