Tentara Israel menggunakan kekerasan terhadap protes Druze di Golan yang diduduki | Berita konflik Israel-Palestina

Tentara Israel menggunakan kekerasan terhadap protes Druze di Golan yang diduduki |  Berita konflik Israel-Palestina

Pasukan Israel menggunakan gas air mata, peluru, dan meriam air sebagai tanggapan atas protes terhadap turbin angin.

Ribuan pengunjuk rasa Arab Druze di Dataran Tinggi Golan yang diduduki bertemu dengan gas air mata Israel, peluru berujung spons, dan meriam air saat mereka memprotes pembangunan turbin angin di sana.

Protes dan tindakan keras berikutnya oleh otoritas Israel terjadi pada hari Rabu di wilayah di mana hubungan antara penduduk Druze dan pasukan pendudukan Israel umumnya tenang.

Penduduk Druze khawatir pembangunan turbin akan merusak properti mereka, dengan pemilik tanah juga mengatakan bahwa mereka tidak mendapat informasi yang benar tentang perjanjian yang mereka tanda tangani dengan perusahaan listrik setempat.

Sedikitnya 20 orang terluka ketika pihak berwenang memukul mundur pengunjuk rasa yang melempar batu, menyalakan kembang api, membakar ban, memblokir jalan, dan merusak mobil. Delapan warga sipil dibiarkan dalam kondisi serius, sementara 12 petugas polisi luka ringan.

Protes juga memblokir jalan-jalan di Israel utara, dengan warga Druze Israel – yang merupakan 1,5 persen dari populasi dan memiliki perwakilan dalam dinas militer dan sipil – di antara para pengunjuk rasa.

Warga Druze memprotes rencana pembangunan serangkaian turbin angin (Avi Ohayon/Reuters)

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bertemu dengan pemimpin Druze Sheikh Mowafaq Tarif untuk membahas insiden tersebut.

“Saya melihat dengan sangat serius dan prihatin apa yang terjadi di Dataran Tinggi Golan saat ini,” katanya.

Israel menduduki Golan dalam perang tahun 1967 dan secara resmi mencaplok daerah itu dari Suriah pada tahun 1981, sebuah langkah yang mendorong Dewan Keamanan PBB dengan suara bulat mengeluarkan resolusi yang mengutuk tindakan tersebut.

Sampai saat itu keputusan Presiden AS Donald Trump untuk mengakui wilayah itu sebagai milik Israel, tidak ada negara lain yang menerima klaim Israel atas wilayah itu. Presiden AS saat ini Joe Biden belum membatalkan pengakuan tersebut.

Para pemimpin Israel mengatakan wilayah itu akan tetap menjadi bagian dari Israel “selamanya”, dan mengumumkan rencana pada 2021 untuk menggandakan jumlah pemukim Israel di sana untuk memperketat cengkeramannya di wilayah itu.

Pemerintah Suriah mengatakan Dataran Tinggi Golan milik Suriah dan para pemimpin Druze mengaku setia kepada Suriah.

Namun, hubungan dengan Israel biasanya tidak berujung pada kekerasan.

Ban yang terbakar memblokir jalan setelah warga Druze memprotes rencana pembangunan serangkaian turbin angin
Pembakaran ban memblokir jalan setelah warga Druze memprotes rencana pembangunan turbin angin (Avi Ohayon/Reuters)

SGP Prize