UE memanggil para pemimpin Kosovo dan Serbia untuk pembicaraan darurat | Berita Uni Eropa

UE memanggil para pemimpin Kosovo dan Serbia untuk pembicaraan darurat |  Berita Uni Eropa

Josep Borrell berusaha mencegah konflik terbuka setelah serangkaian bentrokan sengit di dekat perbatasan Kosovo-Serbia.

Uni Eropa telah memanggil para pemimpin Serbia dan Kosovo untuk pembicaraan darurat untuk mencoba mengakhiri serangkaian bentrokan kekerasan di dekat perbatasan mereka, karena khawatir akan kembali ke konflik terbuka.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan dia akan mengadakan “pertemuan mendesak” dengan Perdana Menteri Kosovo Albin Kurti dan Presiden Serbia Aleksandar Vucic di Brussel pada Kamis.

Tidak jelas apakah keduanya akan bertemu langsung atau mengadakan pembicaraan terpisah dengan Borrell.

“Kami membutuhkan pembongkaran segera dan pemilihan baru di utara dengan partisipasi Serbia Kosovo. Ini sangat penting untuk kawasan dan (Uni Eropa),” kata Borrell di Twitter menjelang pembicaraan.

Blok beranggotakan 27 negara itu telah memimpin pembicaraan yang bertujuan mendamaikan kedua musuh selama bertahun-tahun, tetapi tidak banyak berhasil.

Vucic, kiri, dan Kurti, kanan, bertemu dengan Borrell, kedua dari kiri, di Brussels pada bulan Februari (File: Virginia Mayo/AP)

Serbia dan bekas provinsinya Kosovo telah berselisih selama beberapa dekade.

Konflik 1998-99 mereka menyebabkan lebih dari 10.000 orang tewas, kebanyakan orang Albania Kosovo. Beograd menolak untuk mengakui deklarasi kemerdekaan Kosovo tahun 2008.

Serbia telah lama melihat Kosovo sebagai tanah air spiritual dan sejarahnya, tempat pertempuran yang menentukan selama berabad-abad.

Itu masih menampung beberapa biara Gereja Ortodoks Serbia yang paling dihormati.

Suar menyala

Ketegangan berkobar lagi bulan lalu setelah polisi Kosovo menyita gedung kotamadya lokal di Kosovo utara yang mayoritas penduduknya Serbia untuk melantik walikota etnis Albania setelah pemilihan lokal yang diboikot oleh orang-orang Serbia.

Serbia telah menempatkan pasukannya pada siaga tertinggi di perbatasan di tengah serangkaian bentrokan baru-baru ini antara Serbia Kosovo di satu sisi dan polisi Kosovo serta penjaga perdamaian yang dipimpin NATO di sisi lain.

Seorang tentara AS di pasukan penjaga perdamaian NATO (KFOR) Kosovo berjaga di dekat kantor kota di Leposavic, Kosovo
Seorang tentara AS di pasukan penjaga perdamaian NATO Kosovo berjaga di dekat kantor kotamadya di Leposavic (File: Fatos Bytyci/Reuters)

Dalam beberapa pekan terakhir, NATO telah mengirim bala bantuan.

Ketegangan berlanjut pekan lalu dengan tiga granat kejut yang meledak di dekat kantor polisi Kosovo di bagian utara negara itu, saat warga Serbia Kosovo mengadakan demonstrasi di depan gedung kotamadya.

Borrell telah mencoba selama beberapa hari untuk membuat Kurti dan Vucic datang ke Brussel, tetapi mereka menolak sampai sekarang.

Meski begitu, Vucic mengatakan dia tidak akan berbicara dengan Kurti di Brussels.

“Saya tidak punya apa-apa untuk dibicarakan dengannya,” katanya kepada penyiar RTS.

Vucic mengatakan tidak akan ada negosiasi sampai pembebasan warga Serbia yang ditangkap oleh polisi Kosovo atas serangan terhadap polisi Kosovo dan penjaga perdamaian pimpinan NATO.

Baru empat bulan lalu, Borrell tampak membuat kemajuan. Dia meninggalkan pertemuan dengan keduanya untuk mengumumkan bahwa Serbia dan Kosovo telah memberikan persetujuan diam-diam mereka atas rencana yang disponsori UE untuk mengakhiri krisis politik berbulan-bulan dan membantu meningkatkan hubungan jangka panjang mereka.

Tetapi pengaturan itu segera terurai, karena kedua pemimpin tampaknya mengingkari komitmen yang disarankan Borrell yang telah mereka buat.

slot gacor hari ini