‘Tidak menjungkirbalikkan kekuasaan’: Bos Wagner Prigozhin membela pemberontakan | Berita perang Rusia-Ukraina

‘Tidak menjungkirbalikkan kekuasaan’: Bos Wagner Prigozhin membela pemberontakan |  Berita perang Rusia-Ukraina

Ketua kelompok Wagner Yevgeny Prigozhin membela “pawai ke Moskow” dengan konvoi tank, dengan mengatakan langkah itu bukan upaya kudeta dan dilakukan sebagai protes terhadap kepemimpinan militer Rusia.

Dia menyebut langkah itu sebagai tanggapan atas serangan terhadap pasukannya yang katanya menewaskan sekitar 30 pejuang. Dia berbicara pada hari Senin dalam pernyataan audio pertamanya sejak pemberontakan bersenjata yang dibatalkan yang dia lakukan pada hari Sabtu.

“Kami memulai pawai kami karena ketidakadilan. Kami pergi untuk menunjukkan protes kami dan bukan untuk menggulingkan kekuasaan di negara ini,” kata Prigozhin dalam pesan audio berdurasi 11 menit.

Dia tidak memberikan perincian tentang di mana dia berada atau apa rencana masa depannya.

Prigozhin mengatakan para pejuangnya mendapat dukungan dari warga sipil yang “bahagia” di kota-kota yang mereka lewati saat mereka maju menuju Moskow.

“Di kota-kota Rusia, warga sipil menemui kami dengan bendera Rusia dan simbol Wagner,” katanya. “Mereka semua senang saat kita lolos.”

Konvoi itu berhenti 200 km (125 mil) dari Moskow dan “memblokir semua infrastruktur militer”, termasuk pangkalan udara di sepanjang jalurnya, tambahnya.

Media Rusia melaporkan bahwa penyelidikan kriminal terhadap Prigozhin sedang berlangsung, dan beberapa anggota parlemen memanggilnya.

Prigozhin mengatakan cara Wagner mampu merebut kota Rostov-on-Don di Rusia selatan dan pangkalan militer utama tanpa pertumpahan darah adalah bukti keefektifan para pejuangnya.

“Kami menunjukkan kelas master sebagaimana mestinya pada 24 Februari 2022. Kami tidak memiliki tujuan untuk menggulingkan rezim yang ada dan pemerintah yang terpilih secara sah,” ujarnya.

Victor Olevich, seorang analis politik di Center for Real Politics, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tidak mengherankan jika Prigozhin membela tindakannya.

“Sangat logis bahwa Prigozhin akan menyalahkan kepemimpinan militer Rusia, yang telah berkonflik dengannya selama berbulan-bulan. Ketika sebuah kota penting di selatan Rusia … diambil alih oleh perusahaan militer swasta, … tentu saja, pembenaran apa pun yang diajukan oleh Prigozhin, itu menciptakan situasi yang berbahaya secara internal.

Krisis politik paling serius

Sebelumnya, Menteri Pertahanan Sergey Shoigu tampil pertama kali di depan umum sejak pemberontakan dimaksudkan untuk menggulingkannya. Dia muncul dalam sebuah video yang bertujuan untuk menggambarkan rasa keteraturan setelah krisis politik terburuk Rusia dalam beberapa dekade.

Perseteruan antara pemimpin kelompok Wagner dan pembeli militer Rusia meletus sepanjang perang, yang berpuncak pada pemberontakan yang membuat tentara bayaran meninggalkan Ukraina untuk merebut markas militer selatan dan berguling ke Moskow yang tampaknya tidak ditentang – sebelum berbalik setelah kurang dari 24 jam. .

Kremlin mengatakan telah mencapai kesepakatan bagi Prigozhin untuk pindah ke Belarusia dan menerima amnesti bersama para pejuangnya.

Tidak ada konfirmasi keberadaannya pada hari Senin, meskipun saluran berita populer Rusia di Telegram melaporkan bahwa dia terlihat di sebuah hotel di ibu kota Belarusia, Minsk.

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko menyarankan cara Wagner Group dapat terus beroperasi, kata Prigozhin.

“Lukashenko mengulurkan tangan dan menawarkan solusi untuk kelanjutan pekerjaan perusahaan militer swasta Wagner dalam yurisdiksi hukum,” katanya dalam pesan audio.

Mendorong Rusia terlalu jauh?

Prigozhin memperbarui tuduhan – sejauh ini tidak didukung oleh bukti – bahwa militer Rusia menyerang kamp Wagner dengan rudal dan kemudian helikopter, mengatakan ini adalah pemicu langsung dari apa yang disebutnya “pawai keadilan”.

Wagner menghentikan gerak majunya ke Moskow begitu dia menyadari dia harus menghadapi pasukan Rusia yang menunggu dan darah pasti akan tertumpah, katanya, mengulangi klaim yang dia buat pada hari Sabtu.

Prigozhin, mantan sekutu dekat Presiden Vladimir Putin, mengatakan dia menyesali para pejuangnya harus membunuh tentara Rusia yang menyerang konvoi mereka dari helikopter.

Dia juga mengeluh lagi tentang perintah militer bahwa semua unit sukarelawan – termasuk Wagner – harus menandatangani kontrak paling lambat 1 Juli dan menempatkan diri mereka di bawah kendali Kementerian Pertahanan.

Kurang dari 2 persen anak buah Wagner mendaftar, tambah Prigozhin. “Tujuan pawai itu adalah untuk menghindari kehancuran Wagner.”

Olevich menyalahkan Barat atas pemberontakan tersebut, dengan mengatakan bahwa situasi tersebut tidak akan terjadi jika bukan karena tekanan Barat terhadap Rusia. Dia mengatakan jika Barat menggoyahkan pemerintahan Putin sampai pada titik di mana dia digantikan, itu akan menghadapi pemerintahan yang lebih berbahaya.

“Mendorong Rusia terlalu jauh, terlalu mengisolasi Rusia, memberikan sanksi terlalu berat kepada Rusia – dapatkah langkah-langkah itu membawa Rusia ke situasi yang tidak stabil sehingga Barat menghadapi ancaman dengan skala yang sama sekali berbeda?” Dia bertanya.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Senin bahwa pemberontakan singkat itu adalah perjuangan internal di dalam Rusia dan Amerika Serikat serta sekutunya tidak ada hubungannya dengan itu.

“Kami memperjelas bahwa kami tidak terlibat, kami tidak ada hubungannya dengan ini,” kata Biden dalam komentar pertamanya tentang pemberontakan tersebut.

Result SGP