‘Tanpa ampun’: warga Palestina gambarkan serangan mematikan Israel di Jenin | Berita konflik Israel-Palestina

‘Tanpa ampun’: warga Palestina gambarkan serangan mematikan Israel di Jenin |  Berita konflik Israel-Palestina

Jenin, menduduki Tepi Barat – Ribuan warga Palestina meninggalkan rumah mereka di kamp pengungsi Jenin setelah Israel melancarkan salah satu serangan terbesarnya di daerah itu dalam dua dekade, menewaskan sedikitnya 11 warga Palestina dan melukai puluhan lainnya.

Serangan terbaru ke kamp paling utara Tepi Barat dimulai pada Minggu malam ketika ratusan tentara masuk dan serangan pesawat tak berawak serta rudal merusak bangunan dan infrastruktur penting.

Di rumah sakit umum Jenin, Thaer Abu Johar (33) dengan bersemangat menggigit sebuah apel. “Ini adalah hal pertama yang saya makan dalam dua hari,” katanya kepada Al Jazeera pada hari Selasa.

Pada Senin sore, pasukan Israel menyerbu gedung berlantai empat tempat keluarganya tinggal bersama lima orang lainnya. Dia memperkirakan lebih dari 200 tentara ambil bagian dalam penggerebekan itu.

Kerabatnya Odai Alaqmeh (20) mengatakan tentara “menembak peluru tajam di dalam rumah kami” dan memisahkan laki-laki dari perempuan dan anak-anak.

“Mereka terus memberi tahu kami: ‘Kamu bisa pergi dalam lima menit’. Tapi semakin banyak tentara yang masuk dan mereka tidur di rumah itu,” katanya. “Kami belum makan apapun sejak kemarin. Mereka hanya memberi kami air.”

Ketika petugas Israel menembakkan rudal dari atap mereka pada malam hari, “seluruh gedung” berguncang.

“Mereka menabrak sebuah rumah di depan rumah kami, itu terbakar. Itu masih menyala,” kata Alaqmeh. “Mereka tidak punya belas kasihan untuk siapa pun.”

Lingkungan barat tempat mereka tinggal adalah kota hantu ketika mereka dievakuasi pada hari Selasa setelah tentara Israel pergi dan menyelamatkan diri dengan anak-anak dan dua anggota keluarga di kursi roda melalui labirin puing dan puing-puing.

Anggota keluarga Thaer Abu Johar dan Odai Alaqmeh tiba di rumah sakit umum Jenin (Ayman Nobani/Al Jazeera)

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan, OCHA, memperingatkan serangan udara tersebut telah menyebabkan kerusakan infrastruktur yang signifikan dan sebagian besar kamp Jenin kehilangan akses ke air minum dan listrik.

Menurut PBB, ambulans dengan tim medis dicegah memasuki bagian kamp pengungsi dan menjangkau korban luka kritis.

‘Duri di sisi mereka’

Seorang wanita Palestina yang juga mencari perlindungan di rumah sakit umum Jenin mengatakan semua kerabat laki-lakinya telah ditangkap oleh pasukan Israel, termasuk suami dan putranya.

“Mereka memasuki rumah kami di Jalan al-Mayhoub kemarin sore,” kata Nathmiyeh Mer’i (53) kepada Al Jazeera. “Mereka mulai meneriaki kami: ‘Jangan bicara, diam, duduk.’

Tiga cucunya – yang berusia satu, tiga dan empat tahun – “terguncang”. “Saya mencoba mengalihkan perhatian mereka, bermain dengan mereka,” katanya.

Di luar mereka bisa mendengar pesawat militer dan suara tembakan. “Di mana pun itu mengenai, itu mengenai,” kata Mer’i blak-blakan.

Penghuni kamp, ​​satu kilometer (0,6 mil) di sebelah barat kota Jenin, adalah keturunan warga Palestina yang kehilangan tanah dan rumah mereka ketika negara Israel didirikan pada tahun 1948, sebuah peristiwa yang dikenal sebagai “Nakba” – atau ” bencana” – di antara orang Arab.

Operasi militer Israel terhadap kamp pengungsi Jenin adalah yang terbesar sejak Intifada kedua tahun 2000-2005, pemberontakan massal Palestina melawan pendudukan Israel selama puluhan tahun.

INTERAKTIF - Peta detail kamp pengungsi Jenin-1688448255

Mer’i mengatakan dia terpaksa melarikan diri pada tahun 2002 ketika kamp tersebut disergap dan hampir dihancurkan oleh tentara Israel. Saat itu, mereka memasuki rumah saudara iparnya dan membunuh ibu, ayah, dan seorang anaknya.

“Ini kedua kalinya kami meninggalkan kamp, ​​dan ini ketiga kalinya kami mengungsi sejak Nakba,” katanya. “Apa yang mereka inginkan dari kita?”

Israel menggambarkan kamp itu sebagai sarang “teroris” yang mengancam keamanannya dan karena itu dibenarkan menggunakan kekuatan mematikan.

Kamp tersebut telah menjadi rumah bagi ratusan pejuang bersenjata Palestina yang muncul sebagai simbol perlawanan.

Mer’i mengatakan pasukan Israel pergi dari satu rumah ke rumah berikutnya mencari “buronan” dan melakukan penangkapan.

“Kami bilang tidak ada orang yang diinginkan di sini,” katanya, tetapi anggota keluarganya tetap ditangkap. “Saya harap semua pemuda dari kamp selamat – dan kami tetap menjadi duri di pihak mereka.”

pragmatic play