Shahzada Dawood, Hamish Harding: Siapa yang ada di kapal selam Titanic yang hilang? | Berita Sains dan Teknologi

Shahzada Dawood, Hamish Harding: Siapa yang ada di kapal selam Titanic yang hilang?  |  Berita Sains dan Teknologi

Sebuah kapal selam lima orang yang membawa wisatawan dalam perjalanan untuk melihat reruntuhan bencana Titanic 1912 3,8 km (2,4 mil) di bawah laut hilang di Samudra Atlantik di lepas pantai timur Kanada dan Amerika Serikat.

Operasi pencarian dan penyelamatan – dipimpin oleh Penjaga Pantai AS – sedang dilakukan untuk menemukan kapal yang tenggelam. Penjaga Pantai Kanada dan Angkatan Darat Kanada juga membantu upaya tersebut.

“Pikiran pertama kami adalah bersama anggota kru dan keluarga mereka yang ada di kapal, jadi kami ingin memastikan bahwa kami telah melakukan segala yang kami bisa untuk menemukan anggota keluarga mereka dan membawa mereka pulang dengan selamat,” Petugas John van Penjaga Pantai AS . kata Mauger, Senin.

Biayanya $250.000 per tamu untuk perjalanan delapan hari yang mencakup perjalanan di bawah air Titan ke kapal karam.

Inilah yang perlu diketahui sejauh ini:

Siapa yang ada di kapal?

Shahzada Dawood dan Suleman Dawood

Keluarga Dawood membenarkan bahwa Shahzada Dawood dan putranya yang berusia 19 tahun Suleman berada di kapal tersebut.

Shahzada (48) adalah wakil ketua salah satu konglomerat terbesar Pakistan, Engro Corporation, dengan investasi di bidang pupuk, manufaktur kendaraan, energi, dan teknologi digital. Ayah dan anak itu adalah warga negara Inggris, kata keluarga itu.

Keluarga Dawood termasuk salah satu keluarga paling terkemuka di Pakistan.

“Kami sangat berterima kasih atas kepedulian yang ditunjukkan oleh kolega dan teman kami dan ingin meminta semua orang untuk berdoa demi keselamatan mereka sambil membiarkan privasi keluarga saat ini,” demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh keluarganya.

“Keluarga dirawat dengan baik dan berdoa kepada Allah agar anggota keluarga mereka kembali dengan selamat,” tambahnya.

Shahzada lulus dari Universitas Buckingham dan menerima gelar dari Universitas Philadelphia (sekarang Universitas Thomas Jefferson). Keluarga menggambarkan Suleman sebagai seorang mahasiswa yang “sangat tertarik untuk memecahkan Kubus Rubik dan senang bermain bola voli”.

Hamish Harding

Miliarder Inggris dan ketua perusahaan penerbangan Action Aviation juga termasuk di antara mereka yang hilang, menurut anak tirinya.

Harding, yang berbasis di Dubai, memposting di media sosial bahwa dia bangga akan berangkat ke Titanic sebagai “spesialis misi”, menambahkan: “Karena musim dingin terburuk di Newfoundland dalam 40 tahun, misi ini kemungkinan akan menjadi yang pertama. dan hanya misi berawak ke Titanic pada tahun 2023.”

“Tim di kapal selam memiliki beberapa penjelajah legendaris, beberapa (di antaranya) telah melakukan lebih dari 30 kali penyelaman ke RMS Titanic sejak 1980-an, termasuk PH Nargeolet,” tambahnya.

Harding juga ikut dalam misi penerbangan One More Orbit 2019 yang mencatat rekor penerbangan tercepat mengelilingi Bumi dengan pesawat terbang di kedua kutub geografis.

Paul-Henri Gargeolet

Penjelajah Prancis berusia 77 tahun, yang menurut media adalah salah satu dari lima penumpang, adalah direktur penelitian bawah laut di sebuah perusahaan yang memiliki hak atas bangkai kapal Titanic. Seorang mantan komandan di Angkatan Laut Prancis, dia adalah seorang penyelam yang dalam dan penyapu ranjau.

Setelah pensiun dari Angkatan Laut, dia memimpin ekspedisi penyelamatan pertama ke Titanic pada tahun 1987 dan merupakan otoritas terkemuka di lokasi bangkai kapal.

Dalam wawancara tahun 2020 dengan radio France Bleu, dia berbicara tentang bahaya penyelaman dalam, mengatakan: “Saya tidak takut mati, saya pikir itu akan terjadi suatu hari nanti.”

Stokton Terburu-buru

Pendiri dan CEO perusahaan operasi AS OceanGate juga berada di kapal selam itu, menurut laporan media.

“Ini bangkai kapal yang sangat indah,” kata Rush kepada Sky News of the Titanic Inggris awal tahun ini.

“Rush menjadi pilot dengan peringkat transportasi udara termuda di dunia ketika dia mendapatkan peringkat DC-8 Type/Captain’s di United Airlines Jet Training Institute pada tahun 1981 pada usia 19 tahun,” menurut biografinya di situs web OceanGate.

CEO Pameran OceanGate Stockton Rush berpose di Times Square di New York (File: Shannon Stapleton / Reuters)

Ada perusahaan apa di balik ini?

Berbasis di Everett di negara bagian Washington di Amerika Serikat, OceanGate mengatakan pihaknya menggunakan kapal selam berawak generasi terbaru dan platform peluncuran untuk meningkatkan akses ke laut dalam sejauh empat kilometer (2,5 mil).

“OceanGate telah berhasil menyelesaikan lebih dari 14 ekspedisi dan lebih dari 200 penyelaman di Pasifik, Atlantik, dan Teluk Meksiko,” kata situs webnya. “Setelah setiap misi, tim mengevaluasi dan memperbarui prosedur sebagai bagian dari komitmen berkelanjutan untuk mengembangkan dan memastikan keselamatan operasional.”

Apa kapalnya?

Meski biasa disebut kapal selam, kapal Titan dalam terminologi kelautan adalah kapal selam yang membawa lima. Sementara kapal selam dapat diluncurkan secara independen dari pelabuhan dan kembali dengan kekuatannya sendiri, kapal selam membutuhkan kapal induk untuk meluncurkannya.

INTERAKTIF-WRECK-OF-TITANIC-20-JUN-2023

sbobet terpercaya