Tumpahan pipa cangkang mencemari pertanian, sungai di Delta Niger Nigeria | Berita Bisnis dan Ekonomi

Tumpahan pipa cangkang mencemari pertanian, sungai di Delta Niger Nigeria |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Tumpahan minyak baru di fasilitas Shell di Nigeria telah mencemari lahan pertanian dan sungai, meningkatkan mata pencaharian masyarakat nelayan dan petani di Delta Niger, yang telah lama mengalami pencemaran lingkungan dari industri minyak.

Badan Deteksi dan Respons Tumpahan Minyak Nasional, atau NOSDRA, mengatakan kepada The Associated Press bahwa tumpahan berasal dari Pipa Trans-Niger yang dioperasikan Shell yang digunakan oleh masyarakat di daerah Eleme di Ogoniland, sebuah wilayah di mana London- raksasa energi berbasis telah menghadapi beberapa dekade reaksi lokal untuk eksplorasi minyaknya.

Jumlah minyak yang tumpah belum ditentukan, tetapi para aktivis telah menerbitkan gambar tanah pertanian yang terkontaminasi dan permukaan air yang tertutup kilau minyak dan ikan mati yang terperangkap dalam minyak mentah yang lengket.

Sementara tumpahan terjadi secara teratur di wilayah tersebut karena vandalisme dan kurangnya perawatan pipa, para aktivis menyebutnya “besar” menurut Program Lingkungan PBB.

Ini adalah “salah satu yang terburuk dalam 16 tahun terakhir di Ogoniland,” kata Fyneface Dumnamene, seorang aktivis lingkungan yang pemantau nirlaba membuang sampah di wilayah Delta. Itu dimulai pada 11 Juni.

“Itu berlangsung selama lebih dari seminggu, meluap ke Sungai Okulu – yang berbatasan dengan sungai lain dan akhirnya mengalir ke Samudera Atlantik – mempengaruhi beberapa komunitas dan menggusur lebih dari 300 nelayan,” kata Dumnamene dari Pusat Advokasi Pemuda dan Lingkungan.

Dia mengatakan pasang surut mengirimkan kemilau minyak sekitar 10 km (6 mil) jauhnya ke anak sungai di dekat ibu kota bisnis minyak negara itu, Port Harcourt.

Shell menghentikan produksi di Ogoniland lebih dari 20 tahun yang lalu di tengah keresahan mematikan dari penduduk yang memprotes kerusakan lingkungan, tetapi Jalur Pipa Trans-Niger terus mengirimkan minyak mentah dari ladang minyak di daerah lain melalui komunitas di kawasan itu ke terminal ekspor.

Tumpahan telah diatasi, tetapi penanganan dampak tumpahan di peternakan dan Sungai Okulu, yang mengalir melalui masyarakat, terhenti, kata Direktur Jenderal NOSDRA Idris Musa.

“Respon tertunda,” kata Musa, menyalahkan warga yang memprotes. “Tapi pertunangan sedang berlangsung.”

Kebuntuan yang tampak berasal dari ketidakpercayaan dan keluhan masa lalu di sungai dan wilayah Delta Niger yang kaya minyak, yang sebagian besar merupakan rumah bagi kelompok etnis minoritas yang dituduh oleh pemerintah Nigeria sebagai marginalisasi.

Perekonomian terbesar Afrika sangat bergantung pada sumber daya minyak Delta Niger untuk pendapatannya, tetapi polusi dari produksi itu telah menghalangi akses penduduk ke air bersih, merusak pertanian dan perikanan, dan meningkatkan risiko kekerasan, kata para aktivis.

Pada tahun 2020 dan 2021, NOSDRA tercatat total gabungan 822 minyak tumpahanyang mengakibatkan 28.003 barel memuntahkan ke lingkungan.

Masyarakat “sangat marah atas penghancuran mata pencaharian mereka akibat keusangan peralatan Shell dan khawatir regulator dan Shell akan menyalahkan sabotase yang dilakukan oleh warga,” kata Dumnamene.

Perusahaan minyak sering menyalahkan pemuda yang dirugikan di masyarakat yang terkena dampak tumpahan, yang memungkinkan mereka menghindari tanggung jawab.

Shell mengatakan sedang bekerja dengan tim investigasi gabungan, yang terdiri dari regulator, penduduk Ogoniland dan otoritas lokal, untuk mengidentifikasi penyebab dan dampak tumpahan.

Tim tanggap Shell “telah diaktifkan, tunduk pada persyaratan keselamatan, untuk (memobilisasi) ke lokasi guna mengambil tindakan yang mungkin diperlukan untuk keselamatan lingkungan, orang, dan peralatan,” demikian pernyataan perusahaan.

NOSDRA mengkonfirmasi penyelidikan bersama, tetapi penyebab tumpahan belum diungkapkan.

Ratusan petani dan nelayan yang terputus mata pencahariannya akan mendesak pemulihan lingkungan dan kemudian ganti rugi, kata Dumnamene.

Atas permintaan pemerintah Nigeria, Program Lingkungan PBB melakukan penilaian lingkungan independen di Ogoniland dan merilis laporan pada tahun 2011 yang mengkritik Shell dan pemerintah Nigeria atas polusi selama 50 tahun dan merekomendasikan pembersihan komprehensif bernilai miliaran dolar.

Sementara pemerintah mengumumkan pembersihan pada tahun 2016, hanya ada sedikit bukti pemulihan di lapangan. Pemerintah mengatakan protes masyarakat dan tuntutan hukum oleh aktivis lokal telah menghambat kemajuan.

“Pembersihan yang kredibel akan menjadi mercusuar harapan bagi Delta Niger dan daerah lain di Afrika yang menderita polusi minyak, tetapi tidak ada pembersihan yang kredibel yang dilakukan,” kata Ledum Mitee, aktivis lingkungan veteran Ogoni dan mantan presiden Gerakan. untuk Kelangsungan Hidup Orang Ogoni. “Ini ditutup-tutupi, dan kami tidak melihat dampaknya.”

Para pekerja berdiri di dekat kontainer untuk mengumpulkan puing-puing tumpahan minyak di Ogoniland, Nigeria, 16 Juni 2023.  (Foto AP)
Pekerja berdiri di dekat kontainer untuk mengumpulkan puing-puing tumpahan minyak di Ogoniland, Nigeria, 16 Juni 2023 (Foto AP)
Minyak dari tumpahan mencemari Sungai Okuku di Ogoniland, Nigeria, 16 Juni 2023 (Foto AP)
Minyak dari tumpahan mencemari Sungai Okulu di Ogoniland, Nigeria, 16 Juni 2023 (Foto AP)

slot online