Sembilan warga Palestina tewas saat Israel menyerang kamp pengungsi Jenin | Berita konflik Israel-Palestina

Sembilan warga Palestina tewas saat Israel menyerang kamp pengungsi Jenin |  Berita konflik Israel-Palestina

Militer Israel melancarkan serangan udara di kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat yang diduduki utara, meluncurkan serangan skala besar berkelanjutan yang mencakup rudal dan kematian setidaknya delapan warga Palestina, menurut penduduk dan pejabat.

Warga Palestina kesembilan, Mohammad Hasanein yang berusia 21 tahun, tewas Senin malam oleh tentara Israel di pintu masuk utara ke kota Ramallah di Tepi Barat yang diduduki pusat, kata kementerian kesehatan. Setidaknya dua lusin warga Palestina lainnya terluka di kamp tersebut, termasuk banyak yang berada dalam kondisi kritis.

Penduduk mengatakan Israel meluncurkan setidaknya 10 serangan udara di Jenin pada Senin malam, menyebabkan asap mengepul dari reruntuhan bangunan. Konvoi puluhan kendaraan lapis baja Israel juga mengepung kamp pengungsi dan melancarkan operasi darat militer yang menyebabkan kerusakan parah pada rumah dan jalan.

Serangan Senin terjadi di tengah meningkatnya kekerasan di Tepi Barat, termasuk serangan pesawat tak berawak Israel pertama di daerah itu sejak 2006, peningkatan serangan militer di Jenin dan wilayah Palestina yang diduduki utara dan serangan pemukim di kota-kota Palestina.

Militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menyerang “pusat operasi bersama,” yang berfungsi sebagai pusat komando Brigade Jenin, sebuah unit yang terdiri dari pejuang dari berbagai kelompok bersenjata Palestina.

Dikatakan situs itu berfungsi sebagai “pusat observasi dan pengintaian lanjutan” dan situs senjata dan bahan peledak serta pusat koordinasi dan komunikasi untuk pejuang Palestina. Itu juga memberikan foto udara yang menunjukkan apa yang dikatakannya sebagai lokasi target dan yang menunjukkan bangunan yang dihantam itu terletak di dekat dua sekolah dan sebuah pusat kesehatan.

Nida Ibrahim dari Al Jazeera, melaporkan dari Ramallah, mengatakan militer Israel juga mengumumkan penangkapan beberapa “orang Palestina yang dicari dan penyitaan alat peledak”.

“Ini adalah bahan peledak rakitan Palestina yang melukai delapan tentara Israel selama serangan Israel bulan lalu di kamp pengungsi Jenin. Ini adalah sesuatu yang mengejutkan pasukan Israel dan menyebabkan penggunaan helikopter untuk menjatuhkan rudal ke Palestina. Ini adalah insiden pertama dari jenisnya yang kami lihat di kamp pengungsi dan di Tepi Barat yang diduduki dalam waktu sekitar 20 tahun,” kata Ibrahim.

Tentara terus melakukan pengepungan di kamp pada Senin pagi, menutup semua pintu masuk dengan traktor.

Kepala biro Al Jazeera Yerusalem Walid al-Omari mengatakan “sekitar 150 kendaraan lapis baja dan sekitar 1.000 tentara dari pasukan elit khusus dan tentara, serta intelijen umum, polisi dan polisi perbatasan” ikut serta dalam operasi tersebut.

“Mereka melakukan pengepungan total di kamp, ​​sementara pasukan khusus beroperasi di dalam kamp, ​​menyerbu rumah, menggeledah dan menangkap banyak orang,” kata al-Omari.

‘Hukuman Kolektif’

Seorang penduduk berusia 60 tahun dari kamp pengungsi Jenin, Afiyeh Jameel Yousef Sbeih, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tentara Israel menembakkan peluru tajam ke rumah mereka, melukai keponakannya.

Sepupunya, Hanaa Najeeb, 25 tahun, yang belajar menjadi dokter, baru saja tiba dua hari lalu bersama ibunya dari Yordania untuk berkunjung dan tinggal di rumah Sbeih.

