Setidaknya sembilan tewas dalam serangan udara Rusia di Idlib Suriah | Berita Konflik

Setidaknya sembilan tewas dalam serangan udara Rusia di Idlib Suriah |  Berita Konflik

Lebih dari 34 orang terluka dalam pengeboman tersebut, yang juga menargetkan pasar yang ramai.

Setidaknya sembilan warga sipil tewas dan lebih dari 34 terluka setelah pesawat tempur Rusia melakukan banyak serangan udara di Idlib di Suriah barat laut, termasuk pasar yang penuh dengan pembeli, menurut sekelompok sukarelawan penyelamat darurat.

Serangan pada hari Minggu menargetkan pasar sayuran di kota Jisr al-Shughour, di pedesaan Idlib timur, kata Pertahanan Sipil Suriah, juga dikenal sebagai Helm Putih.

Seorang pemantau lokal mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dua Su-24 Rusia menargetkan kota Idlib, kota Benin dan daerah pegunungan al-Arbeen dengan lima serangan, sementara Su-34 Rusia menghantam pasar di Jisr al-Shughour.

“Saat bekerja hari ini di pasar sayur, kami dikejutkan oleh serangan udara yang menargetkan pasar tempat kami hadir, mengubahnya menjadi genangan darah dan sisa-sisa korban,” kata Reda Hayshid, 21 tahun. -penjual sayur tua.

Ahmed Yazji, yang berada di dewan direksi Pertahanan Sipil Suriah, mengatakan: “Secara keseluruhan, rezim Suriah dan serangan Rusia di wilayah tersebut telah mengalami eskalasi dalam beberapa hari terakhir, memberikan beban besar pada pekerjaan kami karena keduanya (Presiden Suriah Bashar al -) Assad dan Rusia dikenal menggandakan area di mana kami hadir saat kami mencoba menyelamatkan para korban dan yang terluka.”

Hayshid mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pasar sayur di Jisr al-Shughour dianggap sebagai pasar sentral bagi sebagian besar petani di daerah tersebut dan pinggirannya, yang menjual hasil panen mereka di sana setiap hari.

“Pemandangan teman-teman saya yang saya lihat setiap hari di pasar ini terus menghantui imajinasi saya karena beberapa dari mereka menghembuskan nafas terakhir, sementara yang lain kehilangan anggota tubuh karena serangan udara,” kata Hayshid.

“(Rezim) Assad dan Rusia berperang melawan kami, bahkan … mata pencaharian kami, dan mereka hanya peduli untuk menimbulkan jumlah korban dan cedera sebanyak mungkin.”

Rami Jaafar, yang sedang membeli bahan makanan di pasar, pergi hanya 10 menit sebelum pengeboman. Setelah penyerangan, dia bergegas kembali untuk melihat apakah kerabatnya bekerja di pasar.

“Dalam perjalanan pulang bersama keluarga, kami mendengar suara ledakan dari arah pasar sayur. Saya segera mengamankan keluarga saya di salah satu rumah di Jisr al-Shughour dan bergegas ke pasar untuk melihat apakah ada sepupu saya di sana,” kata Jaafar.

“Tempat itu dipenuhi debu, bau darah dan bubuk mesiu menyebar ke udara. Tidak ada suara kecuali erangan orang yang terluka dan ambulan yang membawa sepupu saya ke rumah sakit,” tambahnya.

Lebih dari 34 orang terluka dalam beberapa serangan Rusia di Idlib, barat laut Suriah, menurut layanan darurat (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

Pasukan Suriah, yang didukung oleh Rusia, juga menembaki pinggiran kota Sarja dan Al-Rawihah di selatan Idlib. Selama enam hari berturut-turut terjadi pengeboman tanpa henti di beberapa bagian barat laut Suriah, yang terletak di sepanjang perbatasan dengan Turki.

Damaskus dan Moskow mengklaim di masa lalu bahwa mereka hanya menargetkan kelompok pemberontak.

“Kami mengutuk keras penargetan langsung warga sipil di dalam kota-kota oleh (rezim) Suriah dan Rusia, karena itu mengarah pada perpindahan penduduk mereka dalam upaya untuk menciptakan perubahan demografis di wilayah tersebut,” kata Obaida Dandoush, seorang operasi lapangan. , dikatakan. manajer di Grup Koordinasi Respons Suriah, sebuah organisasi kemanusiaan lokal.

Keluaran SGP Hari Ini