Apa arti kemenangan pemilihan distrik sayap kanan AfD bagi Jerman | Kanan Jauh

Apa arti kemenangan pemilihan distrik sayap kanan AfD bagi Jerman |  Kanan Jauh

Di partai pasca-pemilihan Alternatif untuk Jerman (AfD) di kota timur Sonneberg, Björn Höcke, salah satu politisi sayap kanan Jerman yang paling dikenal, hampir tidak bisa menahan kegembiraannya.

Partai tersebut baru saja memenangkan pemilihan distrik pertamanya di Jerman, memberi AfD rasa kekuasaan eksekutif yang pertama.

Höcke, pemimpinnya di negara bagian Thuringia, meramalkan kemenangan yang jauh lebih signifikan dan mengatakan kepada para peserta pada hari Minggu untuk bersiap menciptakan “gempa politik” pada pemilihan negara bagian tahun depan.

Sonneberg adalah salah satu distrik terkecil di Jerman dengan sekitar 57.000 penduduk, tetapi hasil pemilihan hari Minggu menimbulkan kekhawatiran mendalam bahwa langkah-langkah untuk mengekang populisme sayap kanan di Jerman gagal.

Robert Sesselmann dari AfD, seorang pengacara lokal, mengalahkan kandidat Persatuan Demokrat Kristen (CDU), Jürgen Köpper, memenangkan 53 persen suara sedangkan Köpper 47 persen meskipun semua partai lain mendukung lawannya. Jumlah pemilih mencapai 60 persen.

Poster kampanye pemilu memperlihatkan Stuhlmann dan Köpper di Sonneberg (File: Max Schwarz/Reuters)

Kampanye Sesselmann berfokus pada politik nasional daripada politik lokal.

Dia menyerukan diakhirinya sanksi terhadap Moskow dan negosiasi untuk mengakhiri perang Rusia di Ukraina.

Sesselmann juga berbicara menentang inflasi, peningkatan migrasi tidak teratur dan kebijakan energi hijau seperti rencana pemerintah untuk menghentikan boiler gas dari rumah demi pompa panas.

Kebijakan semacam itu berada jauh di luar kekuasaan administrator pedesaan, tetapi memanfaatkan isu-isu yang telah menghasilkan banyak dukungan untuk AfD.

Jajak pendapat menunjukkan dua kali lipat dukungannya selama setahun terakhir karena telah berusaha memposisikan dirinya sebagai satu-satunya penantang nyata status quo politik.

Dalam beberapa minggu terakhir, ia gagal memenangkan walikota di kota Schwerin, ibu kota negara bagian timur laut Mecklenburg-Vorpommern, dan distrik Oder-Spree di perbatasan Polandia.

Di negara-negara bagian timur Saxony, Thuringia dan Brandenburg, yang semuanya menyaksikan pemilu pada 2024, AfD memiliki keunggulan yang jelas dan konsisten.

Kelahiran AfD

AfD didirikan pada 2013 untuk menentang zona euro dan dukungan Jerman untuk bailout negara-negara yang menggunakan utang ke euro. Itu mengendarai reaksi xenofobia terhadap kebijakan pintu terbuka mantan kanselir Angela Merkel ketika gelombang pencari suaka memasuki Uni Eropa pada 2015, dan partai tersebut memenangkan cukup suara pada pemilihan 2017 untuk memasuki parlemen federal.

Meski basisnya terletak di negara-negara bekas Jerman Timur, daya tarik AfD semakin menjadi fenomena nasional.

Jajak pendapat Kantar pada hari Sabtu menempatkan dukungan AfD sebesar 20 persen, hanya di belakang Demokrat Kristen sebesar 27 persen.

Koalisi yang berkuasa dari Sosial Demokrat (19 persen), Hijau (15 persen) dan Demokrat Bebas (7 persen) akan jauh dari mayoritas dalam menghadapi pemilu berikutnya.

Axel Salheiser, direktur penelitian di Institut Demokrasi dan Masyarakat Sipil di Jena, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa hasil putaran Sonneberg memiliki “efek politik yang sangat simbolis”.

“Terutama karena itu berarti AfD mendapatkan perhatian yang diinginkan di seluruh Jerman dan secara propaganda menggelembungkan pemilihan di Sonneberg kecil sebagai ‘tembakan awal’ dari pawai ke kantor dan lembaga kotapraja di seluruh Thuringia dan Jerman,” katanya.

“Partai-partai demokratis harus menarik kesimpulan yang diperlukan dan secara lebih efektif menangkal kecenderungan bahwa orang – terutama di daerah pedesaan – tidak merasa didengarkan dan disapa oleh politik demokrasi,” tambah Salheiser.

