Tunisia berjuang untuk maju di bawah birokrasi yang rumit | Berita Bisnis dan Ekonomi

Tunisia berjuang untuk maju di bawah birokrasi yang rumit |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Tunis, Tunisia – Setiap kali Mohamed Ali bergulat dengan birokrasi Tunisia yang terkepung, pengalamannya sama: penundaan yang lama dan penantian tanpa akhir. Seperti yang terjadi minggu lalu ketika pamannya meminta bantuannya untuk mendaftarkan penjualan sebidang tanah.

“Kami harus pergi dari kantor ke kantor, dengan setiap orang mengirim kami ke biro yang berbeda,” kata Ali, seorang pengangguran berusia awal tiga puluhan dari kota pesisir Ben Guerdane, dekat perbatasan dengan Libya.

“Itu sama dengan semuanya. Jika Anda perlu mendaftarkan kelahiran, atau kematian, atau apa pun, Anda memerlukan waktu setengah hari,” tambahnya. “Itu gila.”

Ali tidak sendiri. Di Tunisia dan di sebagian besar Afrika Utara, seluruh penduduk tetap berada di bawah kekuasaan birokrasi sklerotik raksasa yang diwariskan oleh mantan penguasa kolonial mereka dan yang tetap menjadi prinsip utama politik dalam negeri saat ini. Dalam kasus Tunisia, biaya birokrasi itu bisa mendorongnya ke dalam kebangkrutan.

Birokrasi kolonial Eropa menciptakan pekerjaan pemerintah dan – dengan ekstensi – kelas administrator yang bergantung pada sponsor luar negeri mereka. Perusahaan swasta, setidaknya di Tunisia, sebagian besar telah diabaikan, tidak menyisakan ruang bagi usaha kecil dan menengah yang biasanya menjadi tulang punggung perekonomian sebagian besar negara.

Kemerdekaan tidak berbuat banyak untuk memperbaiki hal ini, seperti halnya tahun-tahun setelah revolusi 2011 yang dipicu oleh rasa frustrasi terhadap berkurangnya kesempatan kerja di dalam negara dan perusahaan terkaitnya.

Dengan pengangguran dulu dan sekarang menjadi pendorong utama keresahan sosial, administrasi berturut-turut telah beralih ke negara kesejahteraan untuk memenuhi aspirasi warganya.

“Penciptaan lapangan kerja melambat pascarevolusi, karena ekonomi tidak menciptakan peluang yang cukup, terutama bagi lulusan universitas dan populasi pekerja utama,” kata catatan Bank Dunia. “Sementara negara telah mencoba memberi kompensasi kepada warga negara melalui penciptaan lapangan kerja publik dan subsidi konsumen dan produsen yang besar, itu belum mengatasi distorsi mendalam yang menghambat perekonomian.”

‘Terlalu banyak dan terlalu sedikit negara’

Saat ini, Tunisia memiliki salah satu tingkat pengeluaran publik tertinggi di dunia dibandingkan dengan ukuran ekonominya, dengan pinjaman yang sangat dibutuhkan dari Dana Moneter Internasional (IMF) sangat bergantung pada reformasinya.

Subsidi untuk barang-barang seperti roti, kopi, dan bahan bakar merupakan porsi yang signifikan dari pengeluaran itu – 8 persen dari produk domestik bruto (PDB) negara itu tahun lalu. Namun, sebagian besar biaya yang tersisa digunakan untuk gaji sektor publik, terutama posisi administratif di kementerian negara dan perusahaan negara terkait.

Bidang pengeluaran pemerintah tradisional, seperti kesehatan, infrastruktur atau perawatan sosial, tampaknya hampir sepenuhnya diabaikan.

Bidang pengeluaran pemerintah tradisional tampaknya sebagian besar diabaikan (Simon Speakman Cordall/Al Jazeera)

Kurang dari dua pertiga (PDF) dari limbah yang dikumpulkan di ibu kota, Tunis. Pengeluaran perawatan kesehatan, masalah pemerintah lainnya, tampak menurunsementara pemeliharaan jalan negara dan sistem sosial hampir tidak dianggap sebagai renungan.

Saluran air dan wadi yang diperlukan untuk memelihara saluran air negara – penting dalam kekeringan saat ini – telah terbengkalai di benak para administrator, baru sekarang mendapatkan relevansi karena gagal panen dan, akibatnya, lebih banyak tekanan pada subsidi pangan negara yang ekstensif dan mahal ditempatkan. . sistem.

“Ini paradoks, bukan?” Hamza Meddeb, seorang akademisi Tunisia di Carnegie Middle East Center, berkata. “Tunisia menderita karena terlalu banyak dan terlalu sedikit. Ia memiliki negara bagian, banyak, tetapi semuanya berada di tempat yang salah. Layanan publik, yang banyak diminati, hampir tidak ada, sementara administrasi ada di mana-mana.”

Sekarang, seperti pada tahun 2011, sebagian besar pengangguran Tunisia adalah lulusan muda bergelar yang seringkali tidak sesuai dengan kebutuhan pasar. Akibatnya, negaralah yang mau tidak mau mengambil bagian.

