Cina tidak mungkin khawatir tentang ‘Putin yang lebih lemah’ setelah pemberontakan Wagner | Berita perang Rusia-Ukraina

Cina tidak mungkin khawatir tentang ‘Putin yang lebih lemah’ setelah pemberontakan Wagner |  Berita perang Rusia-Ukraina

Taipei, Taiwan – Hubungan antara China dan Rusia akan tetap kuat bahkan setelah pemberontakan yang gagal oleh Grup Wagner akhir pekan lalu, tetapi para analis mengatakan Beijing kemungkinan akan semakin waspada terhadap pemimpin Rusia Vladimir Putin dan stabilitas pemerintahannya di masa depan.

Beijing, seperti banyak pemerintah lainnya, sebagian besar tetap diam pada hari Sabtu ketika pasukan tentara bayaran Yevgeny Prigozhin berbaris di Moskow setelah merebut kota Rostov-on-Don di Rusia selatan.

Keesokan harinya, ketika debu mereda dan Prigozhin setuju untuk pergi ke pengasingan di Belarusia, China mengeluarkan pernyataan. Kementerian Luar Negeri menyebut insiden itu sebagai “masalah internal Rusia” dan mendukung upaya Rusia untuk “menjaga stabilitas nasional dan mencapai pembangunan dan kemakmuran”.

Media pemerintah, yang menghabiskan sedikit waktu untuk acara hari Sabtu, juga mengangkat tema stabilitas, mencatat resolusi cepat atas krisis oleh pemerintah Putin.

Namun, meskipun ada pesan publik yang meremehkan peristiwa akhir pekan, pemberontakan itu kemungkinan membuat para pejabat tinggi China tercengang, termasuk Presiden Xi Jinping, kata Elizabeth Wishnick, seorang peneliti senior di Weatherhead East Asia Institute Universitas Columbia.

“Untuk Xi Jinping, perkembangan di Rusia akhir pekan ini harus menjadi perhatian besar karena menimbulkan pertanyaan tentang keamanan rezim, perhatian utama bagi pemimpin China,” katanya.

Xi, yang telah mengembangkan hubungan yang kuat dengan Putin dalam beberapa tahun terakhir, memperluas kekuasaannya menjadi cengkeraman pribadi di China sebagai pemimpin terkuat sejak Mao Zedong.

Untuk pemerintah yang menekankan stabilitas dengan segala cara, bahkan mengunci puluhan juta untuk COVID-19 dan menjungkirbalikkan ekonomi untuk mencapainya, situasi seperti yang dihadapi Putin ketika kelompok Wagner maju ke Moskow, Xi adalah mimpi terburuknya.

“Saya pikir China akan menjadi lebih berhati-hati untuk memahami bahwa Mr. Kontrol Putin atas negaranya mungkin tidak sekokoh yang diperkirakan orang sebelumnya. Persepsi bahwa dia adalah orang kuat yang bertanggung jawab atas negaranya kini telah retak,” kata Shen Dingli, sarjana hubungan internasional yang berbasis di Shanghai.

“Itu akan diperhitungkan dalam keputusan semua pemain, tidak hanya China… (tetapi) Kazakhstan, Ukraina, Jerman, AS,” katanya. “Bahkan Putin sendiri, dia tahu citranya telah ternoda.”

‘Putin yang lebih lemah’

China dan Rusia telah lama memiliki hubungan yang kompleks, tetapi kedua belah pihak semakin dekat sejak Xi berkuasa pada tahun 2013, berkat persahabatan dekatnya dengan Putin dan permusuhan bersama mereka terhadap Amerika Serikat. Keduanya melihat AS ikut campur di halaman belakang mereka, baik melalui Ukraina dan NATO atau Taiwan dan Jepang, dan keduanya menentang perluasan pengaruh AS di wilayah masing-masing.

Kedua negara mendeklarasikan “kemitraan tanpa batas” tak lama sebelum invasi skala penuh Rusia ke Ukraina tahun lalu, yang secara mencolok ditunda sampai setelah Olimpiade Musim Dingin Beijing. Saat perang berlarut-larut, China telah membantu menjaga ekonomi Rusia tetap bertahan dalam menghadapi sanksi Barat meskipun secara resmi mempertahankan posisi netral dan menawarkan untuk merundingkan pembicaraan damai.

Pada bulan Maret, Xi pergi ke Moskow, berjabat tangan dengan Putin, yang baru saja disebutkan dalam surat perintah penangkapan oleh Pengadilan Kriminal Internasional, dan kemudian menyetujui “era baru” kerja sama antara kedua negara.

“Sementara peristiwa baru-baru ini menjadi perhatian pemerintah China, karena kedekatan geografis dan tantangan bersama, hal itu tidak mungkin berdampak negatif terhadap keinginan dan komitmen China untuk bekerja sama dengan Rusia dalam masalah bilateral dan global,” Andy Mok, peneliti senior di Center for China and Globalization in Beijing, kepada Al Jazeera.

Presiden China dan Rusia bersulang memperdalam hubungan kedua negara ketika mereka bertemu di Moskow tiga bulan lalu (File: Pavel Byrki / Sputnik via AFP)

Yurii Poita, kepala divisi Asia-Pasifik di Pusat Studi Militer, Konversi dan Perlucutan Senjata Ukraina, setuju bahwa kemitraan tersebut diharapkan berlanjut dalam jangka pendek.

Namun dia mengatakan Beijing mungkin membuat lebih banyak rencana darurat berdasarkan pemahaman yang direvisi tentang kelemahan keamanan dan pertahanan Rusia.

Pemberontakan itu juga mengungkap elit Rusia sebagai mitra yang tidak dapat diandalkan, katanya.

“Kami melihat kepemimpinan Rusia hanya diam dan beberapa dari mereka melarikan diri dari Moskow ke kota lain. Bahkan harga penerbangan internasional saja meroket,” katanya.

Bagi Xi, yang dikenal mengelilingi dirinya dengan para loyalis dan menempatkan mereka di posisi-posisi kunci pemerintahan, skenario seperti itu akan menjadi mimpi buruk lain seandainya itu terjadi di China.

Wen-ti Sung, seorang ilmuwan politik di Universitas Nasional Australia, mengatakan bahwa meskipun dia mengharapkan hubungan dekat antara China dan Rusia akan berlanjut dalam jangka panjang, sentimen tersebut mungkin mulai bergeser.

Rusia adalah mitra junior sebelum kudeta dan pemberontakan menggarisbawahi status itu, tegasnya.

“Xi masih lebih memilih Putin daripada alternatifnya, tetapi Beijing sekarang memiliki alasan untuk memiliki lebih banyak reservasi dan menjadi lebih transaksional dalam berurusan dengan Putin,” kata Sung.

“Putin yang lebih lemah akan menjadi kurang berguna bagi China. Putin yang lebih lemah harus lebih bertanggung jawab kepada konstituen domestik, kurang mampu memproyeksikan kebijakan luar negeri yang koheren, sehingga kurang mampu secara konsisten mempromosikan tujuan bersama Rusia dengan China.”

akun slot demo