Setidaknya 43 terluka setelah serangan Rusia di kota kecil Ukraina | Berita perang Rusia-Ukraina

Setidaknya 43 terluka setelah serangan Rusia di kota kecil Ukraina |  Berita perang Rusia-Ukraina

Dua belas anak, termasuk dua bayi, termasuk di antara yang terluka sementara penduduk Pervomaiskyi di timur laut mengungkapkan keterkejutannya atas kejadian tersebut.

Pejabat Ukraina mengatakan sedikitnya 43 orang, termasuk 12 anak-anak, terluka setelah serangan Rusia di kota kecil Pervomaiskyi di wilayah timur laut Kharkiv.

Tayangan televisi menunjukkan asap hitam mengepul dari blok apartemen bertingkat tinggi dengan mobil terbakar di dekatnya, sementara Andriy Yermak, kepala kantor kepresidenan Kiev, membagikan gambar mobil yang terbakar dan hancur di sekitar kota.

Gubernur Daerah Oleh Syniehubov mengatakan serangan itu terjadi sekitar pukul 13:35 waktu Kyiv (10:35 GMT) pada hari Selasa.

Rumah bagi sekitar 28.000 orang, Pervomaiskyi relatif jauh dari garis depan.

“Saya baru ingat saat ledakan terdengar, kami terlempar ke udara,” kata seorang warga setempat, yang hanya menyebut namanya sebagai Alla, di jalan sambil memeluk cucunya. “Kemudian kami berjalan lebih jauh, kami melihat jendela pecah di mana-mana, saya melihat mobil terbakar. Saya tidak bisa menahan diri, kaki saya masih gemetar.”

Syniehubov mengatakan yang termuda dari yang terluka adalah bayi berusia tiga bulan. Kondisi anak itu tidak segera jelas. Bayi lain juga terluka. Keduanya dibawa ke rumah sakit di antara lusinan.

Mobil yang terbakar akibat serangan Rusia, yang menyebabkan kebakaran dan meledakkan jendela di gedung apartemen terdekat (Layanan Pers Layanan Darurat Negara Ukraina melalui Reuters)

Beberapa mengatakan serangan itu terkait dengan pemakaman militer yang terjadi di kota.

Mayor Maksym Zhorin, mantan komandan unit tempur yang dikenal sebagai Batalyon Azov yang sekarang menjadi bagian dari tentara Ukraina, mengatakan sekitar 100 orang telah berkumpul untuk pemakaman Oleh Fadeenko, seorang prajurit dengan tanda panggilan Baby yang katanya terbunuh. dalam pertempuran di dekat Bakhmut di timur Ukraina.

“Mereka menargetkan situs tempat upacara berlangsung,” kata Zhorin di aplikasi perpesanan Telegram.

Rusia tidak segera mengomentari serangan itu.

Moskow membantah bahwa pihaknya sengaja menargetkan warga sipil, tetapi serangan rudal dan pesawat tak berawaknya telah berulang kali menghantam kota-kota di seluruh Ukraina sejak memulai invasi skala penuh pada Februari tahun lalu.

Bulan lalu, rudal Rusia menghantam sebuah restoran pizza yang ramai di timur kota Kramatorsk, menewaskan 12 orang. Victoria Amalina, seorang penulis terkemuka dan peneliti kejahatan perang yang terluka parah dalam serangan itu, meninggal karena lukanya pada 1 Juli.

Togel Hongkong Hari Ini