Secara keseluruhan, sekitar 350.000 orang bekerja di sektor publik Tunisia, pemberi kerja terbesar di negara berpenduduk sekitar 12 juta orang dengan ekonomi yang gagal berkembang di bawah beban sejumlah kecil keluarga yang mendominasi segalanya mulai dari toko pakaian hingga bank.

Bagi banyak orang, pekerjaan pemerintah menawarkan keamanan, gaji tetap, dan kemajuan karier yang tak terelakkan. Pekerjaan di sektor swasta, selain sulit ditemukan, menawarkan gaji yang sedikit tetapi lebih rendah dan ketidakpastian.

“Selama dekade terakhir, tagihan upah (pekerja sektor publik) telah meningkat tiga kali lipat,” kata Meddeb. “Bukan hanya perekrutan. Gaji, yang sebelum revolusi direvisi setiap tiga tahun, sekarang direvisi setiap tahun,” tambahnya.

“Misalnya, gaji sektor publik yang 900 dinar Tunisia ($291) pada tahun 2011 sekarang menjadi sekitar 1.600 dinar Tunisia ($520), yang lebih besar dari gaji sebanding di sektor swasta (sekitar 10 persen). Ini menciptakan lingkaran setan ,” kata Meddeb.

“Anda menaikkan satu set gaji, Anda harus menaikkan semuanya dan kemudian, pada tinjauan berikutnya, serikat pekerja berbicara tentang inflasi.”

Mengingat skalanya, tidak mengherankan jika birokrasi negara mengambil peran sentral dalam negosiasi dengan IMF. Donor Tunisia, dari Bank Dunia hingga Uni Eropa, telah mendorong Tunisia untuk menangani tagihan gaji sektor publiknya selama bertahun-tahun. Tetapi para analis mengatakan pemerintah berturut-turut telah memilih untuk menghentikannya daripada mengambil tindakan serius untuk mengatasi masalah ini.

Putaran pembicaraan saat ini – dengan sekitar $1,9 miliar di atas meja – tidak berbeda. IMF kembali menekan Tunisia untuk meliberalisasi sistem subsidi pangan dan sektor publiknya.

Namun, mengingat terbatasnya kapasitas sektor swasta untuk menyerap PHK yang mungkin terjadi, dampaknya terhadap negara dapat menjadi signifikan.

Birokrasi terus berlanjut

Pengangguran telah banyak menjadi penyebab protes sejak revolusi, dengan protes atas sifat masalah yang mendarah daging menjadi kejadian hampir setiap tahun. Pada tahun 2019, pemilihan Presiden Kais Saied – seorang politik independen yang telah berbicara untuk para pengangguran – memicu harapan ribuan orang yang merasa dikecewakan oleh apa yang mereka lihat sebagai janji kosong para politisi.

Namun sejauh ini tindakan pemerintah pusat untuk mengurangi perekrutan sektor publik terbatas pada penghentian skema untuk secara otomatis menawarkan pekerjaan sektor publik kepada lulusan yang mengalami pengangguran jangka panjang. Sedikit lagi yang dibahas.

bendera dan wajah
Implikasi dari default akan menjadi bencana besar bagi warga Tunisia (Simon Speakman Cordall/Al Jazeera)

Namun demikian, ketika negosiasi pinjaman dan bantuan bergemuruh, pertanda tetap suram. Saat ini, utang publik mencapai kira-kira 90 persen dari PDB, sementara bahan bakar dan makanan bersubsidi tidak tersedia. Pada bulan Juni, lembaga pemeringkat kredit Fitch menurunkan peringkat Tunisia menjadi CCC-, dengan mengatakan kemungkinan gagal bayar pinjaman internasionalnya “tinggi”.

Implikasi dari gagal bayar, yang semakin besar kemungkinan semakin lama pinjaman IMF tidak ditandatangani, akan menjadi bencana besar – paling tidak bagi mereka yang bekerja di sektor publik.

“Semalam, gaji mereka akan dikurangi secara signifikan,” kata Meddeb.

“Impor, yang kita semua andalkan, akan naik harganya dan pada kenyataannya Saied berisiko kehilangan konstituen utama – yang bergantung padanya dan posisinya untuk mendapatkan dukungan. Inilah mengapa dia terpaku untuk mempertahankan status quo, tidak peduli berapa pun biayanya. Begitu dia menyebutkan reformasi”, tanpa jaringan usaha kecil dan menengah yang biasanya dapat menyerap peluang kerja apa pun, “dia berisiko mempertaruhkan segalanya”, tambah Meddeb.

Tetap, reformasi diperkenalkan di Maroko terdekat, yang pernah dibebani dengan birokrasi kolonial yang rumit, memberikan contoh praktis tentang apa yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut. Dalam beberapa tahun terakhir, Rabat telah mengubah administrasinya, menawarkan peluang kerja yang sangat dicari di negara bagian untuk lulusan yang terlatih dan termotivasi.

Sebaliknya, birokrasi Tunisia, seperti Kairo dan Aljazair, terus berlanjut.

Semua ini tidak membantu Ali, atau pamannya, dalam hal ini. Bagi mereka, penantian dan penundaan yang terus-menerus di berbagai kantor tetap menjadi fakta kehidupan. Seperti banyak orang lainnya, mereka tetap menjadi korban birokrasi yang telah menjadi tujuan mereka sendiri.

sbobet terpercaya