“Sebuah peluru masuk melalui pintu depan dan mengenai kaki sepupu saya saat dia berada di kamar mandi. Peluru menembus kakinya dan keluar dari sisi lain,” kata Sbeih dari Rumah Sakit Ibnu Sina kepada Al Jazeera.

“Kami menemukan setidaknya tiga peluru di pintu depan kami, dan yang lainnya di dinding,” tambah Sbeih dari rumah mereka di lingkungan Hawashiyeh di kamp pengungsi Jenin.

Berbicara kepada Al Jazeera, wakil gubernur Jenin, Kamal Abu al-Rub, mengatakan tentara Israel “tidak hanya menargetkan orang, tetapi juga infrastruktur kamp. Mereka memutus semua aliran listrik, telekomunikasi dan air”.

“Ini adalah hukuman kolektif untuk semua penduduk Jenin, dan khususnya kamp pengungsi,” kata Abu al-Rub dari Jenin, menggambarkan tindakan Israel di dalam kamp sebagai “terorisme.”

“Mereka adalah orang-orang (yang) menyerang wilayah dan rumah kami, dan merupakan hak kami untuk mempertahankan martabat dan kehormatan kami karena kami adalah pemilik sah dari tanah ini.”

“Apa yang memberi Israel lampu hijau adalah pemerintah Arab dan Liga Arab yang telah membelakangi kami, dan organisasi yang mengklaim membela hak asasi manusia. Sikap diam merekalah yang memberi Israel lampu hijau untuk melakukan lebih banyak lagi kejahatan terhadap rakyat kami di Jenin.”

Dalam sebuah pernyataan pada Senin pagi, kementerian luar negeri Otoritas Palestina mengatakan “mengecam dengan keras agresi biadab pendudukan terhadap rakyat kami di Jenin dan kampnya”, dan meminta pertanggungjawaban pemerintah Israel.

Disebutkan bahwa agresi Israel “menargetkan warga sipil yang tidak berdaya, termasuk menargetkan ambulans, kru dan pusat kesehatan, melarang mereka merawat yang terluka, menargetkan masjid dan rumah, dan menghancurkan infrastruktur”.

Kementerian itu mengatakan “menyerukan intervensi internasional dan AS yang mendesak untuk segera menghentikan agresi, dan menyerukan Pengadilan Kriminal Internasional untuk memecah keheningannya dan mulai meminta pertanggungjawaban penjahat perang Israel”.

Interactive_Jenin Airstrikes_3 Juli_2023

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina segera menyerukan “jalan yang aman untuk mengevakuasi yang terluka dan terluka”.

“Kami berkoordinasi dengan Palang Merah dan organisasi internasional untuk memaksa Israel membuka jalur yang aman. Jumlah yang terluka dan cedera terus meningkat,” kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan, Senin.

Kepala operasi di Rumah Sakit Ibnu Sina di Jenin, Tawfeeq al-Shobaki, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “masih ada orang yang terluka di kamp yang sulit dijangkau oleh tim medis”.

Dia mencatat bahwa “ada orang yang telah menjalani operasi dan masih berada di unit perawatan intensif (ICU) dan (yang) membutuhkan pemantauan konstan dan mungkin memerlukan operasi lebih lanjut”.

“Hal-hal saat ini terkendali, tetapi ada ketakutan akan peningkatan jumlah orang yang terluka. Kami berhubungan dengan rumah sakit lain di dalam dan di luar Jenin untuk menyediakan lebih banyak ICU dan ruang operasi.”

Kementerian kesehatan mengidentifikasi nama empat orang yang tewas di Jenin sebagai Sameeh Abu al-Wafa, Hussam Abu Theeba, Aws al-Hanoun dan Nour el-Din Marshoud, mencatat bahwa mereka semua ditembak di dada dan ditembak di kepala.

‘Perang Nyata’

Serangan Israel memicu baku tembak dengan pejuang perlawanan Palestina yang berlangsung hingga Senin pagi, dengan suara ledakan dan drone terdengar di seluruh Jenin pada Senin pagi.

Saat fajar menyingsing pada hari Senin, asap hitam tebal dari pembakaran ban yang dibakar oleh penduduk berputar-putar di jalan-jalan dan seruan untuk mendukung para pejuang terdengar dari pengeras suara di masjid-masjid.

