Setidaknya 209 warga Pakistan di antara korban kecelakaan kapal Yunani | Berita Migrasi

Setidaknya 209 warga Pakistan di antara korban kecelakaan kapal Yunani |  Berita Migrasi

Badan Investigasi Federal Pakistan mengatakan setidaknya 181 orang dari Pakistan dan 28 dari Kashmir yang dikelola Pakistan termasuk di antara korban salah satu bencana maritim terburuk di Mediterania.

Sedikitnya 209 warga Pakistan termasuk di antara mereka yang tewas dalam kecelakaan kapal di lepas pantai Yunani pekan lalu, menurut data yang dibagikan oleh badan investigasi Pakistan.

Informasi yang diberikan kepada Badan Investigasi Federal (FIA) oleh keluarga penumpang hilang yang diketahui menaiki kapal yang terbalik di lepas pantai Yunani menunjukkan bahwa jumlah korban tewas mungkin jauh lebih tinggi daripada angka resmi.

Pihak berwenang Yunani mengatakan jumlah korban mencapai 82 dan jumlah yang selamat mencapai 104, 12 di antaranya adalah warga Pakistan.

“Penyelidikan untuk memverifikasi ini sedang dilakukan,” kata Rana Abdul Jabbar, direktur zona Islamabad FIA, kepada kantor berita Reuters.

Data yang dibagikan kepada kantor berita menunjukkan bahwa di antara penumpang yang hilang, 181 berasal dari Pakistan dan 28 dari Kashmir yang dikelola Pakistan.

FIA ditugaskan oleh pemerintah Pakistan untuk menangani penyelidikan atas tragedi tersebut.

Pakistan belum secara resmi mengkonfirmasi berapa banyak warga negaranya yang berada di kapal itu, tetapi telah meluncurkan upaya pengambilan sampel DNA untuk membantu Yunani mengidentifikasi mereka yang meninggal. Petugas mengumpulkan sampel DNA dari 201 keluarga.

Adil Hussain dari Pakistan, yang mengatakan saudara laki-lakinya Matloob, 43, berada di atas kapal migran yang terbalik di laut lepas lepas pantai Yunani, menunjukkan foto saudara laki-lakinya yang hilang di depan sebuah kamp migran di Malakasa, dekat Athena, Yunani (Louisa Vradi /Reuters)

Ratusan orang dari berbagai negara, termasuk Mesir, Suriah, dan Palestina, diyakini berada di kapal tersebut, yang diyakini sebagai bencana maritim terburuk di kawasan itu dalam beberapa tahun.

Laporan saksi menunjukkan bahwa antara 400 dan 750 orang dijejalkan ke perahu nelayan sepanjang 20 hingga 30 meter (65 hingga 100 kaki), yang kemudian terbalik dan tenggelam pada awal Juni 14 sekitar 80 km (50 mil) dari kota pesisir selatan. dari Pylos.

FIA mengatakan sejauh ini 29 tersangka penyelundup manusia telah ditangkap di Pakistan sehubungan dengan kasus tersebut.

Anggota keluarga mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka membayar 2,2 juta rupee Pakistan ($7.718) untuk setiap pelancong kepada “agen” yang menyediakan dokumentasi bagi orang yang mencari peluang keuangan di luar negeri.

Di antara warga Suriah yang masih hilang adalah seorang ayah yang putus asa mencari pengobatan kanker untuk putranya, Al Jazeera telah belajar.

Thaer al-Rahal, 39 tahun dari kota Inkhil, di pedesaan Daraa, adalah penghuni kamp pengungsi Zaatari yang luas di Yordania.

“Thaer tidak menyukai gagasan bepergian ke Eropa, dan dia selalu bermimpi untuk kembali ke kampung halamannya. Tetapi pencarian obat untuk putranya yang menderita kanker mendorongnya untuk beralih ke laut yang berbahaya,” kata sepupunya, Abdul Rahman al-Rahal, kepada Al Jazeera.

Tragedi di lepas pantai Yunani itu merupakan insiden besar ketiga yang tercatat sejak Februari di mana para migran dan pengungsi dari Pakistan tewas di laut.

akun slot demo