‘bendungan pecah’

Hasil di Sonneberg berujung pada luapan keputusasaan dan tudingan dari pihak dan kelompok lain di masyarakat sipil.

“Ini adalah bendungan yang tidak dapat diterima oleh kekuatan politik demokrasi di negara ini,” kata Josef Schuster, presiden Dewan Pusat Yahudi di Jerman.

Banyak tokoh di AfD dituduh anti-Semitisme, termasuk Höcke, yang pernah menggambarkan peringatan Holocaust Berlin sebagai “monumen rasa malu”.

Rekan pemimpin Partai Hijau Ricarda Lang menggambarkan AfD sebagai “ancaman terhadap demokrasi” dan menyerukan peningkatan investasi di daerah pedesaan sehingga mereka tidak dikecualikan secara ekonomi.

“AfD selalu menjadi kuat ketika topik sayap kanan tersapu dalam masyarakat arus utama dan istilah serta posisi diadopsi,” kata Nancy Faeser, Menteri Dalam Negeri Partai Sosial Demokrat (SPD) di Twitter.

Dia memperingatkan bahwa pertumbuhan AfD dapat merugikan Jerman secara ekonomi dengan menakut-nakuti modal asing dan tenaga kerja asing yang dibutuhkan untuk mengisi kekurangan pekerja yang meluas.

Pemimpin CDU Friedrich Merz berbicara kepada media
Pemimpin CDU Friedrich Merz berbicara kepada media di Berlin (File: Michele Tantussi/Reuters)

Pemimpin CDU Friedrich Merz mengatakan melawan AfD adalah “tantangan bagi semua pihak”, tetapi dia mengecam pemerintah karena mengasingkan pemilih dengan kebijakannya tentang lingkungan, energi, dan migrasi. Dia secara khusus memilih Partai Hijau.

“(Itu) bertanggung jawab atas fakta bahwa polarisasi seputar kebijakan energi dan kebijakan lingkungan telah terjadi seperti ini,” kata Merz.

Di bawah Merz, yang menjadi pemimpin awal tahun lalu, CDU telah menyimpang dari jalur sentris yang ditetapkan oleh pemimpin lamanya Merkel.

Ketua SPD Saskia Esken mengatakan retorika Merz tentang kejahatan dan migrasi menguntungkan AfD sementara mengakui partainya sendiri telah mengasingkan beberapa pemilih dengan komunikasi yang buruk seputar pompa panas.

“Dengan terpilihnya politisi sayap kanan, yang seperti partainya, tentu saja tidak memiliki solusi atas tantangan zaman, melainkan hanya ujaran kebencian dan kebencian, demokrasi terus dirusak,” kata Christian Schaft, ketua partai. Cabang Thuringian, kata. dari partai kiri sosialis, yang memimpin pemerintahan negara.

Dia juga menyalahkan CDU karena menormalkan posisi AfD.

“Ini dikombinasikan dengan perasaan tertinggal, ketidakpuasan dengan keputusan politik karena keputusan demokrasi tidak dikomunikasikan atau dipahami dengan cukup transparan dan pengalaman mendalam akan kehilangan setelah reunifikasi,” tambahnya.

Retak di firewall

Hasil di Sonneberg menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang kekuatan apa yang disebut firewall antara AfD dan partai-partai arus utama Jerman, yang menolak untuk bekerja sama dengannya.

Keretakan telah muncul di timur, di mana AfD dan CDU selaras dalam banyak masalah.

Di negara bagian timur Saxony, politisi CDU lokal secara teratur memberikan suara dengan rekan AfD mereka.

Bulan ini di Thuringia, Michael Brychcy, seorang walikota CDU dan anggota dewan negara partai, secara terbuka memohon kerjasama dengan AfD, dengan mengatakan: “Tidak semua orang di partai adalah fasis.”

“Saya tidak lagi percaya pada firewall itu. … Meskipun CDU federal mengatakan bahwa ini tidak terjadi, mereka tidak dapat berbuat apa-apa. Saya pikir kita akan melihatnya lebih cepat daripada nanti,” kata Maximilian Kreter, seorang peneliti di Hannah Arendt Institute for Studies on Totalitarianism Dresden.

Sayap pemuda CDU di Thuringia mengucapkan selamat kepada AfD atas kemenangannya pada hari Senin.

“Sekarang saatnya mengesampingkan ideologi dan retorika kampanye dan masuk ke politik objektif untuk distrik kami,” katanya di Twitter. Postingan itu dihapus beberapa saat kemudian.

slot gacor