Khaled al-Ahmad, seorang pengemudi ambulans Palestina, mengatakan kepada kantor berita Reuters pada hari Senin bahwa “apa yang terjadi di kamp pengungsi (Jenin) adalah perang nyata”.

“Ada serangan udara yang menargetkan kamp, ​​setiap kali kami mengendarai lima hingga tujuh ambulans masuk dan kami kembali penuh dengan orang yang terluka,” kata al-Ahmad.

“Ada pengeboman dari udara dan invasi dari darat,” kata Mahmoud al-Saadi, direktur Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina di Jenin, kepada kantor berita AFP.

Meningkatnya kekerasan

Brigade Jenin mengatakan mereka melawan pasukan Israel, sementara kelompok bersenjata Jihad Islam Palestina yang berbasis di Gaza mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “semua opsi terbuka untuk menyerang musuh (Israel) sebagai tanggapan atas agresinya di Jenin.” .

Serangan hari Senin terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang eskalasi yang lebih luas. Setidaknya tiga warga Palestina tewas dalam serangan pesawat tak berawak Israel pada 21 Juni, sementara tujuh orang tewas dan lebih dari 100 orang terluka dalam serangan yang melibatkan helikopter di atas Jenin pada 19 Juni.

Pria bersenjata Palestina juga membunuh empat pemukim Israel pada 20 Juni, sementara setidaknya satu pria Palestina ditembak mati keesokan harinya ketika pemukim Israel menyerbu desa Turmus Ayya, membakar puluhan mobil dan rumah.

Kerusuhan baru-baru ini telah memicu kekhawatiran global, dengan kepala hak asasi manusia PBB mengutuk penggunaan senjata berat Israel, termasuk drone dan helikopter, di Tepi Barat, yang telah didudukinya sejak 1967.

Volker Turk menyebut serangan Israel sebagai “peningkatan besar dalam penggunaan senjata yang lebih sering dikaitkan dengan perilaku permusuhan bersenjata, daripada situasi penegakan hukum.”

“Israel harus segera memulihkan kebijakan dan tindakannya di Tepi Barat sesuai dengan standar hak asasi manusia internasional, termasuk perlindungan dan penghormatan terhadap hak untuk hidup,” tambahnya.

‘Balas dendam untuk Perlawanan’

Kekerasan yang meningkat telah menyebabkan puluhan orang tewas sejak awal tahun.

Setidaknya 185 warga Palestina, 25 warga Israel, seorang Ukraina dan seorang Italia tewas, menurut penghitungan AFP yang dikumpulkan dari sumber resmi di kedua sisi.

Ali Abunimah, pendiri situs web The Electronic Intifada, menyalahkan Israel atas kekerasan yang sedang berlangsung, dengan mengatakan bahwa “Israel yang terus meningkat sebagai kekuatan pendudukan”.

“Ingat bahwa Jenin dan Tepi Barat utara, secara umum, sangat tunduk pada kolonisasi pemukim Israel oleh pemukim paling fanatik, yang telah berpartisipasi dalam pogrom di Tepi Barat dalam beberapa pekan terakhir, dibantu dan didukung serta didukung oleh militer Israel dan pemerintah Israel,” kata Abunimah kepada Al Jazeera.

“Serangan terhadap Jenin ini adalah tentang memuaskan haus darah para pemukim Israel dan membalas dendam pada orang-orang Palestina atas meningkatnya perlawanan terhadap invasi pemukim di Tepi Barat utara dan meningkatnya rekor pencurian tanah Palestina untuk pemukiman kolonial.” dia berkata. dikatakan.

“Ini adalah perlawanan yang menanggapi penjajahan dan invasi Israel, bukan Israel yang menanggapi Palestina.”

Abunimah mengatakan Israel dan pendukungnya di Barat, terutama Amerika Serikat dan Uni Eropa, “sepenuhnya bertanggung jawab atas pertumpahan darah”.

“Kekerasan ini ada dalam kendali mereka. Ini adalah hasil dari kebijakan mereka, untuk memungkinkan penjajah terus menargetkan Palestina dalam upaya tanpa henti untuk mencuri tanah mereka dan menggantinya dengan penjajah dari seluruh dunia.”

bocoran live rtp slot