Sembilan tewas karena kekerasan etnis terus mencengkeram Manipur India | Berita

Sembilan tewas karena kekerasan etnis terus mencengkeram Manipur India |  Berita

Sejak 3 Mei, setidaknya 100 orang tewas dan 40.000 mengungsi di negara bagian timur laut yang dikuasai BJP itu.

Setidaknya sembilan orang tewas dalam bentrokan terbaru antara anggota kelompok etnis yang bersaing di negara bagian Manipur, India timur laut, kata polisi, ketika pasukan keamanan terus memburu senjata ilegal.

Kekerasan antara anggota kelompok etnis Kuki, yang sebagian besar tinggal di perbukitan, dan Meiteis, masyarakat dominan di dataran rendah, meletus pada 3 Mei, dipicu oleh kebencian atas keuntungan ekonomi dan kuota pekerjaan pemerintah dan pendidikan yang diperuntukkan bagi orang pegunungan.

Pasukan keamanan bergegas ke desa Khamenlok di distrik Kangpokpi di negara bagian Manipur setelah bentrokan pecah antara komunitas Kuki dan Meitei pada Selasa malam, kata L Sushindro, seorang menteri pemerintah negara bagian.

Polisi menemukan sembilan mayat Rabu pagi, kata seorang pejabat polisi tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada wartawan. Tiga orang dilaporkan hilang, kata petugas itu.

Anggota suku Kuki memprotes kekerasan di New Delhi (File: Manish Swarup/AP Photo)

K Shivakanta Singh, seorang perwira polisi senior di ibukota negara bagian, Imphal, mengatakan kepada wartawan bahwa baku tembak antara faksi-faksi yang bersaing pecah pada hari Selasa dan berlanjut selama berjam-jam.

“Sejauh ini kami mendapat laporan setidaknya sembilan kematian dan 10 terluka,” kata Singh. “Situasinya tetap tidak stabil.”

Bala bantuan pasukan keamanan federal dikirim ke negara bagian dan mereka mencari senjata ilegal.

Menurut laporan media India, setidaknya 100 orang telah tewas dan lebih dari 40.000 mengungsi sejak 3 Mei di negara perbatasan Myanmar yang terpencil yang diperintah oleh Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi.

Ribuan rumah dibakar dan toko serta bisnis dirusak.

Manipur India
Personil Angkatan Darat India dan Assam Rifles ambil bagian dalam pencarian senjata ilegal (File: AFP)

Surat kabar Indian Express melaporkan bahwa pelonggaran jam malam selama satu hari di daerah itu dikurangi menjadi empat jam setelah kekerasan terbaru.

Organisasi sipil dari komunitas Meitei dan Kuki menolak bergabung dengan komite perdamaian yang dibentuk oleh pemerintah federal untuk menengahi perdamaian. Meitei beragama Hindu sementara kelompok saingannya, termasuk Kuki dan suku lainnya, sebagian besar beragama Kristen dan sebagian besar tinggal di distrik perbukitan sekitarnya.

Dua pertiga dari 2,5 juta penduduk negara bagian itu tinggal di lembah yang mencakup sekitar 10 persen dari total luas negara bagian itu. Etnis Muslim membentuk sekitar 8 persen dari populasi negara bagian.

Pada tanggal 3 Mei, anggota suku pegunungan minoritas, termasuk Kuki, melancarkan protes terhadap kemungkinan perluasan keuntungan mereka kepada Meiteis yang dominan.

Jumlah Meitei adalah setengah dari populasi Manipur dan memperluas kuota tindakan afirmatif terbatas kepada mereka berarti mereka akan mendapatkan bagian dari pendidikan dan pekerjaan pemerintah yang disediakan untuk Kukis dan lainnya.

Manfaatnya, yang termasuk dalam skema suku terjadwal yang diakui konstitusi, termasuk hak bertani di lahan hutan dan pinjaman bank murah.

Pemimpin komunitas Minority Hill mengatakan komunitas Meitei relatif kaya dan tidak adil memberi mereka lebih banyak hak istimewa. Tapi Meiteis mengatakan kuota pekerjaan dan keuntungan lain bagi masyarakat suku akan dilindungi.

Manipur juga berbagi perbatasan hampir 400 km (250 mil) dengan Myanmar dan kudeta di sana pada tahun 2021 mendorong ribuan pengungsi ke negara bagian India.

Kukis memiliki nenek moyang etnis yang sama dengan komunitas Chin di Myanmar dan Meiteis khawatir jumlah mereka akan kalah dengan kedatangan para pengungsi.

HK Hari Ini