Silvio Berlusconi dari Italia meninggal setelah beberapa kali sakit | Berita

Silvio Berlusconi dari Italia meninggal setelah beberapa kali sakit |  Berita

Silvio Berlusconi, mantan perdana menteri Italia, telah meninggal dunia.

Dia berusia 86 tahun.

Pengusaha miliarder itu mendirikan perusahaan media terbesar di Italia sebelum mengubah lanskap politik – sambil menangkis beberapa skandal hukum dan seks.

Dia telah mengalami beberapa serangan penyakit dalam beberapa bulan terakhir.

Dia dirawat di rumah sakit pada tahun 2020 setelah tertular COVID-19, menggambarkannya sebagai “mungkin cobaan terberat dalam hidup saya”.

Pada April 2023, dokter mengungkapkan bahwa dia dalam perawatan intensif menderita leukemia dan infeksi paru-paru.

Dia dirawat di sebuah rumah sakit di Milan pada hari Jumat untuk apa yang dikatakan pembantunya sebagai tes yang direncanakan sebelumnya terkait dengan leukemianya.

Kematian Berlusconi meninggalkan “kekosongan besar” karena dia adalah orang yang hebat, kata Menteri Pertahanan Italia Guido Crosetto di Twitter pada hari Senin.

“Aku sangat mencintainya. Selamat tinggal Silvio,” tulis Crosetto.

Partai Forza Italia pimpinan Berlusconi adalah mitra koalisi dengan Perdana Menteri saat ini Giorgia Meloni, seorang pemimpin sayap kanan yang berkuasa tahun lalu, meskipun ia tidak memegang jabatan di pemerintahan.

Alan Friedman, yang menulis biografi Berlusconi berjudul My Way, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mendiang perdana menteri adalah “tokoh yang sangat bersejarah dalam sejarah Italia pascaperang”.

“Berlusconi adalah sosok yang kontroversial,” katanya. “Dia dalam banyak hal adalah populis asli di Italia, pada tahun sembilan puluhan. Meskipun dia kontroversial, dia juga sangat dicintai oleh para pengikutnya.”

Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera, melaporkan dari Sardinia, mengatakan Berlusconi mengalami “malam yang tenang”.

“Tapi kemudian pagi ini segalanya bergerak sangat cepat. Kerabat terdekatnya, saudara laki-lakinya, semuanya dipanggil. Dan segera setelah itu, rumah sakit mengeluarkan pernyataan bahwa Berlusconi meninggal setelah berjuang melawan leukemia yang membuatnya dirawat di rumah sakit selama sekitar enam minggu awal tahun ini.

“Dia dianggap sebagai raja dalam politik. Partainya, koalisi kanan, masih berkuasa di bawah pimpinan Meloni. Dia adalah seseorang yang memiliki pengaruh besar pada politik Italia. Dia adalah perdana menteri yang paling lama menjabat. Tapi dia juga memberi pengaruh pada orang Italia setiap hari, karena dia juga mengubah televisi dengan grupnya, Mediaset. Benar atau salah, dia memengaruhi media dan cara hidup Italia.”

(Al Jazeera)

Skandal bertahun-tahun

Seiring bertambahnya usia Berlusconi, beberapa mengejek kulit cokelatnya yang terus-menerus, transplantasi rambut, dan pacar yang tinggal serumah yang puluhan tahun lebih muda. Namun, selama bertahun-tahun Berlusconi tampak tidak tersentuh meskipun ada skandal pribadi.

Kasus pidana diluncurkan tetapi berakhir dengan pemecatan ketika undang-undang pembatasan habis dalam sistem hukum Italia yang bergerak lambat, atau dia menang dalam banding.

Investigasi telah difokuskan pada apa yang disebut pesta “bunga bunga” taipan yang melibatkan wanita muda dan anak-anak, atau bisnisnya, termasuk tim sepak bola AC Milan, tiga jaringan TV swasta terbesar di negara itu, majalah dan surat kabar harian, dan termasuk iklan dan perusahaan film. .

Hanya satu yang menghasilkan hukuman – kasus penipuan pajak yang berasal dari penjualan hak film di kerajaan bisnisnya. Keyakinan itu ditegakkan oleh pengadilan kriminal tertinggi Italia pada tahun 2013, tetapi dia dibebaskan dari hukuman penjara karena usianya, 76 tahun, dan diperintahkan untuk melakukan pelayanan masyarakat membantu pasien Alzheimer.

Dia masih dicopot dari kursi Senatnya dan dilarang menjalankan atau memegang jabatan publik selama enam tahun di bawah undang-undang antikorupsi.

Dia tetap memimpin Forza Italia, partai kanan-tengah yang dia ciptakan ketika dia memasuki politik pada 1990-an, menyerukan sorakan sepak bola, “Ayo pergi, Italia.” Dengan tidak adanya pengganti yang terlihat, para pemilih mulai meninggalkannya.

Dia akhirnya menjabat lagi – terpilih menjadi anggota Parlemen Eropa pada usia 82 tahun dan kemudian menjadi anggota Senat Italia tahun lalu.

Partai Berlusconi telah dikalahkan sebagai kekuatan dominan di kanan politik Italia: pertama oleh Liga, yang dipimpin oleh populis anti-migran Matteo Salvini, kemudian oleh partai Meloni Brothers of Italy, yang berakar pada neo-fasisme. Setelah pemilu tahun 2022, Meloni membentuk koalisi yang berkuasa dengan bantuan mereka.

Dia juga menderita penghinaan pribadi.

Berlusconi telah kehilangan reputasinya sebagai orang terkaya Italia, meskipun kepemilikan medianya yang luas dan real estat mewah masih membuatnya menjadi miliarder berkali-kali lipat.

“Dia akan dilihat sebagai sosok kontroversial, yang tidak pernah benar-benar mencapai apapun dalam kebijakan ekonomi, (atau dengan melakukan reformasi besar di Italia). Dan dia sangat tertarik untuk melindungi dirinya sendiri. Jadi dia akan dilihat sebagai sosok brilian tapi cacat dalam sejarah,” ujar Friedman, sang penulis.

uni togel