Tidak ada penangguhan hukuman bagi warga sipil yang melarikan diri dari Darfur, terbunuh saat melarikan diri | Berita tentang krisis kemanusiaan

Tidak ada penangguhan hukuman bagi warga sipil yang melarikan diri dari Darfur, terbunuh saat melarikan diri |  Berita tentang krisis kemanusiaan

Warga sipil yang melarikan diri dari El-Geneina menjadi sasaran saat mereka menyeberang ke Chad karena gencatan senjata sebelumnya dilanggar.

Warga sipil yang melarikan diri dari kekerasan di kota el-Geneina di Darfur Barat Sudan menjadi sasaran bahkan ketika mereka melarikan diri ke negara tetangga Chad, dengan gencatan senjata nasional 72 jam sebelumnya dilanggar karena kekerasan di sana meningkat, menurut Al Jazeera kata Hiba Morgan.

Tembakan diarahkan ke warga sipil “bahkan jika mereka melarikan diri untuk hidup mereka”, kata Morgan pada hari Rabu dari wilayah di mana ribuan orang telah melarikan diri hanya dalam seminggu terakhir.

Pertempuran yang dipicu oleh milisi dari suku nomaden Arab bersama anggota paramiliter Pasukan Dukungan Cepat (RSF) – yang menargetkan warga sipil – berlanjut di el-Geneina bahkan ketika gencatan senjata yang ditengahi oleh Amerika Serikat dan Arab Saudi, yang dicapai pada hari Rabu berakhir, di tempat.

Pertempuran di kota itu telah menewaskan lebih dari 1.100 orang sejak konflik antara jenderal-jenderal Angkatan Bersenjata Sudan (SAF) yang bertikai dan RSF pecah pada 15 April, meningkatkan kewaspadaan terhadap genosida.

Ibrahim, seorang warga yang melarikan diri dari kekerasan pekan lalu, mengatakan dia dan yang lainnya berusaha mencari perlindungan di dekat markas tentara di sana pada 14 Juni tetapi diblokir.

“Tiba-tiba milisi keluar dan menyemprot orang dengan tembakan,” kata Ibrahim, yang tidak mau menyebutkan nama belakangnya, kepada kantor berita Reuters. “Kami dikejutkan oleh ribuan orang yang berlarian kembali. Orang-orang terbunuh, mereka diinjak-injak.”

Pertempuran di el-Geneina (AFP)

Banyak orang memutuskan untuk meninggalkan kota ketika gubernur negara bagian Darfur Barat terbunuh pada 14 Juni, beberapa jam setelah dia menuduh RSF dan milisinya melakukan “genosida” dalam sebuah wawancara TV, kata Ibrahim.

Ibrahim datang ke kota Adre di Chad, tetapi kemudian mengetahui bahwa delapan anggota keluarganya telah terbunuh.

Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF) mengatakan pada hari Senin bahwa sekitar 15.000 orang telah melarikan diri dari Darfur Barat dalam empat hari terakhir, dengan orang-orang yang tiba di Chad melaporkan melihat orang-orang ditembak dan dibunuh ketika mereka mencoba melarikan diri. Kelompok itu juga melaporkan pemerkosaan.

Di tempat lain di negara itu, bentrokan sengit terjadi antara faksi-faksi militer yang bersaing di berbagai bagian ibu kota Sudan pada Rabu ketika gencatan senjata yang goyah yang telah memicu beberapa laporan pelanggaran runtuh, menurut Morgan.

Artileri berat terdengar di Khartoum sejak menit pertama setelah gencatan senjata berakhir, kata Morgan.

Pertempuran sengit juga terjadi di Omdurman dan Khartoum Utara, kota kembar ibu kota, dan di bagian selatan dan timur negara bagian Khartoum.

Warga juga melaporkan bentrokan di dekat sebuah kamp tentara di negara bagian Kordofan Selatan, di mana pasukan pemberontak besar yang tidak jelas bersekutu dengan salah satu faksi yang berperang di Khartoum sedang dimobilisasi.

Pihak-pihak yang bersaing sekarang mengadakan pembicaraan untuk kemungkinan gencatan senjata yang dijadwalkan pada hari raya Idul Fitri yang akan datang minggu depan.

situs judi bola online