Protes di seluruh Yunani karena harapan untuk menemukan korban selamat dari kapal karam memudar | Berita Migrasi

Protes di seluruh Yunani karena harapan untuk menemukan korban selamat dari kapal karam memudar |  Berita Migrasi

Otoritas Yunani telah dikritik karena gagal bertindak menyelamatkan ratusan orang saat kapal mereka tenggelam di lepas pantai Pylos.

Protes telah terjadi di seluruh Yunani atas tenggelamnya kapal yang membawa migran dan pengungsi yang menewaskan sedikitnya 78 orang.

Lebih dari 100 orang diselamatkan dari perahu yang terbalik di lepas pantai Pylos, tetapi harapan pupus bagi ratusan orang lainnya yang masih hilang.

Operasi pencarian dan penyelamatan besar menemukan 78 mayat, tetapi pihak berwenang memperkirakan kapal pukat itu mungkin membawa sebanyak 750 penumpang, masing-masing membayar ribuan dolar untuk perjalanan di kapal yang rusak itu.

John Psaropoulos dari Al Jazeera, melaporkan dari kota Kalamata di mana para penyintas ditahan oleh pihak berwenang, mengatakan sembilan orang telah ditangkap karena dicurigai sebagai bagian dari jaringan penyelundupan yang mengatur pelayaran tersebut.

“Mereka dianggap sebagai fungsionaris junior, bukan penerima manfaat akhir dari $3 juta porsi ini,” kata Psaropoulos.

Penyelamat Yunani menjelajahi Laut Ionia untuk mencari korban pada hari Kamis karena harapan untuk menemukan lebih banyak orang memudar.

Kapal tenggelam di perairan internasional, 47 mil laut (87 km) barat daya Pylos, di pantai Peloponnese. Tempat itu berada di dekat salah satu daerah terdalam di Laut Mediterania.

Orang-orang yang selamat dari kecelakaan kapal tidur di sebuah gudang di pelabuhan di Kalamata
Para penyintas kapal karam tidur di sebuah gudang di pelabuhan di kota Kalamata (Thanassis Stavrakis/AP)

Badan migrasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, Organisasi Internasional untuk Migrasi, memperkirakan jumlah penumpang berdasarkan wawancara dengan para penyintas dan mengatakan penambahan itu termasuk setidaknya 40 anak.

Nikolaos Alexiou, juru bicara penjaga pantai, mengatakan kepada stasiun TV ERT bahwa “perahu nelayan itu panjangnya 25-30 meter”.

“Deknya penuh dengan orang, dan pandangan kami di dalam juga penuh,” katanya.

Penjabat Menteri Migrasi Daniel Esdras mengatakan para penyintas pada akhirnya akan dibawa ke kamp migran Malakasa dekat Athena pada hari Jumat. Yunani akan menyelidiki klaim suaka mereka, tetapi mereka yang tidak berhak atas perlindungan akan dipulangkan, tambahnya.

Protes di seluruh Yunani

Ribuan orang berdemonstrasi di kota-kota di seluruh Yunani pada hari Kamis untuk memprotes penanganan kapal karam oleh pihak berwenang, serta kebijakan migrasi Uni Eropa.

Otoritas Yunani telah dikritik karena gagal bertindak menyelamatkan para migran dan pengungsi.

Kapal Penjaga Pantai mengawal kapal pukat selama berjam-jam dan hadir saat tenggelam dalam beberapa menit.

Pejabat Yunani berpendapat bahwa para penumpang berulang kali menolak bantuan dan bersikeras pergi ke Italia. Kapal itu tampaknya berlayar normal sampai sesaat sebelum tenggelam dan berulang kali menolak tawaran penyelamatan, kata mereka.

Tetapi Telepon Alarm, hotline yang diatur sendiri untuk pengungsi dan migran dalam kesulitan di Mediterania, mengatakan telah menerima panggilan darurat berulang kali dari kapal selama jangka waktu yang sama.

Pengunjuk rasa memegang spanduk selama demonstrasi
Pengunjuk rasa memegang spanduk selama demonstrasi di Athena (Louiza Vradi / Reuters)

Pemimpin partai oposisi utama Syriza, Alexis Tsipras, berbicara dengan Komisaris Eropa untuk Urusan Dalam Negeri, Ylva Johansson, tentang tragedi kapal karam pada Kamis, kata partai itu dalam sebuah pernyataan.

“Insiden ini menunjukkan dengan jelas kegagalan UE untuk mempromosikan kebijakan migrasi pengungsi terstruktur yang menempatkan nyawa manusia sebagai prioritas pertama,” kata Tsipras setelah mengunjungi para penyintas di Kalamata.

Jaksa Mahkamah Agung Yunani, Isidoros Dogiakos, menunjuk Wakil Jaksa Agung untuk mengawasi penyelidikan atas insiden tersebut.

judi bola